Catatan Perjuangan Murid Zenius yang Lolos UTBK SBMPTN 2019

Kumpulan kisah dan pengalaman murid Zenius yang berjuang menghadapi UTBK SBMPTN 2019 demi berkuliah di kampus impian mereka.

Sudah 12 tahun Zenius berdiri, dan sudah selama 12 tahun pula Zenius telah membantu perjuangan banyak sekali siswa untuk lolos ke kampus impiannya. Di tahun ini, kami menerima ratusan cerita pengalaman kelulusan UTBK SBMPTN. Nah, buat lo para pembaca Zenius Blog, pasti lo udah tahu bahwa setiap tahunnya kita punya ritual di Zenius Blog untuk menampilkan cerita-cerita keren dari perjuangan yang udah lo jalani. Kali ini, ada 8 cerita terpilih untuk ditampilkan.

Mulai dari murid yang dulunya suka tawuran lalu akhirnya masuk kampus impian, ada juga murid yang ngambil ujian paket C biar dapet ijazah SMA baru supaya bisa ikutan UTBK SBMTPN, sampai dengan perjuangan UTBK SBMPTN sambil kuliah atau kerja. Ada banyak pelajaran yang bisa dipetik dari cerita-cerita tersebut. Ternyata, pengalaman belajar bersama Zenius itu gak cuman ngaruh ke nilai UTBK dan kelulusan dalam SBMPTN doang, tapi jauh lebih dari itu. Zenius juga mengubah pandangan murid-muridnya tentang belajar, menginspirasi #ForTheLoveOfLearning, dan juga mengubah cara mereka memandang dunia secara keseluruhan.

Btw sebelum kita masuk ke cerita mereka, gua mau ngasih sedikit sneak peek nih terkait hal yang bisa kita petik dari keseluruhan data catatan perjuangan SBMPTN 2019 ini. Kalo lo sempet ngisi survei cerita SBMPTN yang sempat Zenius sebar, mungkin lo notice kalo di survei tersebut, kami bertanya tentang banyak hal. Mulai dari nilai UTBK lo, kapan pertama kali lo beli produk Zenius, dan berbagai macam hal lainnya. Nah, gua sempat mengolah beberapa data tersebut nih buat jadi bahan statistik, dan gua menemukan satu fakta menarik yang memengaruhi kelulusan para murid Zenius.

Apaan tuh fakta menariknya? Ternyata, faktornya adalah… WAKTU BELI. Ya, lo gak salah baca: Waktu beli!

Jadi, gua sempet ngulik data-datanya pake aplikasi SPSS (alat pengolah statistik). Di sini gua mencoba mengorelasikan data yang gak lulus, yang lolos pilihan kedua, dan yang lolos pilihan pertama. Ternyata ditemukan korelasi antara waktu beli produk Zenius dengan kelulusan (n = 443, r = -0,14; p<0,05 ). Dengan kata lain, semakin cepat lo beli Zenius, semakin tinggi kencederungan lo untuk lulus di pilihan pertama.

Selain itu, ada juga temuan lain. Gua mencoba mengorelasikan data waktu beli Zenius dengan total nilai UTBK. Hasilnya menunjukkan bahwa terdapat korelasi antara waktu beli Zenius dengan total nilai UTBK (rIPA1 = -0,16, rIPA2 = -0,16, rIPS1 = -0,15, dan rIPS2 = -0,25; p<0,05). Dengan kata lain, waktu beli Zenius yang lebih cepat akan meningkatkan kecenderungan lo untuk dapet nilai UTBK yang lebih tinggi.

Dengan data kayak gitu, lo udah tahu lah harus gimana yak buat lulus Zenius? Yes, lo harus beli Zenius secepatnya! (jualan ae lu Van wkwk). Well, tapi mentang-mentang hasil statistiknya gini, abis lo beli jangan cuman didiemin doang terus gak belajar ya 🙁 Sesudah lo langganan Zenius, jangan lupa juga buat belajar dengan giat dan latihan soal. Gua jamin deh, kemungkinan lo untuk lulus bakal semakin besar.

Oke deh, yok kita simak cerita mereka!

