Testimoni Murid Zenius yang Lulus SNMPTN 2020

Artikel ini berisi kumpulan cerita perjuangan dan strategi para murid Zenius yang berhasil lolos di SNMPTN 2020.

Halo, semua. Gimana nih kabar kamu? Udah cek pengumuman SNMPTN kan ya? Gimana nih hasilnya? Well, kuota SNMPTN tahun ini adalah 20% dari total kuota penerimaan mahasiswa baru. Jadi emang ketat banget seleksinya. Belum lagi jurusan-jurusan favorit seperti kedokteran dan manajemen yang perbandingan antara pendaftar dan yang diterima bisa 1 : 15 atau bahkan lebih. Nah biar kamu tahu tingkat penerimaan SNMPTN tahun 2020 ini, berikut adalah data seleksi SNMPTN dari 2018-2020 yang bisa kamu lihat. 

Tahun Jumlah Peserta Peserta Yang Lolos Persentase Penerimaan
2020 489.601 96.496 19,74%
2019 478.608 92.331 19,29%
2018 586.155 110.946 15,92%

Ketat banget kan? Buat yang belum lolos, terus semangat buat persiapan UTBK sama Ujian Mandiri ya. Kamu masih punya kesempatan buat memperjuangkan satu kursi kuliah di universitas yang kamu impikan. 

Dalam artikel kali ini, aku mau share ke kalian 6 cerita dari murid Zenius yang lolos SNMPTN nih. Dari ratusan testimoni yang aku terima, aku harus seleksi nih jadi beberapa aja soalnya kalau mau ditampilkan semua bakal panjang bangeettt.

Oke deh, langsung aja kita simak cerita temen-temen seperjuangan atau  kakak kelas kamu semua yang berhasil lolos di SNMPTN 2020! Kalau ada di antara kamu yang kebetulan ngincer satu fakultas sama mereka, aku udah cantumin link ke Instagram mereka supaya kamu bisa tanya langsung ke orangnya.

Novita Rifky Abida

SMA Negeri 1 Sooko

Fakultas Ilmu Administrasi – Universitas Brawijaya

Instagram : @kamubisalihataku

Belajar bareng Zenius sejak kelas 11 SMA, Semester 1

“Sebenernya dari SMP aku udah tertarik sama Zenius (iklan blog Zenius education di Fb) terus aku coba buka2 blog2 zenius…lama2 jadi pengen berlangganan bimbel zenius, hal itu terwujud waktu kelas 11 SMA waktu masih ada produk x pedia 2.0 dan itu hasil dari tabunganku dari kelas 10 heheh.

Kelas 11 ternyata sangat menyita sekali dari belajar, bermain maupun hal lain…dari berorganisasi, lomba, maupun kerja kan tugas.. awalnya bingung ngaturnya…pelajaran terbengkalai, terus disibukkan melengkapi administrasi rutin di ekstrakurikuler dan tugas banyak dan akhirnya AMBYARRRRRRR, setiap pulsek pasti tidurrr, setiap pelajaran kadang ninggal kelas….tapi satu nih tugas sekolahku kagak pernah bolong

Alhamdulillah….dan semua itu berkat teman teman….dan yang pasti the one and only ZENIUS Education yang selalu membantuku mengejar semua ketertinggalanku di pelajaran sekolah…..sering belajar zenius tapi ujung2nya ketiduran karena belajar sambil rebahan wkwkkwkw, tapi aku ubah nih. …belajar sambil dudul selonjoran dan sehabis dengarkan materi, ngerjakan latihan soal yang udah bentuk hard file…..thank you Zenius , tanpamu aku ga bisa apa-apa etdachhh….emang bener aku nggatau ilmu pengetahuan itu luas kalau nggak dari zenius salah satunya….semoga zenius selalu membantu teman2 dan menyukseskan kita semua…..”

Azharrul Haq Iskandar

SMA Negeri 5 Bekasi

Sekolah Arsitektur, Perencanaan, dan Pengembangan Kebijakan – ITB

Instagram : @azharriskandar

Belajar bareng Zenius sejak SMP

“Pake zenius tuh keren bat. Awalnya aku di kenalin sama kakel ku yg alumni yg ikut zenius center jakarta, aditya bariq ikhsan, dia yg pertama jelasin ke aku klo belajar itu bikin jembatan, sambung2in titik2 memori di otak, bukan sekedar make hapalan waktu itu masi smp jadi ga begitu ngerti ngomong apaan hehe

Trus baru deh sama dia dikasi link video cara belajar biologinya bang Pras, wah gila, eye opener. Dri situ mulai ngerti dan belajar jd sering banget ada OHH-nya.

