Catatan Perjuangan Murid Zenius yang Lolos SBMPTN 2018

Kumpulan kisah murid Zenius yang berjuang menghadapi SBMPTN 2018 demi berkuliah di kampus impian mereka.

Adalah tugas yang berat sekaligus kehormatan untuk membaca dan menyeleksi ribuan cerita para pengguna Zenius yang berjuang di SBMPTN 2018. Tahun ini, kami menerima 1305 cerita dan terpilihlah 10 cerita saja untuk ditampilkan di artikel yang sakral ini. Bagi yang cukup lama mengikuti Zenius, tentu sudah tahu lah banyak siswa yang berhasil lolos ke kampus impiannya berkat bantuan Zenius. Tapi rasanya tidak cukup untuk sekadar menampilkan kisah sukses pengguna Zenius dalam meraih impiannya. Harus ada benang merah yang bisa melengkapi kumpulan inspirasi dari artikel Catatan Perjuangan SBMPTN sebelum-sebelumnya.

Oleh karena itu, pada artikel ini, gue berusaha untuk menampilkan variasi background para pembelajar Zenius. Ada anak organisasi, ada anak aksel, ada yang dari boarding school, ada anak SMK, ada yang sambil kuliah, ada yang sambil kerja. Setelah membaca artikel ini, gue harap lo bisa sadar bahwa mengenyam pendidikan tinggi di kampus terbaik negeri ini, bukanlah mimpi segelintir orang saja. Semua orang bisa. Semua orang dengan background story yang bermacam-macam berhak dan bisa meraih mimpi besarnya.

Lebih lanjut, teman-teman di bawah ini juga memberikan highlight tentang faedah belajar bareng Zenius, selain lolos ke kampus impiannya. Mereka akan banyak bercerita bagaimana value belajar Zenius tertanam dan mentransformasi diri mereka. Sebagai lembaga pendidikan yang mengedepankan logika dan penalaran ilmiah, Zenius berkomitmen mewariskan bekal berharga kepada pelajar Indonesia. Sebuah bekal yang tidak hanya membantu mereka meraih tujuan akademis, tetapi juga mampu membentuk mereka menjadi agen perubahan di negeri ini.

Baiklah, tidak perlu panjang lebar lagi, mari kita simak cerita mereka.

*gue kembali mengeluarkan kemampuan stalking gue untuk mencomot foto kalian dari socmed ya*

 

Muhammad Nur Ghiffari

Instagram: @ghiffarimn
Alumnus SMAIT As Syifa Boarding School
Universitas Indonesia – Ilmu Ekonomi

“Gue baru bener-bener tau Zenius setelah kakak kelas gue secara mengejutkan keterima di Manajemen UI pas SBMPTN 2017. Kenapa mengejutkan? Soalnya dia ga bimbel di mana-mana, cuma di rumahnya aja dan ngandelin platform Zenius. Sejak itu gue jadi tercerahkan dan mulai tau Zenius.

Pertama kali gue nyobain make Zenius itu kira-kira baru Desember 2017 setelah gue dapet voucher 7 hari gratis dari buku Zenius. Kenapa bisa gitu? Jadi gue sekolah di boarding school (ya sebenernya kaya pesantren gitu deh) di daerah yang sebenernya sih ga terpencil-terpencil amat, tapi yang jelas ga ada tempat bimbel lah radius 5 km. Belom lagi, akses terhadap internet dan dunia luar itu dibatesin banget di sekolah gue. Jadi yaa gue ga bisa seenaknya aja ngakses internet dan buka sosmed. Bahkan buka Zenius aja (kalau mau legal) harus nyuri-nyuri kesempatan, nungguin lab komputer buka. Itupun ada jadwalnya dan yaaa dibatesin banget.

Kesan pertama gue terhadap Zenius? Kacau. Keren banget. Gue suka banget gimana kita bener-bener dijelasin dari dasar, kenapa rumusnya bisa begini dan begitu. Alhasil pemahaman gue terhadap suatu pelajaran jadi mantep. Lengket di kepala. Yang ga instan memang lebih berkualitas.

Singkatnya, semester dua kemaren gue mulai lebih serius belajar karena tau SBMPTN ga bakal lama lagi. Gue cari guru yang bisa gue pinjem laptopnya buat belajar. Biasanya sih malem-malem. Yaaa sayang sekali gue ga bisa pake Zenius tiap malem. Walaupun begitu, setiap pelajaran baru yang masuk ke otak gue rasanya nikmat banget.

Alhamdulillah, bener-bener ga nyangka gue bisa keterima di pilihan pertama gue di Ilmu Ekonomi UI! Seneng banget rasanya, parah. Apalagi gue cuma dari pesantren modern. Gue bersyukur banget dipertemukan dengan Zenius. Pokoknya buat lo yang mau berjuang buat SBMPTN 2019, lo wajib banget deh pake Zenius!”

