Nggak suka baca buku? Think Again!

Artikel ini mengupas tuntas berbagai manfaat dari membaca buku, bagaimana cara memilih buku bacaan yang bagus, dan list rekomendasi buku yang bagus.

Gua yakin salah satu tujuan utama kalian pake zenius supaya bisa jadi tambah cerdas. Nah, ada banyak cara memang buat jadi cerdas selain dengan belajar secara akademis, salah satunya dengan membiasakan diri membaca buku.

Pandangan umum masyarakat indonesia saat ini sih kebanyakan udah sepakat kalo membaca itu baik, bermanfaat, harus dilestarikan dan sebagainya. Tapi masalahnya, pandangan umum itu nggak dibarengin sama bukti nyata yang konkret.

Beberapa kali gua tanya murid zenius dan temen2 gue yg masih SMA "Lo suka baca buku apa selaen buku pelajaran?" Jawabannya bervariasi, tapi ada tiga jawaban yang menarik :

  1. "Gue bacanya komik Bro, kalo buku yang isinya tulisan semua terus terang gua kaga kuat"
  2. "Masih jaman yah baca buku? Semua informasi bisa lu dapetin dari video di youtube atau film dokumenter. Lebih cepet lagi dari baca buku. Emang masih zaman yah baca buku?"
  3. "Gua emang kaga suka baca buku, maksud lu dengan baca buku itu buat nambah pengetahuan kan? Gua punya cara sendiri buat nambah pengetahuan, misalnya main game! Tuh buktinya blog zenius sebelumnya juga bilang kalo main game lebih bermanfaat dari baca buku"

Well, gua sih sama sekali gak permasalahin kalo lu baca komik ato main game dude, gua setuju kalo ada banyak komik dan game yg keren dan bikin lu tambah cerdas juga. Tapi, harus lu sadarin juga kalo ada banyak manfaat dari membaca buku yang gak bisa lu dapetin dari main game atau nonton film - dan juga sebaliknya, ada manfaat dari komik, game dan film yang gak bisa didapet dari buku. Jadi masing-masing cara, baik baca buku, game, atau nonton - punya manfaatnya sendiri-sendiri yang tidak bisa tergantikan. Nah berhubung artikel ini gua mau ngomong tentang membaca, jadi gua bahas keunggulan dari membaca. (baca : buku non-komik).

Berdasarkan hasil survey gue dari pengunjung blog zenius. Genre bacaan favorit kalian itu seperti ini

pooling genre bacaan blog zenius

Yang menarik dari hasil pooling ini, genre motivasi ternyata jadi segmen favorit buat kalian. Gua jadi penasaran, emangnya kalian segitu bingungnya buat memotivasi diri sendiri yah? Hahaha.. Oke deh, berhubung kalian sukanya sama hal-hal tentang motivasi, pastiin lu baca tulisan Wisnu tentang Apa sih yang bikin kita termotivasi. Itu emang bukan tulisan buat memotivasi, tapi ngasih konsep kenapa seseorang itu bisa termotivasi. Dan menurut gua sih tulisan Wisnu jauh lebih bermanfaat dan bisa ngebantu lu dibandingkan sebagian besar buku-buku motivasi yang gua tau beredar di toko buku belakangan ini.

Oke, balik lagi ke hasil survey, kalo gua liat sih mungkin diantara lu udah lumayan banyak yang suka baca dari SMP / SMA. Nah kalo lu emang lumayan sering baca buku, sukur deh.. TAPI kegemaran membaca itu aja gak cukup. Kok gak cukup? Maksud gue, kalo lu gak bisa tau bahan bacaan yang tepat, bisa jadi membaca itu gak membawa manfaat positif bahkan membahayakan otak lo! Lho, kok membaca malah bisa jadi bahaya?

Nih lu bayangin aja analoginya sama nonton acara TV, ibaratnya lu milih ngabisin waktu nonton National Geographic Channel sama nonton sinetron Indonesia yang (seringnya sih) melecehkan akal sehat manusia, hehe.. (sorry lho buat yg suka nonton sinetron). Nah sama juga dengan membaca buku, membaca buku yang isinya ngaco bisa ngerusak pikiran lu. Unfortunately, gua perhatiin sih banyak banget buku yang beredar populer di toko buku di Indonesia itu levelnya sama kayak sinetron yang seringkali melecehkan akal sehat. That's why lu harus punya pemikiran kritis buat ngefilter apa yang masuk ke otak lu dan gak langsung percaya gitu aja. So, intinya adalah.. kegemaran membaca itu HANYA bisa membawa dampak positif JIKA bahan bacaan yang lu baca itu emang bener-bener berkualitas dan lu punya cara berpikir kritis untuk bisa mengevaluasi kembali informasi yang masuk ke otak lu.

Nah, di artikel blog kali ini, gua mau sharing 2 hal sama lo. Pertama, apa aja sih manfaat dari baca buku. Kedua, gimana cara ngebedain buku mana yang layak lu baca sama yang isinya ngaco. Gua akan bahas dulu bagian yang pertama yaitu manfaat dari baca buku.

Melihat sesuatu dari sudut pandang berbeda

Buku itu ibarat cermin, artinya buku itu bukan hasil ciptaan dari pemikiran penulisnya - tapi merupakan refleksi dari pandangan, pemikiran, dan kehidupan intelektual maupun emosional yang dijalani oleh penulisnya. So, dengan membaca buku kita gak cuma hanya disodorin informasi secara literal, tapi juga diajak untuk melihat dunia ini dari sudut pandang penulisnya.

