mm

Bahasa Jepang di Indonesia, Dulu dan Sekarang

Artikel ini membicarakan tentang bahasa Jepang di Indonesia pada era pendudukan dan era sekarang.

Omae wa mou shindeiru! Nani? 

Konichiwa (selamat siang), konbanwa (selamat malam), oyasuminasai (selamat tidur). 

Seberapa sering kamu mendengar kata-kata di atas? 

Kata-kata di atas adalah kata-kata dari bahasa Jepang yang mungkin tidak asing di telingamu. Entah mungkin kamu mendengarnya dari percakapan sehari-hari ataupun bisa juga dari anime yang biasanya kamu tonton itu. Bahasa Jepang tak hanya bisa kamu temui di televisi. Di sekolah dan universitas, bahasa Jepang dapat ditemui dengan bentuk yang bermacam-macam. Ada jurusan sastra Jepang di tingkat universitas. Di sekolah, bahasa Jepang dapat dijumpai sebagai sebuah ekstrakulikuler atau bahkan mata pelajaran. Belum lagi komunitas penggemar budaya Jepang yang dapat dijumpai di sudut-sudut kota. Keberadaan mereka, suka tidak suka, menjadikan kata-kata dalam bahasa Jepang menjadi tidak asing di telinga kita meski sekadar kata-kata sederhana seperti ‘ohayou’ dan ‘arigato’. 

Melihat jauh ke belakang, ternyata bahasa Jepang pernah menjadi bahan propaganda yang digunakan oleh Jepang saat menduduki Hindia Belanda yang pada saat itu belum resmi menggunakan nama Indonesia. 

Bahasa Jepang di Indonesia (Era Pendudukan)

Semua bermula saat kedatangan Jepang ke bumi Hindia Belanda. Setelah Belanda menyatakan menyerah, Jepang segera bertindak cepat untuk menancapkan pengaruhnya. Salah satu hal yang menjadi concern Jepang waktu itu adalah menghilangkan pengaruh Belanda dari tanah Hindia. Gimana caranya? Salah satunya adalah dengan mengubah bahasa sehari-hari penduduk Hindia Belanda. Bahasa Belanda yang sebelumnya dipakai sebagai bahasa sehari-hari di kalangan tertentu seperti pegawai gubernermen dan sekolah disingkirkan dan digantikan dengan bahasa Indonesia dan bahasa Jepang. Benar, bahasa Indonesia dan bahasa Jepang. Bahasa Indonesia ditetapkan sebagai bahasa resmi salah satunya ya buat merangkul rakyat Hindia. Selain itu? Buat keuntungan Jepang juga sih. Secara kan bahasa daerah di Hindia Belanda kan ada banyak banget tuh dari bahasa Jawa, Sunda, Minang, dan bahasa-bahasa daerah lain. Bayangin aja betapa sulitnya tantangan yang dihadapi Jepang kalau harus menyesuaikan diri dengan bahasa daerah sebanyak itu. Sedangkan bahasa Jepang mulai disosialisasikan selain sebagai bahan propaganda dalam menancapkan pengaruh juga buat mempermudah koordinasi. Koordinasi seperti apa? Koordinasi antara pemerintahan pendudukan Jepang dengan tokoh-tokoh dan masyarakat Hindia. 

Saat itu, bahasa Jepang digunakan dalam berbagai sendi kehidupan masyarakat mulai dari sebagai papan nama toko, surat menyurat hingga diajarkan di sekolah-sekolah. 

Diajarkan sebagai alat propaganda 

Bahasa Jepang diajarkan sebagai salah satu mesin propaganda untuk menanamkan pengaruh Jepang di bumi Hindia. Saat itu, guru-guru sekolah diajari untuk menguasai bahasa Jepang. Dari guru-guru tersebut, bahasa Jepang diturunkan kepada murid-muridnya. Menariknya, bahasa Jepang tidak hanya diajarkan di sekolah-sekolah formal di kota-kota besar saja. Bahasa Jepang juga diajarkan di desa-desa dengan cara mendirikan tempat kursus. Sebegitu seriusnya Jepang dalam menanamkan pengaruhnya di Hindia Belanda. Mereka benar-benar berupaya semaksimal mungkin untuk memasyarakatkan bahasa Jepang. 

