Nggak Suka Baca Buku? Think Again!

Artikel ini mengupas tuntas berbagai manfaat dari membaca buku, bagaimana cara memilih buku bacaan yang bagus, dan list rekomendasi buku yang bagus.

Gua yakin salah satu tujuan utama kalian pake Zenius supaya bisa jadi tambah cerdas. Nah, ada banyak cara memang buat jadi cerdas selain dengan belajar secara akademis, salah satunya dengan membiasakan diri membaca buku.

Pandangan umum masyarakat Indonesia saat ini sih kebanyakan udah sepakat kalo membaca itu baik, bermanfaat, harus dilestarikan dan sebagainya. Tapi masalahnya, pandangan umum itu nggak dibarengin sama bukti nyata yang konkret.

Beberapa kali gua tanya murid Zenius dan temen-temen gue yang masih SMA “Lo suka baca buku apa selaen buku pelajaran?” Jawabannya bervariasi, tapi ada tiga jawaban yang menarik:

  1. “Gue bacanya komik Bro, kalo buku yang isinya tulisan semua terus terang gua kaga kuat”
  2. “Masih jaman yah baca buku? Semua informasi bisa lu dapetin dari video di youtube atau film dokumenter. Lebih cepet lagi dari baca buku. Emang masih zaman yah baca buku?”
  3. “Gua emang kaga suka baca buku, maksud lu dengan baca buku itu buat nambah pengetahuan kan? Gua punya cara sendiri buat nambah pengetahuan, misalnya main game! Tuh buktinya blog Zenius sebelumnya juga bilang kalo main game lebih bermanfaat dari baca buku

Well, gua sih sama sekali gak permasalahin kalo lu baca komik ato main game dude, gua setuju kalo ada banyak komik dan game yang keren dan bikin lu tambah cerdas juga. Tapi, harus lu sadarin juga kalo ada banyak manfaat dari membaca buku yang gak bisa lu dapetin dari main game atau nonton film – dan juga sebaliknya, ada manfaat dari komik, game dan film yang gak bisa didapet dari buku. Jadi masing-masing cara, baik baca buku, game, atau nonton – punya manfaatnya sendiri-sendiri yang tidak bisa tergantikan. Nah berhubung artikel ini gua mau ngomong tentang membaca, jadi gua bahas keunggulan dari membaca. (baca : buku non-komik).

Berdasarkan hasil survey gue dari pengunjung blog Zenius. Genre bacaan favorit kalian itu seperti ini

pooling genre bacaan blog zenius

Yang menarik dari hasil polling ini, genre motivasi ternyata jadi segmen favorit buat kalian. Gua jadi penasaran, emangnya kalian segitu bingungnya buat memotivasi diri sendiri yah? Hahaha.. Oke deh, berhubung kalian sukanya sama hal-hal tentang motivasi, pastiin lu baca tulisan Wisnu tentang Apa sih yang bikin kita termotivasi. Itu emang bukan tulisan buat memotivasi, tapi ngasih konsep kenapa seseorang itu bisa termotivasi. Dan menurut gua sih tulisan Wisnu jauh lebih bermanfaat dan bisa ngebantu lu dibandingkan sebagian besar buku-buku motivasi yang gua tau beredar di toko buku belakangan ini.

Oke, balik lagi ke hasil survey, kalo gua liat sih mungkin diantara lu udah lumayan banyak yang suka baca dari SMP / SMA. Nah kalo lu emang lumayan sering baca buku, sukur deh.. TAPI kegemaran membaca itu aja gak cukup. Kok gak cukup? Maksud gue, kalo lu gak bisa tau bahan bacaan yang tepat, bisa jadi membaca itu gak membawa manfaat positif bahkan membahayakan otak lo! Lho, kok membaca malah bisa jadi bahaya?

Nih lu bayangin aja analoginya sama nonton acara TV, ibaratnya lu milih ngabisin waktu nonton National Geographic Channel sama nonton sinetron Indonesia yang (seringnya sih) melecehkan akal sehat manusia, hehe.. (sorry lho buat yang suka nonton sinetron). Nah sama juga dengan membaca buku, membaca buku yang isinya ngaco bisa ngerusak pikiran lu. Unfortunately, gua perhatiin sih banyak banget buku yang beredar populer di toko buku di Indonesia itu levelnya sama kayak sinetron yang seringkali melecehkan akal sehat. That’s why lu harus punya pemikiran kritis buat ngefilter apa yang masuk ke otak lu dan gak langsung percaya gitu aja. So, intinya adalah.. kegemaran membaca itu HANYA bisa membawa dampak positif JIKA bahan bacaan yang lu baca itu emang bener-bener berkualitas dan lu punya cara berpikir kritis untuk bisa mengevaluasi kembali informasi yang masuk ke otak lu.