Nah, ini kesannya sepele tapi penting banget! Banyak banget soalnya gua perhatiin anak ABG nyebelin yang belum apa-apa udah sotoy dan ngerasa jalan pikirannya udah paling bener, bahkan udah nge-judge bahwa pandangan orang laen tuh pasti salah. Nih yang kayak gini nih.. pokoknya gua kagak mau ada anak yang berani ngaku murid zenius tapi belum apa-apa udah sotoy dan gak mau lihat sesuatu dari sudut pandang yang laen.

Dengan lu bisa ngeliat banyak sudut pandang, lu akan bisa mandang dan memahami setiap masalah yang ada di sekitar lu juga secara lebih menyeluruh.. bisa menganalisa situasi secara mendalam dan detail, dan akhirnya bisa ngambil keputusan dengan lebih tepat.

Pengetahuan bertambah

Oke, siapapun setuju lah yah dengan baca buku pastinya pengetahuan kita bertambah.

"Ta..tapi tapii.. kan nonton film dokumenter atau video youtube juga bisa, atau langsung tanya aja di Quora. Lebih hemat waktu lagi !"

Emang bener, film, video, atau quora adalah langkah praktis buat lu bisa dapetin informasi baru. Cuma, dengan baca buku.. lu bisa jauh lebih dalem ngerti bahasannya secara detail. Misalnya gua mau tau tentang  apakah evolusi itu bener atau cuma hoax doank? Ya secara praktis mungkin lu tinggal coba buka TED dan nonton video penjelasan tentang evolusi selama 20 menit. Tapi apa bener dengan cuma nonton video doank lu bener-bener paham tentang konsep evolusi? Mentok-mentoknya sih menurut gua paling lu cuma bisa sotoy dan mengulang informasi yang lu tonton doank.

Beda dengan baca buku, texbook, ataupun jurnal. Lu bener-bener bisa mempelajarinya secara lebih detail dan mendalam. Dari mulai gimana sejarah penemuan Darwin dan Wallace, apa yang jadi dasar argumen mereka, apa aja bukti-bukti yang berkembang hingga saat ini, dlsb. Jadinya lu paham suatu konsep dan gak cuma sekedar tau atau nerima informasi gitu doank, tapi juga bisa lu evaluasi dan crosscheck antar berbagai sumber. Nah hal yang sama juga berlaku kalo lu mau tau tentang hal lain, seperti sejarah, filsafat, politik, science, biografi tokoh tertentu, dll..

Memahami makna non-literal/abstrak

Di artikel blog sebelumnya, Wisnu pernah nulis tentang kenapa manusia bertambah cerdas dari waktu ke waktu. Disitu, dia ambil referensi dari penelitian Jim Flynn yang intinya bilang kalo manusia makin lama makin cerdas karena manusia cenderung mengubah sudut pandang berpikirnya dari berpikir secara konkrit jadi berpikir abstrak. Anyway, Jim Flynn adalah seorang professor dan expert yang menghabiskan waktu puluhan tahun buat meneliti dan melakukan research tentang kecerdasan. Menariknya nih, dia sempet bilang di salah satu wawancara, dia bilang bahwa kegemaran membaca literature / sastra, secara signifikan meningkatkan kecerdasan. Bahkan dia sempet buat 200 list bacaan literatur versi dia - yang menurut dia akan secara signifikan meningkatkan kecerdasan.

Eh tapi tunggu dulu, maksudnya kecerdasan itu cerdas yang gimana dulu nih? Dimensi kecerdasan itu kan banyak, definisi kecerdasan aja ada macem-macem. Oke, untuk mempersingkat.. kecerdasan yang dimaksud oleh Jim Flynn adalah abstract problem solving ability, atau kemampuan menyelesaikan masalah dengan konsep berpikir abstrak.

Nah, jadi intinya -- dengan lu baca sastra, lu nggak cuma dibiasain memahami hal yang literal, tapi otak lu juga dilatih memproses dan memahami suatu konsep yang abstrak sebagai bentuk informasi maupun emosi tertentu yang ingin disampaikan penulis.

Mempertanyakan kembali pandangan kita

Berapa banyak buku yang berhasil mengubah dunia? Banyak ! Katakanlah The Republic karya Plato, Origin of Species karya Charles Darwin, Das Kapital karya Karl Marx, Right of Man karya Thomas Paine, dan masih banyak lagi.. Apapun itu, menurut gue semuanya memiliki satu kesamaan - yaitu, membuat kita semua mempertanyakan kembali pandangan kita - or at least pandangan masyarakat di masa itu. Buku bisa jadi bermanfaat untuk terus membuat kita berpikir kritis dan terbuka pada berbagai pandangan baru, dan bahkan bisa sampai mengubah paradigma sosial.

Pada tahun 1950an di Amerika, Harper Lee mungkin udah gemes banget tentang isu rasisme yang masih menghantui Amerika dan berpikir ini masalah kronis yang udah gak pantes ada lagi di AS sehingga harus segera dituntaskan. Tapi Harper Lee gak menyuarakan pendapat dia tentang kekonyolan dari perbuatan rasialis dengan cara berdemo dan koar-koar di tengah kota, TAPI dengan menulis buku To Kill a Mockingbird yang akhirnya berdampak secara signifikan mengubah pandangan sosial masyarakat Amerika dengan cara yang lebih subtle. Dari situ, kita lihat bahwa sastra bisa jadi sebagai media yang tepat untuk menumbuhkan kepekaan sosial dengan cara yang lebih jitu.