*btw, foto teman-teman di bawah adalah foto comotan dari media sosialnya masing-masing, ya!*

Elena Nurfitria Arifin

Facebook: Elena Nurfitria Arifin
Alumnus SMA Negeri 6 Cirebon
Universitas Padjajaran – Administrasi Negara

Belajar bareng Zenius sejak September 2018

Awalnya aku les di salah satu lembaga bimbingan belajar di kotaku yang mahalnya kebangetan! Dan nyatanya tetap saja aku belum lolos SBMPTN 2018. Karena aku sadar sedikit aneh kalo minta les di tempat itu lagi, makanya aku cari-cari bimbingan belajar online yang katanya udah terpercaya banget (baca: Zenius), menurut salah satu temanku yang lolos SBMPTN 2018 dan dia hanya les di zenius. Awalnya aku baca-baca blog tentang Gap Year karena emang tahun kemarin itu tahun yg berat banget buat aku karena semua temanku sudah diterima di PTN ternama. Aku bangkit dan ga mau berlarut-larut, jadi aku baca2 review-an di Zenius Blog tentang gap year. Dan alhamdulilah motivasiin aku banget.

Singkat cerita aku berlangganan zenius. Setiap hari mulai September 2018 aku jadiin Zenius bagaikan sekolah keduaku. Aku ga sama sekali ngerasa belajar di zenius itu membebani. Awalnya memang aku ga percaya review orang2 bahwa zenius ’emang sekeren itu’. Ternyata bisa dibilang aku jadi salah satu orang yg bilang juga ‘zenius emang sekeren itu sih’. Semua guru punya gaya mengajar yg hampir mirip, yaitu penerapan konsep dalam pengajarannya.

Tiba saatnya UTBK 2019, saat menurutku tipe-tipe soalnya itu jauh lebih sulit dari SBMPTN 2018. Di UTBK 2019, ditanamkan sekali konsep pada setiap soalnya dan tidak sesederhana SBMPTN 2018. Aku merasa sangat beruntung dengan sistem pengajaran ‘konsep’ yang ada di zenius karena meskipun tingkat kesulitan lebih tinggi di UTBK tahun ini, aku masih bisa mengerjakannya dengan baik (sangat tidak disarankan belajar hanya dengan menghafal). Jujur setelah segala rangkaian UTBK 2019, aku masih ingin belajar di zenius lagi karena saking kecanduannya huhu! :”). Bukan tanpa sebab karena zenius menemaniku siang malam dan sudah kuanggap sebagai salah satu hiburan ku layaknya menonton youtube 😀 Sekian tulisan panjang review pengalamanku kemarinn. Terima kasih zenius you’ve became a part of my journey to reach my dream university!!! I LOVE ZENIUS!!!”

 

Agam Syah Fadila

Instagram: @agamsf
Alumnus SMA Negeri 2 Madiun
Universitas Gadjah Mada – Ilmu Komunikasi

Belajar bareng Zenius sejak Maret 2019

“Terima kasih sebesar-besarnya buat Zenius yang udah nemenin belajar di kala nyambi kuliah jurusan teknik di salah satu PTN. Gw dulu lulusan 2018, udah berlangganan Zenius sejak pertengahan 2017, intesif bimbel, ikut try out sana sini. Tapi sejak SNMPTN sampe UTUL UGM, gw gagal terus buat masuk UGM. Alhamdulillah gw diterima di salah satu PTN melalui Jalur Mandiri tahun lalu.

Ingin SBMPTN lagi awalnya karena ingin kuliah di UGM dan merasa nggak cocok dengan suasana kampus sama mata kuliah yang ada. Alhamdulillah gw diijinin ikut UTBK sama ortu gw yang awalnya ga dibolehin karena udah keluar uang banyak buat bayar Mandiri.

Gw sama sekali gaikut bimbel, cuma ngandelin Zen sama beberapa buku latihan soal. Gw lepas tuh semua UKM, kegiatan diluar kampus, suporteran, gathering, dll. Gw ambis sendirian di kost sehabis kuliah, sampe malem, nyatet semua materi Geografinya kak Rifad sama nge-print materi sejarahnya kak Hilman. Alhamdulillahnya beberapa soal UTBK keluar semua yg gw pelajarin dari Zenius. Bener bener gw speechless dan sadar gw tahun lalu belajarnya salah karena cuma ngerjain soal tapi ga pake konsep atau matengin materi terlebih dahulu.

Buat kalian yang mau linjur, tidak ada kata telat buat belajar. Yang terpenting belajar pake konsep dan pahami materi dulu. Alhamdulillah jackpot dapet Ilmu Komunikasi UGM berkat restu ortu dan juga Zenius yang udah bantu buat belajar Soshum.”

