Gimana Caranya Milih Jurusan Kuliah yang Tepat?

Bingung mau kuliah jurusan apa? Artikel ini membahas semua hal-hal yang harus dipertimbangkan agar dapat memilih jurusan kuliah yang tepat.

Jadi, kemaren ini, hari Kamis, gue dapet Direct Message di twitter yang nanyain kaya gini:

pm msg zenius

Berkaitan dengan itu, kebetulan minggu lalu gue juga nongkrong di sebuah mol di bilangan (ceilee bilangan) Jakarta Selatan, trus ga sengaja denger obrolan tiga orang anak SMA yg entah lagi bolos apa lagi pura-pura ijin mau ambil data. Sebenernya sih bukan ga sengaja-sengaja amat, kepo juga sih denger-dengerin obrolan anak-anak mudo kaya ente-ente sekalian. Intinya sih, mereka itu lagi ngobrolin masalah pemilihan jurusan/fakultas/universitas yang bakal mereka pilih nanti. Ngobrol ngalor ngidul sambil terus gue kupingin, tau2nya mereka kayanya tetep belom tau nih, bakal masuk mana nanti pas lulus SMA.

Gini yeh sodara-sodara sekalian, bukan maksud hati untuk menggurui, tapi gue di sini cuma mau meluruskan pemikiran sodara-sodara sekalian dalam niat memilih jurusan nanti. Sebenernya sih tulisan ini paling pas buat kelas 10 dan 11, soalnya waktu lo pada yang masih di kelas ini masih rada panjangan buat mikirin beginian. Tapi buat yang kelas 12 pun pasti berguna juga, soalnya ga sedikit dari lo yg di kelas 12 yang sampe detik ini pun belom bisa nentuin pilihannya.

Okeh! Meluruskan pemikiran. Apa sih yang harus dilurusin? Emang pikiran kaya benang yah bisa berlibet-libet? YOIH! Yg namanya proses itu, kadang lurus, kadang berantakan. Pikiran kan proses juga. Ada informasi yg masuk, ada skema yg kita pake sebelomnya buat nalar tuh informasi-informasi, ada juga yang akhirnya kita ambil sebagai pengetahuan baru dari informasi tersebut. Proses kan? Nah makanya, mari kita sama-sama lurusin pemikiran, buat ngebantu kita milih jurusan yang pas buat kita nanti.

Kebiasaan anak sekolah pas milih jurusan yang menurut gue nggak efektif adalah, ngebayangin nanti prospek ke depannya gimana. Bukannya kita nggak mikirin masa depan yah, tapi dengan ngelurusin pemikiran ini, justru kita ngusahain masa depan kita tuh menyenangkan buat kita. Oh, terus kita bisa jadi apa aja yg kita mau gitu? Nahh di sini nih serunya. Apa sih yg sebenernya kita mau?

Kebanyakan dari kita pas pingin nentuin jurusan yang paling pas dengan kita adalah dengan menempuh tes minat bakat yang biasa diselenggarain di sekolah, atau dibawa ortu buat ngetes di biro psikologi. Sebenernya, gue mau bilang sesuatu nih soal ini. Di dunia psikologi sendiri, kata “BAKAT” itu sendiri sebenernya masih diperdebatkan, apakah ada atau ga ada. Klo menurut gue pribadi dari artikel-artikel yang gue baca, kalopun ada itu yang namanya “bakat”, itu sifatnya cuma kemampuan-kemampuan dasar manusia kaya kecepatan, kegesitan, kekuatan fisik, dan sebagainya. Bakat kaya gitu nggak bisa bikin kita tau mau jadi apa kita nantinya.

Nah, sekarang minat nih. Ini baru hal yang harus kita temuin. Di benak lo pada waktu ngedenger kata “minat”, kemungkinan besar bakal suka ketuker sama hobi. Minat lo apa? Baca, renang, nonton tv, dsb. Sering nih kejadian kaya gini. Itu sih hobi, Men. Kalo kata seorang tokoh psikologi yg namanya Joy Paul Guilford , minat itu adalah kecenderungan tingkah laku umum seseorang untuk tertarik pada sekelompok hal tertentu.