Jadi, kalo menurut pendapat gua nih, daripada pemerintah nambahin jam pelajaran untuk matpel Budi Pekerti, PPkn, atau Kewarganegaraan -- dengan harapan bisa menumbuhkan moral judgement yang lebih baik pada kaum pelajar. Lebih baik, para siswa diajarin gimana caranya menghargai sastra. Gua yakin sih, moral judgement LEBIH BISA ditanamkan dengan cara yang wajar dan sehat oleh literatur/sastra yang lebih bisa menyentuh secara emosional daripada nyuruh mereka belajar teori Budi Pekerti.

=========================================================================

Nah, sekarang masalahnya gimana sih caranya kita tau mana bacaan yang bagus dan mana bacaan yang jelek. Sejujurnya gua juga agak bingung sih gimana cara ngasih tau-nya ke lu. Gua sendiri dulu waktu muda (halah!) baca berbagai macam buku dari yang bagus sampe yang jelek. Tapi, ya makin lama gua makin bisa ngebedain mana yang worth-to-read. Cuma akhirnya gua nyadar, bahwa cara gua ngefilter bahan bacaan gua adalah dengan cara selalu bersikap skeptis, alias gua selalu mempertanyakan kembali bacaan yang gua baca dengan cari tau informasi dari sumber lain. Dengan cara begitu, makin lama lu makin bisa ngeliat pola, mana bacaan yang bagus dan mana yang nggak layak terbit dan cuma ngabisin kertas doank, hahaha..

Nih, kalo saran Flynn sih ada 200 literatur yang dia anggap bisa bikin lu cerdas, dari sekian banyak list dia, terus terang gua juga baru baca sekitar 40an buku (still long way to go!). Dari list di situ, berapa hayo yang udah pernah lu baca? Nah, mungkin beberapa bacaan yang ada di sana masih terlalu berat atau terlalu asing buat lu. Jadi gua pikir buat lu yang baru mau mulai baca literatur, coba deh lu baca sastra Indonesia dulu.

"Ah sastra Indo apa bagusnya? Bukannya isinya ngebosenin dan penuh kata-kata puitis gak jelas gitu yah?"

Jangan antipati dulu sama buku sastra Indo, kalo ada yang bilang buku sastra Indo jelek. Bisa jadi berarti dia sendiri gak pernah baca sastra Indo ! Nah terus kenapa harus sastra Indo? Pertama, itu bisa jadi bahan latihan lu sebelum cobain 200 list dari Jim Flynn itu. Kedua, seseorang tuh bisa menikmati sastra secara total jika penulisnya menulis dengan bahasa ibu, kenapa? karena dengan membaca dari pengarang yang menulis dengan bahasa ibu, gak bakalan ada pengikisan makna di dalamnya.

Nah kalo Flynn punya 200 buku yang menurut dia mencerdaskan lu. Sekarang gua juga punya 30 list buku sastra Indonesia yang menurut gua harusnya dibaca oleh semua kaum intelektual Indonesia. Coba dari sekian banyak list di bawah, berapa banyak yang udah lu baca?

  1. Tetralogi Pulau Buru - Pramoedya Ananta Toer
  2. Ronggeng Dukuh Paruk - Ahmad Tohari
  3. Robohnya Surau Kami - A.A Navis
  4. Catatan Seorang Demonstran - Soe Hok Gie
  5. Burung-Burung Manyar - Y.B Mangunwijaya
  6. Saman - Ayu Utami
  7. Habis Gelap Terbitlah Terang - Kartini
  8. Para Priyayi - Umar Kayam
  9. Ca Bau Kan - Remy Sylado
  10. Rara Mendut - YB.Mangunwijaya
  11. Madilog - Tan Malaka
  12. Catatan Pinggir - Goenawan Mohammad
  13. harimau! harimau! - mochtar lubis
  14. Anak Bajang Menggiring Angin - Sindhunata
  15. Di Bawah Bendera Revolusi - Soekarno
  16. Dari Ave Maria ke jalan lain ke Roma - idrus
  17. Canting - Arswendo Atmowiloto
  18. Seribu Kunang-kunang di Manhattan - Umar Kayam
  19. Max Havelaar - Multatuli
  20. Negeri Senja - Seno Gumira Ajidarma
  21. Sepotong Senja untuk Pacarku - Seno Gumira Ajidarma
  22. Perahu Kertas - Sapardi Djoko Damono
  23. Dari Penjara ke Penjara - Tan Malaka
  24. Di Bawah Lentera Merah - Soe Hok Gie
  25. Berkisar Merah - Ahmad Tohari
  26. Arok Dedes - Pramoedya Ananta Toer
  27. Pulang - Leila S Chudori
  28. Amba - Laksmi Pamuntjak
  29. Perjuangan Kita - Sutan Sjahrir
  30. Orang-Orang di Persimpangan Kiri Jalan - Soe Hok Gie

Sebenernya masih ada buanyak banget buku sastra Indo yang menurut gua keren tapi sementara segini dulu lah. Kalo ada di antara buku Indo keren yang menurut lu bagus dan nggak gua tampilkan, bisa jadi itu gua kelupaan, atau emang menurut gua itu nggak layak buat ditampilkan, hahaha.. Oya selain 30 list di atas, sebelumnya Sabda juga pernah bikin list tentang buku-buku yang dia baca.