Selama smp gue kesulitan fisika, akhirny gw ntah kenapa malah pengen gacorin fisika. Pas masuk SMA beruntung banget guru fisikanya keren abis, makin seneng, tapi ntah kenapa nilai selalu 60an hehe, akhirnya coba belajar pake zenius, masi bayar Rp440k wkk

Dari situ mulai deh, tiap belajar fisika pasti ada OH-nya. Makin suka lagi aku karena mulai sadar, bahwa fisis dari alam itu tuh simpel dan bisa gue pake sehari2, cuma sekedar konsep aja, ga perlu matematis yg terlalu mendalam banget. Motivasi yg bikin gue tambah seneng belajar fisika adalah gue sadar bahwa dengan ngerti fisika, gue bisa ‘manipulasi’ dunia hehe, karena gue ngerti konsep sesuatu, baru abis itu gue kembangin.

Mulai sadarlah pentingnya nurunin rumus, tiap dapet rumus selalu nanya kenapa darimana, kalo aku blm bisa bikin gambaran di otak ku apa yg terjadi tuh pasti bakal cari terus, sering nyerah si wkwk, tapi besok2nya ntar kpengen cari tau lagi akhirnya dapet.

Akhirnya kls 11 aku nyoba ikut olim fisika, alhamdulilah keterima walau cuma sampe OSK, selama pelatihan, yg sebelumnya aku belajar di zenius, disini diperdalam lagi, wahh, makin banyak OH-nya, baru deh dari situ yakin banget. Kelas 11 smt 2 itu rekorku hehe, setelah ulangan 60an 70an kadang 80, itu di rapot dapet 91. Inget banget waktu itu ukk fisika hari senin, dan dari jumat sabtu minggu itu zenius fisika doang hehe.

Trus masuk kelas 12, guru fisikanya ganti, dan beliau ngasi latsol nya dari zenius wkkk cuman headernya di potong wkwk. Jadilah tu liat pembahasan di zenius hehe, akhirnya sampe sekarangg ketagihan.

The feeling of realizing, that OH! moment is the greatest feeling!”

Ester Dwi S.

SMA Negeri 8 Pekanbaru

Fakultas Ekonomi dan Bisnis – Universitas Gadjah Mada

Instagram : @esterdwis

Belajar bareng Zenius sejak SMA Kelas 10, Semester 1

“Jadi awalnya aku pakai zenius karena sering banget ketinggalan materi di kelas gara-gara keseringan ikut lomba hehe. Ketinggalan satu, dua bab oke, masij bisa ngejar, tapi malah sering ketinggalan tiga sampai lima bab malah. Aku mulai stres sendiri, karena materi sekolah harus dikejer cepet tapi harus paham juga sama materi itu, sementara aku gak punya waktu banyak bahkan untuk ketemu guru yang bersangkutan.

Akhirnya aku cari platform pendidikan online yang bagus, dan berjodohlah dengan zenius hehehe. Awal-awal make aku jadi nagih, karena yang diajarin bener-bener konsep, beda banget sama metode pembelajaran di kelas. Terus karena aku orangnya ngalong, aku sering buka zenius tengah malam sampai pagi deh, jadi kalau besoknya ulangan, aku sering kegitu. Awalnya aku udah memperkirakan kalau aku belajar cuma h-1, pasti ilmunya gadapet, tapi jujur, kalo pake zenius aku malah dapat banget konsepnya, gimana cara memecahkan soal sulit dan materi di zenius juga sesuai dengan yang di kelas. Selama hampir tiga tahun begitu terus dan Puji Tuhan nilai sekolah saya masih baik-baik saja hehehe. At the end keterima buat daftar SNMPTN di kelas 12, dan ala-ala berani ambil jurusan yang cocok sama aku, Ilmu Ekonomi heheh.

Akhirnya dengan modal nekat, aku daftar padahal aku SMA-nya IPA. Tapi setelah daftar aku malah makin gak tenang dan takut sendiri, terus aku mulai cari-cari artikel tentang anak linjur, eh dapet deh di zenius. Waktu itu aku nemu artikel di zenius tentang trik supaya keterima SNMPTN, agak telat sih, tapi Puji Tuhan triknya udah aku lakuin. Mulailah aku terus-terusan ngecek artikel SNMPTN di zenius, karena entah kenapa jadi penenang tersendiri kalo baca tentang hal itu!

Terimakasih zenius! Hehehe, akhirnya tanggal 8 April aku ketiduran pas jam pengumuman, bangun 2 jam setelah pengumuman, dan awal buka ternyata ijo, Puji Tuhan. Tapi pas pertama kali buka aku biasa aja, karena masih belum yakin dan perlu ngecek ulang. Akhirnya ngecek berulang dan memang bener ijo. Last, terimakasih banyak zenius karna udah nemenin saya ngalong, belajar pas lagi lomba, bahkan materi lomba ekonomi saya ada di kamu (duh), berkat kamu, saya keterima di universitas dan jurusan yang saya mau. Terimakasih banyak. Jangan menyerah ya, zenius, masih banyak anak Indonesia yang butuh kamu hehehe. Love u.”