Dari penjelesan ini, dapet kita simpulin ada dua hal yang penting dalam mengetahui minat kita, yaitu tingkah laku kita, serta sumber minat kita. Biar gampang mikirnya, gue kasi contoh satu. Sumber minatnya misalnya hewan atau tumbuhan, trus tingkah lakunya misalnya sering baca buku-buku zoologi atau botani dari kecil, trus sering nangkep-nangkepin serangga, atau miara hewan-hewan aneh, dan sebagainya. Nah, bisa disimpulin kalo orang ini punya minat sama hewan atau tumbuhan, dan bakal seneng deh klo ngurusin hal-hal yang berbau hewani dan nabati. Kaya gitu.

Udah ngerti? Mari kita lanjut. Sekarang terus gimana? Apa sih minat kita? Apa kita harus langsung percaya aja sama tes psikologi yang bilang bahwa minat kita itu A, atau B, atau XXX? Eits ntar dulu. Hasil tes itu menunjukkan kecenderungan kita buat suka sama hal-hal umum, belom tentu kita bener-bener suka sama jurusan tertentu. Misalnya gini, hasil tes psikologi bilang kalau elo cocok untuk masuk jurusan teknik lah misalnya, belum tentu lo bener-bener cocok untuk ngejalanin perkuliahan selama minimal empat tahun di jurusan teknik, apalagi untuk bisa berkarir sebagai insinyur/arsitek. Jadi gimana, dong? Gimana cara buat bisa milih jurusan yang emang sesuai sama apa yg kita mau?

Jawabannya sebenernya simpel. Nggak usah terlalu serius mikirin kuliah sebagai jurusan-jurusan spesifik. Kuliah itu adalah sarana buat lo untuk memperkaya intelektualitas, apapun jurusan yang lo pilih. Itu satu sebenernya. Nah tapi, kita juga sebisa mungkin juga harus tetep tau, hal yang bikin lo seneng itu apa? Pelajaran atau bidang ilmu apa yang lo tertarik untuk ngedalemin? Itu sih nggak usah bingung-bingung. Lo kan udah lebih dari 10 tahun sekolah. Masa nggak tau sih bidang pelajaran yang lo sukain, atau dalam bahasa kerennya, lebih intellectually challenging, buat lo.

Nih gini. Mata pelajaran yang sebenernya lo sukain itu bukan yang gampang, Men (iya sih pasti lo suka soalnya nilainya pasti bagus). Tapi, klo mau jujur ama diri sendiri, mata pelajaran yang menurut lo pasti lo suka, adalah mata pelajaran yang bikin elo tertantang buat lebih dalam mempelajari hal-hal yang terkandung di dalamnya. Tanpa lo sadarin, lo asik sendiri tuh browsing-browsing soal isi mata pelajaran tersebut, terus gunain pengetahuan hasil browsing tadi buat memperkaya penalaran lo di bidang itu. Itu baru namanya beneran suka. Pasti ada deh mata pelajaran yang kaya gini di benak lo semua. Hayo ngakuuuu..!

Hal lain lagi yang perlu banget lo camkan dalam pemilihan jurusan adalah, jangan sekali-sekali mikirin prospek ke depan gimana. Prospek ini maksudnya kerjaan yah. Jangankan cuma mikirin kerjaan, kadang-kadang ada juga yang udah mikirin gaji dapet berapa per bulan lah, bakal tajir apa nggak lah, bisa dapet duit sampingan banyak apa nggak lah. Gini-gini nih yang udah salah niat dari awal. Bukannya ngejar kesempurnaan, lo malah ngejar uang. Sebenernya klo mau banyak uang tuh gampang. Daripada buang-buang waktu 4 tahun atau lebih buat kuliah, mending lo pake waktu yang lo punya setelah lulus SMA buat mulai dagang atau bikin bisnis apa gitu. Baru tuh bener kalo mikir mau punya banyak duit.