Nah, terakhir pesen dari gua, cobalah lu baca buku dari berbagai macam genre, jadi buat lu yang udah suka sastra, jangan lupa baca buku science. Sebaliknya yang suka science, jangan lupa baca buku sejarah, politik, dll. Semakin banyak lu baca bermacam-macam genre, semakin luas paradigma berpikir lu. Oke, gua tutup artikel blog kali ini dengan satu quote dari Carl Sagan :

 

"What an astonishing thing a book is. It's a flat object made from a tree with flexible parts on which are imprinted lots of funny dark squiggles. But one glance at it and you're inside the mind of another person, maybe somebody dead for thousands of years. Across the millennia, an author is speaking clearly and silently inside your head, directly to you. Writing is perhaps the greatest of human inventions, binding together people who never knew each other, citizens of distant epochs. Books break the shackles of time. A book is proof that humans are capable of working magic.” - Carl Sagan

 

[ Catatan Editor (padahal editornya gua sendiri) : buat lo yang suka baca buku atau bertekad suka baca buku setelah baca artikel ini, gua saranin banget lu aktif di goodreads.com. Di website itu, lu bisa kasih list dan review buku-buku yang udah lu baca dan sharing sama temen-temen kamu. Buat lo yang udah aktif, bisa add gua di sini. Nah, biar seru, coba donk lu comment di bawah artikel ini dan sharing tentang buku yang menurut lu bagus. Nanti sebisa mungkin pasti gua bales, Oke?]

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

  • Alvin Willio

    gw mau tau donk.. kira" buku Science Fiction yang bagus apa yaa?? kebetulan gw suka banget ama yang namanya science.. Thankss..

    • Glenn Ardi

      Must Read Sci-Fi versi gue :

      Dune by Frank Herbert,
      Fahrenheit 451 by Ray Bradbury,
      Hitchhiker's Guide to the Galaxy by Douglas Adams
      2001: A Space Odyssey by Arthur C. Clarke

    • Prasdianto

      Coba Googling 3 pengarang ini dan cari e book karangan mereka yg beredar di Internet. Isaac Asimov, Arthur C. Clarke, Philip K. Dick, John Scalzi dan Timothy Zahn. Judul2 bukunya bisa apa aja asal dari 5 pengarang Sci Fi barusan, pasti bagus 🙂

  • Astrid

    sophie's world, mein kampf, alchemist paulo coelho (buku doi keren semua menurut gue) , charlie si jenius dungu.....itu dulu . Terus baca majalah tempo biar makin yahud hehe

    • Glenn Ardi

      Sophie's world emang bagus banget buat pengantar bacaan bertema filsafat. Yah, walaupun pembahasan dia tentang science agak salah sih, tapi gua maklum - soalnya itu terbit tahun 1991, dan fakta science yang ada emang blm seluas sekarang.

      Alchemist, lumayan lah.. tapi gak se-wah yang gua bayangkan sih. Mungkin karena sebelum baca, ekspektasi gua udah tinggi duluan

      Serius lu baca Mein Kampf? Itu bacaan berat banget, gua aja gak sampe selesai. Tapi bagus sih kalo lu berani baca mein kampf, berarti lu mau berusaha memahami paradigma lain, byk orang yg udah antipati duluan sama buku itu karena pengarangnya Adolf Hitler

      • Astrid

        Mein Kampf belum tamat bg... Lagian ebook yg gua punya ga begitu lengkap, ditambah lagi pake bahasa inggris
        Lo dapet buku yang di list darimana aja bg ? Gua nyari Das Kapital dari kapan taun ga dapet-dapet

        • SAF

          sorry, tempo hari gua liat buku das kapitalis di palasari

  • Anda

    biasanya orang anteng baca buku dari apa yang dia suka, buat refresing kejenuhan dia. tapi kalo disuruh baca melihat dr bbgai sudut pandang bbda, nah kitanya udah bosen duluan, gimana?
    kadang 2 kita baru liat sampul atau covernya udah penasaran nih eh tau taunya isinya ngaco, # kapok
    dan cara pilih buku yang berkualitas, ringkas dan tak bertele2 itu dilihat dari apanya?

    • Glenn Ardi

      Nah kalo bisa sampe bosen berarti lu belum sampe ngerasain serunya dapetin pandangan baru.

      Langkah praktisnya sih menurut gua coba lu sebelum beli buku tuh lihat2 dulu rating dan review di goodreads.com deh. Lu coba browsing buku2 terkeren dari genre-nya kesukaan lu dulu, terus lu cobain deh baca dari review2 yg keliatannya menarik. 🙂

      • zeppine

        Wah gak nyangka saya nulis pertanyaan ini waktu saya umur 12 tahun. Makasih bang glen udh nulis artikel super keren kyk gini, yang buat saya jadi kutu buku

  • Airlangga Julio

    Imperium by robert harris, terus sambungannya judulnya conspirata, bagus bgt buat numbuhin jiwa idealis sama ngebakar semangat.sekaligus nambah wawasan sejarah,politik,hukum(kalo denger kata ini,pasti stigmanya langsung bosan,jgn salah, buku ini jauh dr kata bosan,konfliknya tegang) ini jenis novel fiktif berdasarkan sejarah. (Belum tentu fiktif sih,lebih tepatnya msh diperdebatin) terus buku ketiga judulnya Lustrum tp masih bahasa inggris(belum gw baca).
    Terus Sejarah Dunia Kuno by Susan Wise Bauer, sejarah murni perkembangan peradaban dunia, tapi dijabarinnya kayak narasi/cerita gt jadi menarik.itu dulu sih, ada saran, ditambahin kalo misalnya mau numbuhin budaya baca pada anak, kasih komik tapi seri tokoh dunia, nah dari komik2 kyk gt, nanti anak akan penasaran sendiri dan lama2 bakal nyari di hard literature(buku2 berat) karena ini pola yg gw temuin dan jalanin sendiri dr kecil.