Nah, di artikel blog kali ini, gua mau sharing 2 hal sama lo. Pertama, apa aja sih manfaat dari baca buku. Kedua, gimana cara ngebedain buku mana yang layak lu baca sama yang isinya ngaco. Gua akan bahas dulu bagian yang pertama yaitu manfaat dari baca buku.

 

Melihat sesuatu dari sudut pandang berbeda

Buku itu ibarat cermin, artinya buku itu bukan hasil ciptaan dari pemikiran penulisnya – tapi merupakan refleksi dari pandangan, pemikiran, dan kehidupan intelektual maupun emosional yang dijalani oleh penulisnya. So, dengan membaca buku kita gak cuma hanya disodorin informasi secara literal, tapi juga diajak untuk melihat dunia ini dari sudut pandang penulisnya.

Nah, ini kesannya sepele tapi penting banget! Banyak banget soalnya gua perhatiin anak ABG nyebelin yang belum apa-apa udah sotoy dan ngerasa jalan pikirannya udah paling bener, bahkan udah nge-judge bahwa pandangan orang laen tuh pasti salah. Nih yang kayak gini nih.. pokoknya gua kagak mau ada anak yang berani ngaku murid Zenius tapi belum apa-apa udah sotoy dan gak mau lihat sesuatu dari sudut pandang yang laen.

Dengan lu bisa ngeliat banyak sudut pandang, lu akan bisa mandang dan memahami setiap masalah yang ada di sekitar lu juga secara lebih menyeluruh.. bisa menganalisa situasi secara mendalam dan detail, dan akhirnya bisa ngambil keputusan dengan lebih tepat.

 

Pengetahuan bertambah

Oke, siapapun setuju lah yah dengan baca buku pastinya pengetahuan kita bertambah.

Ta..tapi tapii.. kan nonton film dokumenter atau video youtube juga bisa, atau langsung tanya aja di Quora. Lebih hemat waktu lagi!

Emang bener, film, video, atau Quora adalah langkah praktis buat lu bisa dapetin informasi baru. Cuma, dengan baca buku.. lu bisa jauh lebih dalem ngerti bahasannya secara detail. Misalnya gua mau tau tentang  apakah evolusi itu bener atau cuma hoax doank? Ya secara praktis mungkin lu tinggal coba buka TED dan nonton video penjelasan tentang evolusi selama 20 menit. Tapi apa bener dengan cuma nonton video doank lu bener-bener paham tentang konsep evolusi? Mentok-mentoknya sih menurut gua paling lu cuma bisa sotoy dan mengulang informasi yang lu tonton doank.

Beda dengan baca buku, textbook, ataupun jurnal. Lu bener-bener bisa mempelajarinya secara lebih detail dan mendalam. Dari mulai gimana sejarah penemuan Darwin dan Wallace, apa yang jadi dasar argumen mereka, apa aja bukti-bukti yang berkembang hingga saat ini, dan lain sebagainya. Jadinya lu paham suatu konsep dan gak cuma sekadar tau atau nerima informasi gitu doank, tapi juga bisa lu evaluasi dan crosscheck antar berbagai sumber. Nah hal yang sama juga berlaku kalo lu mau tau tentang hal lain, seperti sejarah, filsafat, politik, science, biografi tokoh tertentu, dan lain-lain..

 

Memahami makna non-literal/abstrak

Di artikel blog sebelumnya, Wisnu pernah nulis tentang kenapa manusia bertambah cerdas dari waktu ke waktu. Disitu, dia ambil referensi dari penelitian Jim Flynn yang intinya bilang kalo manusia makin lama makin cerdas karena manusia cenderung mengubah sudut pandang berpikirnya dari berpikir secara konkrit jadi berpikir abstrak. Anyway, Jim Flynn adalah seorang profesor dan expert yang menghabiskan waktu puluhan tahun buat meneliti dan melakukan research tentang kecerdasan. Menariknya nih, dia sempet bilang di salah satu wawancara, dia bilang bahwa kegemaran membaca literature / sastra, secara signifikan meningkatkan kecerdasan. Bahkan dia sempet buat 200 list bacaan literatur versi dia – yang menurut dia akan secara signifikan meningkatkan kecerdasan.