Because if you say that getting the money is the most important thing…
…you will spend your life completely wasting your time…
..you’ll be doing things you don’t like doing in order to go on living…
..that is, to go on doing things you don’t like doing…
…which is stupid” –Alan Watts

Eh, tapi ini bukan dalam rangka nyuruh elo pada buat jadi miskin yah. Punya banyak duit itu hal yang bagus (ya, iyalah). Dan dengan kuliah di jurusan yang pas sama elo, lo bisa dapet duit banyak sekaligus enjoy dalam menjalani karir yang bakal lo tempuh. Lah gmn cara? Jangan mengada-ada deh.. Jangan ngasih harapan palsu deh..Yee serius Men. Kuliah yang bener itu adalah belajar gimana caranya integrasiin pengetahuan-pengetahuan yang lo dapet di kelas sama apa yang kejadian di sekeliling lo. Nah, dari sini nih duit bakal dateng. Kalo emang otomatis misalnya, pingin masuk Akuntansi cuma buat kerja di kantor akuntan publik, atau pingin masuk Kedokteran biar bisa dapet duit banyak dari pasien sih ya dijamin idup lo bakal mandeg gitu-gitu aja; cari duit tapi manyun. Tapi klo lo selama kuliah bisa ngintegrasiin ilmu pengetahuan yang lo dapet, cari-cari peluang untuk bisa ngebenahin lingkungan lo pake ilmu tersebut, dan yang paling penting, lo suka pas ngelakuin hal tersebut ke masyarakat, duit pasti ngalir ujung-ujungnya. Duit dapet, happiness dapet, excellency dapet.. Mantap!

Mungkin sebagian dari elo udah pernah denger “lagu wajib” mahasiswa yang sering diputer pas wisuda atau di tivi, yang judulnya “De Brevitate Vitae” atau yg lebih dikenal dengan judul “Gaudeamus Igitur”. Baris pertama lagu itu, “Gaudeamus Igitur, Iuvenes dum Sumus”, klo diterjemahin ke Bahasa Indonesia artinya itu kira-kira: “Marilah kita bersuka cita, mumpung masih muda”. Jadiiii, masa kuliah itu harusnya dipake buat bersuka-cita, gali ilmu sebanyak mungkin, cari pengalaman sekompleks mungkin, trus juga jangan lupa buat abisin waktu berharga lo selama kuliah sama teman-teman, dosen, senior, junior, dan tentunya, pacar (kalo dapet). Pas kuliah lah waktunya. Pas wisuda, mulai deh dedikasiin ilmu yang lo dapet selama kuliah ke masyarakat.

Oke, hal kedua yang penting selain jangan pilih kuliah berdasarkan prospek adalah, sebelom lo milih jurusan tertentu, ada baiknya lo nyobain dulu kira-kira lo bakal tahan nggak di jurusan yang pingin lo pilih. Contoh, kalo lo niat mau masuk jurusan IT, ya cobain dulu lah ngoding-ngoding barang sebulan dua bulan. Banyak kok panduannya di Internet. Atau klo lo niat mau masuk jurusan HI, lo buka-buka dulu lah buku atau video-video yang berkaitan sama ilmu Hubungan Internasional. Satu lagi contohnya ya, klo lo niat mau masuk Fakultas Kedokteran, pikirin dulu lo kira-kira:

1) Tahan liat darah dan organ tubuh internal nggak?
2) Punya keinginan buat bantu orang kapan aja di mana aja nggak?
3) Siap ngebantu orang tanpa pamrih nggak?
4) Punya kemampuan analisis yang cukup tajam yang nanti bisa dipake buat ngasah kemampuan diagnostik.

 

Nah, klo udah nyoba, terus masih enjoy sama apa yang bakal lo hadepin pas kuliah, jangan ragu-ragu deh. Tapi jangan pura-pura enjoy yah, harus jujur ama diri sendiri demi masa depan.

Hal ketiga. Sebelom memutuskan untuk berani kuliah di jurusan apa pun, ada hal-hal dasar yang perlu banget elo kuasain untuk bisa bikin kegiatan akademik dan sosial lo, apa pun itu, nanti pas kuliah jadi lebih lancar. Yang pertama adalah kemampuan matematika. Yaahh!! Matematik lagiii matematik lagii.. Udah sengaja masuk hukum atau sastra biar bisa ngindarin matematik, kenapa harus bisa matematik?! Yee, bukan matematik ribet itung-itungan gitu yg harus lo kuasain. Tapi fondasi dasar berpikir matematis, yang bisa lo latih dengan belajar matematika bukan cuma pake rumus cepet atau cara-cara instant lainnya. Berguna deh pasti buat ningkatin kecerdasan umum dan ngebentuk pola pikir yang runut dan terstruktur.