 

Tsabit Zhilalul Huda

Instagram: @tsabitzhilal
Alumnus SMKN 1 Kota Sukabumi
Universitas Padjajaran – Sastra Inggris

Belajar bareng Zenius sejak Februari 2019

“Zenius, for me, is a treasure.. Dulu, belajar itu absolutely dull.. But now, I’d learn everything asal pake zenius..

Buat seorang yang berniat banting setir dari IPA ke IPS, pasti banyak banget materi yang harus dikuasai, semuanya harus dari 0. Apalagi sejak 2 tahun ke belakang, udah mulai sibuk dengan pekerjaan. Ditambah rentang waktu menuju UTBK kurang dari 3 bulan lagi.. Everything just seems out of reach..

Tapi, berkat dorongan dari orang sekitar, akhirnya maksain buat ikhtiar.. Walaupun kerja full-time, masih ttp nyempetin buat buka zenius.net. Dan momen yg paling extraordinary itu waktu Zenius App keluar.. It was a real game changer.. Makin bisa bareng zenius anytime.. Waktu lagi meeting, sempet2 dengerin sejarah. Waktu lagi lunch time, nyempetin mikirin opportunity cost. Waktu lagi survey, lagi lembur, everywhere, selalu breng zenius.. And pada akhirnya, berkat doa dan ikhtiar, Alhamdulillah, everything was finally paid off, bisa lulus di pilihan pertama is really something.. Thanks buat Zenius yang perfect in its simplicity.. Thanks for everything..

 

Rais Vaza Man Tazakka

Instagram: @raisvaza
Alumnus SMA Persatuan Guru Islam Indonesia 1 Bandung
Institut Teknologi Bandung – Sekolah Teknik Elektro dan Informatika

Belajar bareng Zenius sejak September 2018

“Gue sebenernya udah pernah liat Zenius di internet sejak sekitar 2014. Pas pertama liat websitenya, gue tertarik. Tapi karena dulu gue takut akan penipuan online, gue khawatir kalo Zenius juga bisa jadi penipuan (maap zen wkwk). Singkat cerita, gue lolos SMA tapi engga lolos di SBMPTN 2017. Karena gue emang pengen kuliah di ITB, gue putusin bahwa gue bakal ikutan SBMPTN lagi. Dalam perjalanan gue mengejar ITB di tahun 2018, ada temen gue yang lagi langganan zenius. Inilah pertama kali gue ngerasain belajar sama zenius. Dan ternyata, waaahh, zenius emang gookksss. Gue langsung mikir “coba aja dari SMA gue make zenius”. Soalnya beneran, di zenius tuh kita diajarin konsepnya.

Tapi emang di 2018 gue masih belum lolos. Akhirnya, gue langsung beli akun zenius, segera setelah gue gagal di SBMPTN 2018 (sekitar bulan September 2018). Dan luckily, SBMPTN 2019 lebih menekankan konsep. Akhirnya, alhamdulillah, gue tembus STEI ITB. Makasih zen buat ilmu dan strateginya. Makasih atas segalanya selama setahun lebih ini! Semoga ke depannya makin maju dan bermanfaat untuk banyak orang!”

 

Saraswati Retno Gumilang

Instagram: @saraswati_rg
Alumnus SMA Negeri 2 Madiun
Universitas Airlangga – Pendidikan Dokter

Belajar bareng Zenius sejak Agustus 2018

“Pertama-tama sebagai gap year-taker, gue mau mengucap syukur buat Tuhan Yesus, juga baut Zenius dan para tentor yang sudah berhasil mengantar gue bisa lolos di FK Unair. Perjalanan gap year gue terasa meaningful, insightful dan tentunya impactful buat kehidupan gue secara personal. Gue ga hanya diajari banyak materi tentang UTBK, tapi gue diajarin untuk yang namanya berpikir kritis sekritis-kritisnya. Gue mulai melihat sesuatu materi yang baru ga hanya sekadar ‘yaudah materi buat ujian’, tapi gue melihat itu sebagai suatu konsep yang saling terkait satu sama lain. Melalui zenius, gue juga mulai terbuka dengan buku-buku keren tentang science, self improvement dan masih banyak lagi tentunya. Hampir setahun berlalu dan gue sangat-sangat merasakan dampaknya waktu gue ngerjain UTBK. UTBK tahun ini memang mengasah yang namanya konsep (ga sekadar hapal rumus, masukin, ketemu!). Dan di sinilah Zenius berperan besar tentunya.