Eh tapi tunggu dulu, maksudnya kecerdasan itu cerdas yang gimana dulu nih? Dimensi kecerdasan itu kan banyak, definisi kecerdasan aja ada macem-macem. Oke, untuk mempersingkat.. kecerdasan yang dimaksud oleh Jim Flynn adalah abstract problem solving ability, atau kemampuan menyelesaikan masalah dengan konsep berpikir abstrak.

Nah, jadi intinya — dengan lu baca sastra, lu nggak cuma dibiasain memahami hal yang literal, tapi otak lu juga dilatih memproses dan memahami suatu konsep yang abstrak sebagai bentuk informasi maupun emosi tertentu yang ingin disampaikan penulis.

 

Mempertanyakan kembali pandangan kita

Berapa banyak buku yang berhasil mengubah dunia? Banyak ! Katakanlah The Republic karya Plato, Origin of Species karya Charles Darwin, Das Kapital karya Karl Marx, Right of Man karya Thomas Paine, dan masih banyak lagi.. Apapun itu, menurut gue semuanya memiliki satu kesamaan – yaitu, membuat kita semua mempertanyakan kembali pandangan kita – or at least pandangan masyarakat di masa itu. Buku bisa jadi bermanfaat untuk terus membuat kita berpikir kritis dan terbuka pada berbagai pandangan baru, dan bahkan bisa sampai mengubah paradigma sosial.

Pada tahun 1950an di Amerika, Harper Lee mungkin udah gemes banget tentang isu rasisme yang masih menghantui Amerika dan berpikir ini masalah kronis yang udah gak pantes ada lagi di AS sehingga harus segera dituntaskan. Tapi Harper Lee gak menyuarakan pendapat dia tentang kekonyolan dari perbuatan rasialis dengan cara berdemo dan koar-koar di tengah kota, TAPI dengan menulis buku To Kill a Mockingbird yang akhirnya berdampak secara signifikan mengubah pandangan sosial masyarakat Amerika dengan cara yang lebih subtle. Dari situ, kita lihat bahwa sastra bisa jadi sebagai media yang tepat untuk menumbuhkan kepekaan sosial dengan cara yang lebih jitu.

Jadi, kalo menurut pendapat gua nih, daripada pemerintah nambahin jam pelajaran untuk matpel Budi Pekerti, PPkn, atau Kewarganegaraan — dengan harapan bisa menumbuhkan moral judgement yang lebih baik pada kaum pelajar. Lebih baik, para siswa diajarin gimana caranya menghargai sastra. Gua yakin sih, moral judgement LEBIH BISA ditanamkan dengan cara yang wajar dan sehat oleh literatur/sastra yang lebih bisa menyentuh secara emosional daripada nyuruh mereka belajar teori Budi Pekerti.

=========================================================================

Nah, sekarang masalahnya gimana sih caranya kita tau mana bacaan yang bagus dan mana bacaan yang jelek. Sejujurnya gua juga agak bingung sih gimana cara ngasih tau-nya ke lu. Gua sendiri dulu waktu muda (halah!) baca berbagai macam buku dari yang bagus sampe yang jelek. Tapi, ya makin lama gua makin bisa ngebedain mana yang worth-to-read. Cuma akhirnya gua nyadar, bahwa cara gua ngefilter bahan bacaan gua adalah dengan cara selalu bersikap skeptis, alias gua selalu mempertanyakan kembali bacaan yang gua baca dengan cari tau informasi dari sumber lain. Dengan cara begitu, makin lama lu makin bisa ngeliat pola, mana bacaan yang bagus dan mana yang nggak layak terbit dan cuma ngabisin kertas doank, hahaha..

Nih, kalo saran Flynn sih ada 200 literatur yang dia anggap bisa bikin lu cerdas, dari sekian banyak list dia, terus terang gua juga baru baca sekitar 40an buku (still a long way to go!). Dari list di situ, berapa hayo yang udah pernah lu baca? Nah, mungkin beberapa bacaan yang ada di sana masih terlalu berat atau terlalu asing buat lu. Jadi gua pikir buat lu yang baru mau mulai baca literatur, coba deh lu baca sastra Indonesia dulu.

Ah sastra Indo apa bagusnya? Bukannya isinya ngebosenin dan penuh kata-kata puitis gak jelas gitu yah?