Yang kedua adalah kemampuan dan pengetahuan akan sains secara umum. Maksudnya science itu bukan cuma pelajaran IPA yang lo ketahui yah, seperti Fisika, Kimia, Biologi. Justru gue menekankan sama cara berpikir scientific, di mana segala sesuatu itu untuk dinyatakan benar atau salah, bisa diuji melalui metode ilmiah. Coba lo baca juga tulisan Wisnu tentang Pentingnya Science dalam Pendidikan. Dengan cara berpikir seperti ini, lo juga bisa lihat kalau Sosiologi juga bisa masuk ke dalam Science.

Yang terakhir adalah kemampuan menulis. Nah, ini nih yang bakal banyak banget ngebantu lo nih pas kuliah. Selain buat tugas, kemampuan nulis juga ngebantu elo buat ngelatih nuangin isi pikiran lo buat dibaca sama orang lain. Sebab nantinya, pas lo lagi kuliah atau udah lulus, sedikit banyak pengetahuan-pengetahuan yang lo dapet pasti bisa berguna buat orang lain, dan emang sebagai calon ilmuwan lo berkewajiban untuk nerbitin hasil karya ilmiah lo. So kemampuan nulis pasti dong penting banget. Naah, klo ketiga kemampuan dasar ini bisa lo kuasain dengan baik bahkan sejak lo di bangku sekolah, jurusan apa pun yang lo tempuh harusnya ga bakal jadi masalah buat lo.

[Editor’s note: lo bisa baca juga tulisan sabda tentang Three Kinds of Knowledge]

Seru yah?! Eits jangan seneng dulu. Nanti pas kuliah, kehidupan yang lo hadepin itu bakal jauuuuuhh lebih seru dari yang bisa lo bayangin. Tapi sebelom itu, biar menjamin keseruan itu, lo pilih dulu baik-baik jurusan mana sih yang paling cocok buat lo? Sesuai minat lo? Menantang lo secara intelektual? Silakan dipilih mumpung masih ada waktu. Nggak usah sungkan-sungkan buat nanya orang-orang zenius soal ini, pasti dibantu. Jangan sungkan juga untuk ngobrolin sama temen, pacar, ortu, soal ini, terutama ortu sih. Klo penjelasan lo masuk akal dan bikin mereka bangga sama pemikiran lo, apapun yang mau lo masukin pasti mereka lebih gampang buat setuju.

Penutup: Klo ada waktu luang, jangan lupa nonton “3 Idiots” buat yang belom. Dijamin tercerahkan deh. Dan bakal lebih tercerahkan lagi klo mau ngeluangin waktu buat sharing sama kita-kita di posting comment bawah artikel ini soal pilihan jurusan lo. Oke? Nanti sebisa mungkin pasti gua balesin satu per satu. GAUDEAMUS IGITUR!

 

Catatan Editor

Kalo masih ada yang pengen lo tanyain ke Faisal tentang pemilihan jurusan, langusng aja lo tulis comment dibawah ini, tapi jgn lupa baca dulu bener2 tulisannya sebelum nanya hehe

Lo juga bisa sih nih, buat baca tulisan yang keren parah lainnya :

Gagal SBMPTN & SIMAK UI, Gimana Dong ?
7 Langkah Strategis Untuk Belajar SBMPTN
SNMPTN Undangan Dan Strateginya

Info dikit nih buat lo yang udah mau masuk tahun ajaran baru, sekarang Xpedia 2.0 udah kita update dengan bahan yang paling lengkap sebagai senjata utama lo menghadapi tahun ajaran 2014–2015. Di Xpedia 2.0 ini, lo bisa mendapatkan full service dari zenius dari mulai akses penuh ke 33.000 video pembelajaran dari SD-SMA termasuk pembahasan soal UN, SBMPTN, dan Ujian Mandiri. Sampai akses ke forum zenius club, tempat lo bisa diskusi bareng tutor dan temen-temen sesama pengguna Xpedia 2.0

xpediaproducts

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.