    • Glenn Ardi

      Kebetulan gua belum sempet baca karya Robert Harris dan Susan Wise Bauer nih.

      Saran lu tentang komik boleh juga buat numbuhin minat baca anak. Nanti kalo sempet gua coba bikin artikel tentang komik deh 😉

      • Airlangga Julio

        wajib baca bro robert harris, penyampaiannya idenya bagus, biasanya kan buku impor masalahnya di translation, tp ini engga.

        ahaha iya, jgn remehkan kekuatan komik bro, curiosity gw awalnya dari seri tokoh dunia kayak Alexander, marie curie, albert einstein dll. nah ada juga komik peradaban dunia judulnya : kartun riwayat peradaban by larry gonick. iya bro, soalnya pas kecil gw gaboleh beli komik sama orangtua, boleh beli asal yg bermanfaat gt kayak seri tokoh dunia, imbasnya sampe sekarang deh:)

  • muhfauzim

    karangannya Buya Hamka juga mantep mantep tuh!

    • Glenn Ardi

      Oh iya, Tenggelamnya Kapal Van der Wijck by Hamka juga bagus tuh, tapi gua udah agak lupa ceritanya, maklum bacanya udah lama waktu jaman masih SMP.

      • Trinuscahyo

        iya, kata temen gw recommended banget nih Tenggelamnya Kapal Van der Wijck by Hamka. Temen gw sampai nangis gitu bacanya. Sayang sampai skarang gw blum dapet2 ksempatan bwt cari bukunya buat dibaca

  • Trinuscahyo

    harimau! harimau! by mochtar lubis mantep tuh..

    Cerita tentang perjalanan 5 atau 7 orang lelaki (lupa gan) ke hutan. Dari buku ini pembaca dibawa mengerti bahwa banyak manusia hidup memakai 'topeng' untuk berusaha menutupi dosa aibnya. Walaupun mereka berusaha menutup aibnya namun aib tersebut akan ketahuan jika memang saatnya.

    • Glenn Ardi

      Yup, karya terbaik Mochtar Lubis tuh. FYI kira" 2 minggu lalu waktu ke Pesta Buku di Bandung (tepatnya di Landmark Braga). karya2 Mochtar Lubis kayaknya lagi gencar dijualin sama Penerbit Yayasan Obor.

      • Trinuscahyo

        wah terimakasih atas infonya. Saya baru tau bakal ada pesta buku sminggu lg d landmark.

  • Airlangga Julio

    ini mau nambahin beberapa judul buku yang udah gw baca tapi worth it :
    dari mancanegara dulu :

    1. Imperium dan Conspirata by Robert Harris ( favorit )
    2. War and Peace by Leo tolstoy ( Bhs inggris )
    3. I Used to know that : history by Emma marriott ( bhs Inggris )
    4. The wisdom of alexander the great by Lance B. Kurke, Ph.D.
    5. Sejarah gelap para kaisar Romawi by Michael Kerrigan
    6. Jelajah Ujung dunia by John Balchin
    7. Citizen soldier by Stephen E. Ambrose
    8. Band Of Brothers by Stephen E. Ambrose ( Versi buku dari serial TV BoB )
    9. Congress by Suzanne Levert
    10. Seed of Terror by Gretchen Peters
    11. Oligarki by Jeffrey A. Winters
    12. Membongkar kegagalan CIA by Tim Weiner
    13. Sejarah Dunia Kuno by Susan Wise Bauer ( favorit )

    dalam negeri :

    1. Kopassus untuk indonesia by Iwan Santosa dan E.A. Natanegara
    bagus banget buat numbuhin jiwa nasionalisme, jgn pikirin kejamnya kopassus dulu, tp pikirin pengorbanan dia buat negara terus bukunya humornya lucu:))
    2. Perang Eropa Jilid 1 s.d. 3 by P.K Ojong ( penulis besar Indonesia nih )
    3. Perang udara di Eropa by Darma Aji
    4. Pemikiran Politik Barat by Ahmad Suhelmi

    Majalah :
    1. National Geographic yang edisi Peradaban-peradaban kuno (romawi,mayan,mesir dll)
    2. Majalah Angkasa Edisi Koleksi, tentang sejarah bagus dan lengkap.
    3. Tempo, kalo pengen jadi generasi penerus bangsa, ini wajib jadi pegangan.hilangin stigma bahwa tempo cuma buat orang kerja sama bokap nyokap gue, justru tempo harusnya buat kita, supaya kita sadar kondisi negara ini gimana, sekaligus nambah wawasan supaya ga ketinggalan zaman.
    4. Majalah Historia, lebih berguna dari buku sejarah SMA menurut gw, soalnya udah modern terus up to date.