Jangan antipati dulu sama buku sastra Indo, kalo ada yang bilang buku sastra Indo jelek. Bisa jadi berarti dia sendiri gak pernah baca sastra Indo! Nah terus kenapa harus sastra Indo? Pertama, itu bisa jadi bahan latihan lu sebelum cobain 200 list dari Jim Flynn itu. Kedua, seseorang tuh bisa menikmati sastra secara total jika penulisnya menulis dengan bahasa ibu, kenapa? karena dengan membaca dari pengarang yang menulis dengan bahasa ibu, gak bakalan ada pengikisan makna di dalamnya.

Nah kalo Flynn punya 200 buku yang menurut dia mencerdaskan lu. Sekarang gua juga punya 30 list buku sastra Indonesia yang menurut gua harusnya dibaca oleh semua kaum intelektual Indonesia. Coba dari sekian banyak list di bawah, berapa banyak yang udah lu baca?

  1. Tetralogi Pulau Buru – Pramoedya Ananta Toer
  2. Ronggeng Dukuh Paruk – Ahmad Tohari
  3. Robohnya Surau Kami – A.A Navis
  4. Catatan Seorang Demonstran – Soe Hok Gie
  5. Burung-Burung Manyar – Y.B Mangunwijaya
  6. Saman – Ayu Utami
  7. Habis Gelap Terbitlah Terang – Kartini
  8. Para Priyayi – Umar Kayam
  9. Ca Bau Kan – Remy Sylado
  10. Rara Mendut – YB.Mangunwijaya
  11. Madilog – Tan Malaka
  12. Catatan Pinggir – Goenawan Mohammad
  13. Harimau! Harimau! – Mochtar Lubis
  14. Anak Bajang Menggiring Angin – Sindhunata
  15. Di Bawah Bendera Revolusi – Soekarno
  16. Dari Ave Maria ke jalan lain ke Roma – Idrus
  17. Canting – Arswendo Atmowiloto
  18. Seribu Kunang-kunang di Manhattan – Umar Kayam
  19. Max Havelaar – Multatuli
  20. Negeri Senja – Seno Gumira Ajidarma
  21. Sepotong Senja untuk Pacarku – Seno Gumira Ajidarma
  22. Perahu Kertas – Sapardi Djoko Damono
  23. Dari Penjara ke Penjara – Tan Malaka
  24. Di Bawah Lentera Merah – Soe Hok Gie
  25. Berkisar Merah – Ahmad Tohari
  26. Arok Dedes – Pramoedya Ananta Toer
  27. Pulang – Leila S Chudori
  28. Amba – Laksmi Pamuntjak
  29. Perjuangan Kita – Sutan Sjahrir
  30. Orang-Orang di Persimpangan Kiri Jalan – Soe Hok Gie

Sebenernya masih ada buanyak banget buku sastra Indo yang menurut gua keren tapi sementara segini dulu lah. Kalo ada di antara buku Indo keren yang menurut lu bagus dan nggak gua tampilkan, bisa jadi itu gua kelupaan, atau emang menurut gua itu nggak layak buat ditampilkan, hahaha.. Oya selain 30 list di atas, sebelumnya Sabda juga pernah bikin list tentang buku-buku yang dia baca.

Nah, terakhir pesen dari gua, cobalah lu baca buku dari berbagai macam genre, jadi buat lu yang udah suka sastra, jangan lupa baca buku science. Sebaliknya yang suka science, jangan lupa baca buku sejarah, politik, dan lain-lain. Semakin banyak lu baca bermacam-macam genre, semakin luas paradigma berpikir lu. Oke, gua tutup artikel blog kali ini dengan satu quote dari Carl Sagan:

 

“What an astonishing thing a book is. It’s a flat object made from a tree with flexible parts on which are imprinted lots of funny dark squiggles. But one glance at it and you’re inside the mind of another person, maybe somebody dead for thousands of years. Across the millennia, an author is speaking clearly and silently inside your head, directly to you. Writing is perhaps the greatest of human inventions, binding together people who never knew each other, citizens of distant epochs. Books break the shackles of time. A book is proof that humans are capable of working magic.” – Carl Sagan

—————————CATATAN EDITOR—————————

[ Catatan Editor (padahal editornya gua sendiri) : buat lo yang suka baca buku atau bertekad suka baca buku setelah baca artikel ini, gua saranin banget lu aktif di goodreads.com. Di website itu, lu bisa kasih list dan review buku-buku yang udah lu baca dan sharing sama temen-temen kamu. Buat lo yang udah aktif, bisa add gua di sini. Nah, biar seru, coba donk lu comment di bawah artikel ini dan sharing tentang buku yang menurut lu bagus. Nanti sebisa mungkin pasti gua bales, Oke?]

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.