Tak hanya di Indonesia saja ternyata. Pengajaran bahasa Jepang di tempat pendudukan juga dilakukan oleh pemerintah Jepang di negara lain seperti Filipina. Bahasa Tagalog dijadikan bahan promosi oleh pemerintahan militer Jepang untuk merangkul orang-orang Filipina. Ya meski pada akhirnya bahasa Jepang juga ditanamkan kepada warga Filipina pada masa itu. Menariknya, bahasa yang dipilih oleh Jepang untuk digunakan di Indonesua dan Filipina hari ini menjadi bahasa resmi. Bahasa Filipina sendiri masih memiliki hubungan dengan bahasa Indonesia dan ada kata-kata yang serupa meski memiliki arti yang berbeda. Contohnya adalah ‘selamat’. Dalam bahasa Tagalog, selamat berarti terima kasih. Buat kalian yang suka main DoTA 2, harusnya kalian enggak asing dengan bahasa Tagalog macam ‘Lakad Matatag’ yang artinya berjalan dengan baik.

Pada akhirnya, semua upaya Jepang dalam memasyarakatkan bahasa Jepang harus berakhir juga. Jepang menyatakan diri menyerah kepada pasukan sekutu pada tahun 1945 yang kemudian diikuti oleh proklamasi kemerdekaan Indonesia. 

Bahasa Jepang di Indonesia hari ini 

Jika dulu pada masa pendudukan bahasa Jepang digunakan sebagai alat propaganda dan bahkan merupakan sesuatu yang diwajibkan. Hari ini bahasa Jepang dipelajari secara sukarela. Ada banyak universitas yang memiliki jurusan sastra Jepang seperti di UI dan UGM misalnya. Selain itu, penggunaan bahasa Jepang di Indonesia bisa dibilang sebagai sesuatu yang wajar mengingat ada banyak orang Jepang yang menetap di Indonesia baik untuk bekerja maupun untuk belajar. Aku sendiri selama kuliah dulu mengenal beberapa orang Jepang yang belajar di kampusku. Kami kerap berinteraksi dan aku mempelajari beberapa kata dalam bahasa Jepang dari mereka. Belum lagi dengan banyaknya orang Indonesia yang sempat tinggal di Jepang (biasanya untuk bekerja atau belajar). Ya masa selama tinggal di Jepang ga belajar bahasa Jepang sedikitpun sama sekali sih. 

Tapi asli sih, belajar bahasa asing tuh asyik dan ternyata banyak manfaatnya. Beberapa di antaranya adalah sebagai berikut.

  1. Mempelajari bahasa asing dapat membantu kita dalam membentuk perilaku baik dan mengurangi prasangka buruk terhadap orang asing. 
  2. Belajar bahasa asing bisa membantu kita untuk lebih menghormati perbedaan. Iya juga sih kalau dipikir-pikir. Setelah mencoba mempelajari bahasa asing baik bahasa negara lain maupun bahasa daerah di Indonesia aku jadi sedikit mengerti kalau ternyata setiap bahasa memiliki kekayaannya sendiri-sendiri. Setiap budaya mempunyai keunikan yang sangat menarik kalau mau digali lebih dalam. Aku jadi meyakini kalau pada dasarnya ga ada budaya yang lebih unggul atau lebih remeh. Semuanya keren dan semuanya unik. 
  3. Dengan menguasai bahasa asing, kita jadi bisa lebih percaya diri untuk bepergian keluar negeri. Ini pernah aku alami sih. Pertama kali keluar negeri bahasa asingku masih kurang sehingga aku merasa tidak terlalu percaya diri saat hendak berbicara dengan orang asing. Sedangkan saat keluar negeri untuk ke
  4. Menguasai bahasa asing dapat memberi kita kesempatan lebih untuk menambah wawasan seperti lagu-lagu, buku, dan budaya dari penutur bahasa tersebut. 
  5. Dan tentu saja kemampuan berbicara dalam berbagai bahasa dapat menjadi pendukung dalam mencari pekerjaan tertentu seperti penerjemah misalnya. Oh tentu saja. Bagaimana bisa kamu jadi penerjemah dari bahasa yang tidak kamu kuasai? Ayolah. 

Sumber rujukan:
Sumber utama 1 
Sumber utama 2
25 alasan mengapa belajar bahasa asing itu penting

Beasiswa Belajar dari Zenius dan Telkomsel

Dapatkan pengalaman belajar yang semakin seru dan bikin ketagihan dengan Zenius!

Download Zenius App di sini