    sori ya kalo kebanyakan buku2 sosial dan sejarah, karena emang minat gw disitu, nah kalo ingin kenal ilmu sosial, sejarah dan nasionalisme, gw saranin mulai dari buku-buku itu.

    catatan : gw dulu mulai baca dari kecil lewat komik seri tokoh dunia, setau gw masih ada sekarang di gramedia malah tambah banyak jenisnya, dari situ gw ke majalah2 kayak Angkasa edisi koleksi, national geographic dll. nah terus gw ke hard literature (buku berat), jgn dipaksain bro kalo mau baca, soalnya jadi timbul perasaan antipati nantinya, malah gamau baca lagi, mending bertahap dari yg ringan-ringan dulu kyk komik bermanfaat>majalah,koran,artikel dll>buku. nah disini lah abis itu gunanya Film dokumenter sama internet, buat ngeliat informasi dari buku dibandingin samma dokumenter+internet, darisitu lo bisa ambil kesimpulan sendiri tentang yg lo baca, pengalaman gue, ada artikel di internet ( kask*s) tentang sejarah, eh taunya salah gan info yg dia kasih-_- terus gw lapor moderatornya, ternyata kata moderatornya emg bener dia salah, eh di revisi deh Thread nya, get it? justru internet suka salah dan disitu kita bisa masuk dari rekomendasi bacaan-bacaan kita. kalo film dokumenter, lebih ke penjelasan gimana sebenernya gambaran kejadian pada saat itu. dokumenter yang gw suka tonton adalah dokumenter sejarah, kyk PDII contohnya, setelah gw baca buku2 tentang Perang Dunia II terus gw liat Filmnya, memori gw sama pengetahuan gw tambah kuat, gw jadi bisa memvisualisasi apa yg terjadi di buku, kayak gimana muka komandan perangnya, kondisi medan perang, jalanannya, tanknya, gimana orang2 pengungsinya, nah dapet ga apa yg gw mau bilang disini? baca itu pertama, internet/diskusi/film itu pelengkap atau support. itu aja sih yg menurut gw, mudah2an bisa bantu:)

    • Glenn Ardi

      Thanks yah buat sharingnya, nanti gua coba baca beberapa buku rekomendasi lu deh 🙂

    • Prasdianto

      Hormat dari gw untuk orang yg udah namatin War and Peace nya Tolstoy.. 😀

  • Lani Thong

    Halo, Glenn. Ini artikel yang sangat berisi dan berguna, terlebih untuk anak muda zaman sekarang. Kalau gue perhatikan fenomena membaca anak muda sekarang sudah bergeser dibandingkan masa muda gue yang dihabiskan dengan setumpuk buku sastra. Sekarang? Setiap kali gue ke toko buku, gue akan selalu ke bagian novel/sastra dan kecewa mendapati kualitas buku yang isinya teenlit, chicklit, self-help, dlsb. Oke, gue mulai terdengar seperti seorang book snobitch, sue me. But I write this for the love of good books.

    Izinkan gue menambahkan 10 buku sastra yang menurut gue pantas dimasukkan ke dalam list yang harus dibaca:

    1. Namaku Hiroko - NH Dhini (Buku ini adalah buku pertama yang mengajarkan gue bahwa PSK adalah sebuah profesi dan membuat gue menghargai mereka, pun persentuhan pertama gue dengan bacaan berbau seks).

    2. Pada Sebuah Kapal - NH Dhini

    3. Keadjaiban di Pasar Senen - Misbach Jusa Biran

    4. Belenggu - Armijn Pane

    5. Sengsara Membawa Nikmat - Tulis St. Sati

    6. Ziarah - Iwan Simatupang

    7. Sebuah Pertanyaan Untuk Cinta - Seno Gumira Ajidarma (pengarang favorit gue!!)

    8. Baju Bulan - Joko Pinurbo

    9. Salah Asuhan - Abdoel Moeis

    10. Olenka - Budi Darma

    Sebenarnya masih banyak lagi buku sastra klasik yang bagus, nanti kalau gue senggang, akan gue tambahkan lagi deh 😀

    Yuk baca Sastra!

    • Glenn Ardi

      Hi Lani,

      betul sekali, peredaran buku-buku berkualitas jaman sekarang emang makin menuju ke arah mengkhawatirkan. Tentu berbeda sekali dengan jaman kamu masih muda dulu, hehehe..

      Thanks for sharing yah Lan, rekomendasi buku-buku dari lu sih gua yakin bagus. Gua baru baca 4 dari list yang lu kasih nih, baru nomer 2, 5, 6, 9.

      • Prasdianto

        "Arus Balik" nya Pramudya ga dimasukin? Lebih kolosal buku itu menurut gw daripada Tetralogi Buru.

        • Glenn Ardi

          Oh iya kelupaan, gomen senpai ~

        • SAF

          iya betul tuh, arus balik keren,
          tetralogi buru juga keren

    • Airlangga Julio

      Gw kurang ngerti sastra indonesia, tapi pasti penerbit&toko buku cuma mau edarin buku sesuai tuntutan pasar (kesimpulan gw), dan hal tsb pasti cerminan dr generasi muda kita,maka sbenernya yg diperbaiki generasi muda kita,agar diberi kepercayaan diri lebih,wawasan luas, dan proaktif/ tidak pasif, kesalahan negeri ini udah sistemik dan seperti domino, tiap hari di TV cuma korupsi, apa yg mau dicontoh lagi?mnrt gw semua pihak bertanggung jawab, apalagi generasi tua, yg memberikan pengertian tentang dunia yg pesimisme,janji palsu,konflik dan gaada harga diri, siapa yg mau aktif di dunia seperti itu?