Tips gue nih buat kalian yang mo gap year dengan jalan belajar sendiri, gue rekomendasiin ZENIUS buat kalian! Gue yang alamin sendiri! Selama beberapa bulan sampai h-1 bulan sebelum UTBK gue gelenter semua materi Zen dengan bikin jadwal yang sudah gue plot sesuai dengan kapasitas n kemampuan gue sendiri. Jadi urutan gue belajar adalah dimulai dari video materi Zen -> latian soal zen (usahain kerjain sendiri dulu sampe mentok) -> video pembahasan Zen -> kerjain kumpulan soal yang se-bab dengan modifikasi soal yang bermacam2. 

Pokoknya gengs, secape-capenya kalian, kalian harus tetep semangat dan pantang nyerah buat dapetin univ impian kalian. Bosen, sakit, cape, air mata, emosi.. Itu semua wajar kok! Keep the faith, it will be worth it at the end! GOOD LUCK sobat Zenius-ku!

 

Tiarie Nursya’bani Putri

Instagram: @tiarienp
Alumnus SMA Negeri 81 Jakarta
Institut Pertanian Bogor – Arsitektur Lansekap

Belajar bareng Zenius sejak Juli 2018

“Awalnya tau zenius pas kelas 10 dari guru kimia di sekolah. Beliau suka nyuruh kita ngeprint latihan soal-soal zenius karena katanya soalnya bagus dan enak buat dibahas. Abis itu merambat jadi make sendiri buat pelajaran lain.

Pernah waktu itu mau UAS H-1 ga tau mau belajar biologi dari mana. Keinget ada zenius, terus semaleman aku kebut dan ternyata cukup buat mencakup 3/4 materi. Walaupun akhirnya aku dapet nilai hampir KKM doang sih karena keterbatasan waktu. Pas kelas 11, langganannya cuman tiap UAS atau kalo lagi perlunya aja. Pas kelas 12 baru mulai berlangganan zenius setahun.

Menurut aku sih zen bagus bgt buat yg pengen belajar buat SNMPTN, SBMPTN, maupun belajar tentang pandangan hidup. Dasarnya bagus bgt deh pokoknya! Jadi bukannya belajar, tapi malah berasa nonton motivator. Oiya, lewat zenius juga aku baru ngerasain kalo biologi itu bukan sekedar hapalan. Terus basic skills yang diajarin zenius juara banget deh, terutama math. Bikin terngiang-ngiang dan ngebantu banget buat kuantitatifnyaa!! Mungkin karena faktor ngefollow tutor2 zenius juga, aku jadi serasa lebih deket dan nonton materi juga jadi lebih nyambung. Tutor-tutornya love banget pokoknyaa, ga tau harus ngomong apalagi. Masih banyak banget dan susah kalo disebutin semua satu-satu, tapi cuman pengen bilang thank you zen for existing

 

Fairuz El Mechwar

Instagram: @fairuzelmechwar
Alumnus SMA Negeri Titian Teras Jambi
Universitas Gadjah Mada – Hukum

Berlangganan Zenius sejak Juli 2018

“1.Penyelamat Ujian Semester 5
Gue ga masuk sekolah dari bulan Juli – Agustus 2018 karena ada lomba. Bulan September – Oktober, gue kepanitiaan lomba, jadinya masuk cuman buat ulangan doang. November, gue 3 kali dipanggil guru karena absensi gue yang parah banget. Dengan zenius, gue ngejar materi 6 bulan dalam 1 malam (H-1 Ujian) per mapel ujian. Alhasil, gue peringkat umum sekolah.

2.Penyelamat UNBK
Kelas 10 dan 11 gue selalu skip Matematika, cuman masuk pas ulangan doang. Gue ngejar materi UNBK Matematika 3 tahun dalam 1 bulan dengan ngandelin buku detik2 + zenius.net. Hasilnya, nilai UNBK gue tertinggi ke-3 se-provinsi.

3.UTBK 1
Mulai fokus belajar dari Desember 2018 dengan nyicil-nyicil materi. UTBK 1 dengan modal zenius 4 bulan, tanpa bimbel, alhamdulillah gue keterima Hukum UGM.”