Muhammad Zaki Arrazi

SMAN 1 Cianjur

Sekolah Ilmu dan Teknologi Hayati – ITB

Instagram : @muhammadzaki_arrazi

Belajar bareng Zenius sejak SMA Kelas 10, Semester 2

“Awalnya aku liat temenku lancar terus pas ulangan dadakan, padahal kita sama-sama sibuk di olimpiade. akhirnya aku tau dia pake zenius. Sejak kelas 10 semester 2, mulailah aku pake zenius, dan hasilnya memuaskan banget, konsep yang diajarkan mudah dimengerti dan yang paling enak adalah gak gampang untuk dilupain, latihan soalnya juga bertahap, dan klo ga ngerti suatu materi diarahin harus pahami part materi yang mana dulu. makasih banget untuk Bang Sabda dkk yang udah bantu tingkatkan pemikiran logis dan perjalanan per-oliman ku dan akhirnya sampai di titik ini. SEMAKIN BERJAYA ZENIUS!💜

Kevin

SMA Katolik Yos Sudarso Batam

Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam – ITB

Instagram : @kvinang

Belajar bareng Zenius sejak SMA Kelas 11, Semester 2

“Saya sejak awal pake Zenius sih ngga terlalu sering pake karena masih ada rasa malas. Semenjak liburan kenaikan kelas 11, saya coba pakai lagi Zenius buat ngambis pelajaran kelas 12 (harusnya si ngambis UTBK). Ternyata Zenius sangat membantu saya di masa akhir SMA saya, nilai saya jadi lebih tinggi dibanding sebelumnya, terutama pada fisika dan matematika. 

Setelah pake Zenius, saya jadi merasa lebih mampu untuk mengerjakan soal-soal karena Zenius itu ngajarin dari konsep, bukan hapalan rumus semata. Banyak banget momen dimana penyelesaian soalnya itu bener2 mindblowing, yang saya ga pernah pikirkan. 

Pokoknya mantep banget deh pake Zenius, jadi lebih ngerti dan bikin lebih penasaran terhadap suatu hal. Saya sampai sekarang masih terasa ketagihan untuk nyobain soal2 yg ada di Zenius (walau saya udah lolos SNMPTN).

Jadi, kesimpulannya, Zenius bener2 ngebantu banget buat persiapan SNMPTN maupun SBMPTN.”

Raissa Almira Rahmadea

SMA Negeri 8 Jakarta

Fakultas Kedokteran – Universitas Gadjah Mada

Instagram : @raissaalmirar

Belajar bareng Zenius sejak SMA Kelas 11, Semester 2

“Awal pakai Zenius sebenernya karena Bang Sabda. Saya tertarik dgn konten2 yg dibawa bang sabda di sosmednya. Karena itu, saya jadi iseng2 pakai salah satu karya Bang Sabda, yaitu Zenius.

Zenius membuat saya jatuh cinta pada ilmu pengetahuan. Saya menjadi selalu mengaitkan sesuatu yg saya pelajari dgn kehidupan nyata. Di situlah saya mengeksplorasi apa yg mungkin bisa saya lakukan di masa depan, sebagai apa peran saya di masyarakat.

Menjelang SNMPTN, saya benar2 pasrah. Nilai saya mungkin relatif tinggi, tetapi waktu itu saya merasa tidak cukup untuk membawa saya ke jurusan impian saya (yg notabene adalah kedokteran). Akhirnya, saya mendaftarkan SNMPTN FK UGM dengan harapan “ya udahlah sekalian aja ga keterima biar bisa langsung fokus UTBK.” Saya percaya diri untuk UTBK karena ada Zenius hehe.

Selama ini belum pernah ada yg berhasil diterima FK UGM melalui SNMPTN dari sekolah saya. Guru BK dan teman2 saya kaget saat tahu saya memilih, dan hanya memilih, FK UGM sebagai pilihan SNMPTN. Bahkan sempat ada rumor bahwa UGM mem-blacklist sekolah saya sehingga tidak pernah ada yg pernah diterima SNMPTN FK.

Allah ternyata punya pendapat lain. Hari ini saya melihat warna hijau lengkap dengan nama, fakultas, dan jurusan yg saya cita2kan. Saya sangat bersyukur atas sesuatu yg tidak ada di skenario saya sebelumnya. Hal yang mem ok buat saya paling bersyukur bukan karena saya diterima SNMPTN, melainkan karena saya bisa mematahkan mitos bahwa anak SMA 8 tidak bisa diterima fk ugm snmptn dan juga saya bisa membuka jalan untuk adik2 kelas saya yg bercita2 ke ugm tapi takut bertaruh di snmptn.”

 

Dapatkan pengalaman belajar yang semakin seru dan bikin ketagihan dengan Zenius!

Download Zenius App di sini