      Mari berbenah diri, jgn salahkan siapa2:)

    • Ridhanullah Rahmi

      sengsara membawa nikmat karya sutan sati itu bagus banget 😀

  • WIdi

    (y) . .. . 😀

  • Ayee

    Kebanyakan baca buku tentang Politik bikin gue jadi peduli sama bangsa ini , kacau marutnya sistem politik bikin masyarakatnya menderita , nga tau kenapa jadi pengin memperaikinya dengan belajar di study Ilmu Manajemen 😀

    • Glenn Ardi

      Hei Ayee.. kalo kamu peduli sama bangsa ini dan mau memperbaikinya dari segi politik, jangan masuk ilmu manajemen. Manajemen itu ilmu yang mempelajari bagaimana kamu merencanakan, mengorganisir, mengimplementasi, dan mengevaluasi suatu kegiatan. Biasanya aplikasinya ke ranah bisnis atau proyek tertentu, bukan dalam segi politik.

      Kalo kamu mau terjun ke dunia politik, coba belajar international relationship atau social & political science, disitu kamu bisa belajar apa itu politik, penerapannya, serta pengaruhnya secara meluas. Semoga membantu !

      • Ayee

        makasih kak jadi ada sedikit pencerahan tentang jurusan nih 😀 , apa mungkin kalo manajemen tu kabanyakan pada sektor industri ?
        di UI international relationship sedikit kursinya

  • gugun

    Bang gua mau nanya, Gimana cara nya kita bisa ngerti baca buku/ novel bahasa asing ?. soalnya gua suka kesulitan n biasanya kuat ngeeh nya cuma page one aja

    • Glenn Ardi

      Hehehe.. tenang aja gun, gua juga dulunya kesulitan untuk baca buku berbahasa asing (inggris).

      Kalo kita masih kesulitan utk baca buku dgn bahasa asing, berarti penguasaan reading skill dan vocabulary-nya masih lemah.

      dan memang belajar bahasa itu adalah proses yang perlu kita latih secara konsisten, coba kamu mulai baca dulu artikel pendek dlm bahasa inggris, kemudian mulai baca cerpen. Lama-lama juga kamu bisa kok pasti menyelesaikan buku yang ditulis dengan bahasa inggris.

      Sedikit tips tambahan, coba deh kamu latihan dulu buat baca bilingual article di https://zeniusenglish.com/.

  • Interplanetary Sam

    Dulu waktu aku kecil, aku suka kali baca buku. Tapi karena berbagai
    pembodohan yang diberlakukan, aku jadi malas baca buku. Setelah aku
    membaca Gurindam 12, aku jadi rajin baca buku lagi.
    Setelah aku baca artikel yang bagus ini, efeknya kok hampir sama ya.

    Harusnya pelajaran Bahasa dan Sastra Indonesia tidak didominasi tentang menulis surat, paragraf,resensi, dsb. Kalau inti pelajarannya sastra yang betul-betul sastra, semisal tulisan-tulisan dari zaman Tzun Tzu belum lahir, sampai Moh. Hatta, dst, pasti gak ada lagi tuh manusia yang mau tawuran. Lebih lagi, orang-orang pintar Indonesia gak akan lupa untuk berkarya di negeri sendiri.

  • Djazman Arrafiq

    Gara-gara liat list bukunya Sabda yang ditulis di blog ini. Gue barusan pesen semua novel Sherlock Holmes ... hahaha ...

  • rifqempul

    Pas kemaren ada polling gua pilih motivasi, tapi yang gua maksud buku motivasi itu sebenernya buku self-help yang isinya logis dan hasil dari penelitian. kalo motivasi kayak M*rio T*guh jujur aja gua ga suka.

  • Aishaa Lula

    Wah..Ternyata buku-buku sastra yang terlihat nggak menarik di mataku itu bisa merubah pandangan dalam berpikir. Oke, semua judul buku yang direkomendasikan sama Bang Glen dan kawan-kawan akan ku catat, dan ku cari bukunya. Terima kasih untuk pencerahannya, Bang! 🙂

  • Khirana Dwi Tanjung

    kak recommend dong buku bagus yang berhubungan sama ekonomi apa ya? berhubung saya anak ekonomi tapi yang saya suka malahan buku buku ttg sejarah hehehe

  • Rida

    Halo kak makasih ya untuk list bukunya. Semoga saya bisa baca semuanya hehe aamiin 🙂

    Oh ya kak pernah baca buku ini nggak:

    Guru Gokil Murid Unyu - J. Sumardinata
    The Ultimate Book of Mind Maps - Tony Buzan
    Life is What You Make It - Peter Buffett

    Itu buku bagus menurut saya sih, siapa tau kakak belum pernah baca. Ya kalau udah pernah baca boleh minta pendapatnya 😀

  • Achmad Irfan Al Fahmi

    Gan. cara dapet bahan bahan bacaan murah kayak bukunya pak pram dimana? sering terkendala biaya nih cari buku2 begituan. Thanks jawabannya.