****

Nah, itu cuman 8 cerita aja dari keseluruhan cerita yang dikirimkan. Masih banyak lagi cerita pengalaman #ZeniusFellows di SBMPTN, namun tentu sangat sulit untuk merangkum semuanya dalam satu artikel saja. Makanya, kalo lo penasaran dengan ratusan cerita para pejuang UTBK SBMPTN 2019, lo bisa cek di file-file PDF berikut:

Baca semua Catatan Perjuangan Zenius SBMPTN 2019 – Part 1

Baca semua Catatan Perjuangan Zenius SBMPTN 2019 – Part 2

Baca semua Catatan Perjuangan Zenius SBMPTN 2019 – Part 3

***

Begitulah beberapa cerita pilihan tentang kelulusan UTBK SBMPTN 2019 yang dibagikan oleh #ZeniusFellows. Dengan banyaknya #ZeniusFellows yang lolos ke kampus impiannya, gua berharap supaya lo mendapatkan banyak pelajaran yang berharga dari Zenius. Zenius selalu berkomitmen dalam memberikan pengalaman belajar yang seru dan hebat buat lo semua, pelajar di seluruh Indonesia.

Gua juga pengen mengucapkan selamat dan terima kasih buat lo yang udah berhasil lolos ke kampus impian lo di tahun 2019 ini. Selamat atas kelulusan lo dan terima kasih atas semangat belajar lo yang semakin kuat setiap harinya.

Gua sendiri pernah merasakan di posisi yang sama seperti kalian, dan kalo boleh jujur, pembelajaran di SBMPTN bareng Zenius itu emang jadi hal paling memorable selama hidup gua yang gak bakal gua lupain. Perjuangan gua di SBMPTN 4 tahun lalu bareng Zenius adalah momen ketika mindset gua banyak berubah. Sebelum bertemu Zenius, gua adalah murid yang kebingungan dan benci belajar. Saat bertemu Zenius 4 tahun lalu, di situlah pertama kalinya gua mulai menyukai belajar dan menyadari betapa pentingnya pemikiran scientific dan rasional. Saking senengnya sama pengalaman belajar bareng Zenius dulu, gua kembali lagi 4 tahun kemudian buat kerja di Zenius untuk nge-review pengalaman SBMPTN lo semua, adik-adik Zenius-qu yang lolos tahun ini :”). Dari yang awalnya cerita gua di-review sama Fanny di tahun 2015, eh sekarang malah gua yang nge-review cerita kalian semua. Hahahah.

Perjuangan SBMPTN Ifandi
Cerita perjuangan gua 4 tahun lalu, klik untuk memperbesar

Well, sekali lagi selamat karena salah satu impian lo sudah tercapai. Meski begitu, tetap inget bahwa lo masih muda dan jalan lo masih panjang. Semoga pelajaran dari Zenius bisa jadi bekal yang bermanfaat buat hidup lo di kampus baru lo dan kehidupan nantinya.

Nah, buat lo yang belum sempat lolos di tahun ini atau sedang berjuang buat UTBK SBMPTN 2020, pertahankan semangat lo, ya! Kuncinya gini: Inget bahwa lolos SBMPTN itu bukan tujuan utama. Hal yang utama dalam pendidikan adalah lo bisa menikmati pengalaman belajar yang seru, lo bisa bilang “wadaw, gua jadi ngerti nih!“, dan lo bisa memaksimalkan perkembangan diri lo sekaligus membuat perubahan yang positif buat lingkungan lo dan buat dunia. Mau nanti lo lolos atau nggak, itu cuman bonus dari pembelajaran yang udah lo lakukan. Pastinya, usaha gak akan pernah mengkhianati hasil. Enjoy aja perjuangan lo saat ini, karena gua bisa jamin bahwa perjuangan dan pembelajaran UTBK SBMPTN bareng Zenius ini bakal jadi salah satu pengalaman berharga yang bakal lo kenang seumur hidup :).

 

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada yang pengen ngobrol sama Evan atau mau berbagi petuah, tips, dan trik jitu dalam menghadapi UTBK SBMPTN 2020, coba kasih aja komentar lo di comment section di bawah. Kalau lo mau tahu cerita perjuangan SBMPTN Evan di tahun 2015, lo bisa klik di sini.


Dapatkan pengalaman belajar yang semakin seru dan bikin ketagihan dengan Zenius!

Daftar Membership Zenius

 

Download Zenius App di sini