  • Budi

    bang, ada novel bertemakan bisnis gitu ngga bang? atau novel fiksi bertemakan bisnis yg condong2nya lebih kearah kyk "9 naga" atau semacamnya. businessman yang pake mafia dsb.

  • dari list kak Glenn baru baca Orang-orang di Persimpangan Kiri Jalan -_-

  • SALSABILA

    Kak menurut lo tere liye gimana? Gue suka buku2 nya dia, apakah itu termasuk bacaan yang baik?

  • M Syahman Samhan

    gw sadar bahwa banyak banget manfaat dari baca buku. Tapi gw sndiri sering bingung ketika baca buku2 seperti yg direcomend sama zenius, karena banyak kosa kata yg ga gw pahami. Solusinya gimana nih? :')

  • Rizqy AP

    Aku suka baca buku tapi selalu terbatas sama novel aja, penulis indonesia lagi. genrenya juga ya yg sederhana kayak teenlit, trs young adult (sedikit tinggi dari teenlit), sci-fi, thriller, tp ya yg sederhana2. Tapi kerasa bgt perbedaannya ketika aku dr sd-smp suka bgt baca novel, addict lah, dan SMA aku yg bahkan jarangg bgt tahan baca novel. walopun ini novel tp perbedaan pemikiran, sikap, tanggungjawab, wawasan, sampe prestasi di sekolah aja jd beda. SMA kalah jauh daripada aku sd-smp. Walopun cuma suka novel, tp jujur, ada banyak hal yg kudapetin dr baca novel. Pengetahuan umum, terus mindset untuk tahan baca buku berjam jam ngefek juga ke tahan baca buku pelajaran. Jadi skrng aku dah mau masuk kuliah dan berusaha menimbulkan lg minat baca novelku yg sempet hilang saat SMA. dan semoga itu memberi dampak yg positiv. Bener ngga sih asumsi ku ini?

  • theo andita nugraha

    Sekarang gue lagi suka bacaan nya Tere Liye bang, apalagi yang Negeri Para Bedebah sama Negeri di Ujung Tanduk. Menurut gue, kedua buku itu menarik banget, soalnya menceritakan suatu hal politik tapi dikemas dalam bentuk novel...

  • Ika Luthfiyyah Nurmawati

    Kalo bang Glen nontonnya national geographic , kalo saya national people, Beh acara masak semua dan tentang makanan , bahagia saya 😀
    Tapi bkn berarti saya ga pernah nonton yg geographic, tapi emg lebih demen di people
    Setelah baca artikel ini kayanya saya harus baca sastra deh, dr list di atas br baca buku habis gelap terbitlah terang itu pun ga semua dan udah lupa -_-#
    Thanks artikelnya bang! ╰(*´︶`*)╯

  • Annisa Sila

    Artikel.a gokil bgt nih,,,,,,gue mau list buku yg laen lagi dong,,please,,..
    .
    gue saranin nih,,,coba kalian baca buku "moonwalking with enstain" karya.a Foshua Four.Wah, keren bgt tuh buku....dibuku itu tuh si penulis nemuin genre nonfiksi yg baru.jdi.a tuh buku ini adl jurnalisme sains yg dirangkum dlm cerita petualangan.
    Wah,,bner2 cerdas ni buku(mnurut gue)...layaknya sebuah novel yg isinya pesan moral yg diintegrasikan dg investigasi nyata terhdp memori manusia.
    Kalo kalian kepingin punya ingatan super,,,gue saranin baca nie buku deh,,,walaupun buku ini udh rada lama sih (2013),,.,,
    thankss yak,,,,

  • saverinarepielf

    Suka baca tulisan anda di sini. jujur selama ini saya selalu menbaca tulisan yang hanya bergenre drama fiction dan saya termotivasi untuk membaca tulisan yang lebih bermanfaat. Terimakasih

  • Ahmad Muzaki

    Mau tanya, buku rekomendasi yang dijamin keren di blog ini itu ada yang versi indonesia nya?

  • Sri Murdiani

    Bener banget bang baca buku itu penting. Dulu gue ngakunya gemar membaca eh ternyata kalo dipikir" gak banyak buku yang berhasil gue baca ampe tuntas, wkwk. Banyakan nunda dan malesnya nih gue.

    Gue pernah baca satu buku yang bagus sebenernya tapi malah berakibat yang kurang baik ke gue (bisa jadi karena gue belum terbiasa berpikir kritis gue malah mentah2 mraktekin suggestion yang dikasi penulisnya, tujuan penulisnya sih baik tapi gue aja yang mengkonversinya ke cara yang salah) isinya sih ttg cara berpikir positif, The Secret, Law of Attraction. Itu bukunya bagus menurut gue, satu lagi buku yag buat gue berkesan adalah The Secret Life of Bee's, walaupun gue baca versi terjemahan indonya, isinya ttg mencoba memaafkan kesalahan masa lalu dan coba memulai hidup yang lebih baik, kerenlah. Bisa dicoba dibaca tuh bang.

    Bang gimana sih caranya biar bisa baca buku tiap hari tu konsisten?

  • Taufik Nengti

    cobain dong dengerin buku di aplikasi audiobuku - http://audiobuku.com, minta sarannya yah, thanks

  • Shr Sohra Salam

    Cara kerja goodreads.com itu gman sih ka? Gua bingung makenya 😖

  • Iin Syaiful

    random comment here: sudah pernah baca 11 buku dari 30 yg di rekomendasikan.