 

Maharani Kartika

Instagram: @mkwijaya
Alumnus SMA Negeri 1 Sungailiat, Bangka Belitung
Universitas Padjajaran – Pendidikan Dokter

Zen, Petjahhhh!!!! Thanks banget untuk tentor tentor zenius yang super-duper kece, Kak wilo, bang sabda, kak ivan, kak wisnu, dan tentor tentor zenius lainnya!!! Akhirnya mimpi aku untuk masuk FK UNPAD tercapai. Siapapun kalian, darimana pun kalian berasal, jangan takut untuk ber-SBMPTN ria bersama Zen. Zen gak hanya mencerdaskan tapi membangun mental baja buat nyiapin kita di jenjang selanjutnya. Tidak pernah mengecewakan zennn!!! Sukses selalu Zenius Education.”

 

Akhmad Aji Permadi

Facebook: Ji
Alumnus SMKN 2 Bojonegoro
Institut Teknologi Bandung – Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam

“Tiga tahun di SMK tanpa beban. Beberapa kali telat masuk, ga ngerjain PR, bahkan ketika tryout UNBK pun dipake buat main game. Sampai akhirnya satu per satu warna merah di laman pengumuman (SNM, PMDK-PN, SBM, MANDIRI) harus ku jumpai. Ada kurang lebih 10 kampus yang menolak ku waktu itu, sedih T.T

Dan kemudian di bulan Agustus aku putusin buat nge-gap (sebelumnya udah lamar perkerjaan di beberapa tempat dan ditolak). Aku mulai beli Zenius Xpedia dari uang tabungan sendiri, kebetulan waktu itu lagi promo 10%.

Awalnya aku habisin Zenius Learning yang menurutku ini WAJIB banget ditonton sebelum masuk ke materi. Banyak hal baru yang bakal ngubah mindset ku tentang SBMPTN.

Dulu aku ga terlalu berharap pada univ yang orang-orang bilangnya bagus. ‘Aku mau cuma bisa kuliah’, itu aja. Karena emang menurutku materi SBM terlalu jauh buat anak SMK seperti aku. Terlebih aku selama 3 tahun ga pernah dapet yang namanya Kimia dan Biologi. Fisika pun cuma dapet 2 tahun dan itu aku ga ada yang paham.

Selama perjalanan ngegap itu aku lebih banyak habisin waktu di kamar. Aku hapus semua game di hp, aplikasi-aplikasi yang menurutku bakal ganggu juga (ex: twitter, fb, IG. Kaskus). Bahkan aku udah bikin komitmen buat ga main-main dulu (begadang di warnet salah satunya). Pokoknya bisa dibilang kehidupanku cuma di kamar buat belajar, bahkan aku tempel catetan-catetan hasil nonton zenius di kamar. Aku juga ga bimbel selama gap year, pokoknya cuma Zenius disambil drill dari buku soal.

Semua itu ga sia-sia, seengganya aku waktu SBM jadi ga sebloon taun sebelumnya (walaupun sempet pesimis dulu setelah keluar dari ruangan). Selagi nunggu digantung 2 bulan itu aku ikut PMDK juga (buat jaga-jaga semisal SBM bikin pada hati lagi) dan alhamdulillah keterima di D4 Informatika PENS.

Singkat cerita aku buka pengumuman SBMPTN dengan hati yang tidak menentu, bahkan layar laptop pun aku tutup dulu pake buku. Dan.. Alhamdulillah FMIPA ITB. Makasih Zenius, loveable kamu tuh!”

 

Qatrunnada Hanifa

Instagram: @hanifnada17
Alumnus SMK – Sekolah Menengah Analis Kimia Bogor
Universitas Pendidikan Indonesia – Kimia

“Awalnya direkomendasiin sama teman. Karena saya dari SMK dan kebetulan itu tahun ke-4 saya (masa belajar saya 4 tahun), saya sibuk dengan kegiatan Praktik Kerja Industri karena kerjaannya banyak. Dengan Zenius saya jadi bisa belajar di mana saja. Kalau kerjaan sedang agak longgar, saya belajar di kantor dan belajar juga di rumah. Awalnya ga pede karena banyak materi SMA yang dipelajari di SMK. Tapi alhamdulillah saya lulus SBMPTN.”

 

Amelia Cahyani Putri

Instagram: @ameliaacp
Alumnus SMA Negeri 1 Jember
Institut Teknologi Bandung – Fakultas Teknik Pertambangan dan Perminyakan

“Awalnya tau zenius itu setelah iseng cari cari di internet, baca-baca artikel orang orang yang bisa masuk PTN fav sambil kuliah itu gimana. Karna aku juga kuliah nyambi belajar SBMPTN. Banyak banget yang nyaranin belajar pake zenius. Setelah cari-cari info, akhirnya memutuskan buat pake si zenius ini. Awalnya emang rada males buka karna chaos kesibukan kampus, tapi kemudian iseng coba buka satu video. Gila sih parah. WOY NAGIH WOY!

Ga sampe situ aja karena belajar lewat zenius secara ga langsung bisa dibuat belajar untuk materi kuliah. Jadi alhamdulillah bisa dapet IP 3.8 di semester 1 kuliah. Dan lebih bersyukur lagi konsep yang diajarkan benar-benar mateng sampe ke otak hingga akhirnya tida bisa mendefinisikan perasaan seneng banget bisa lolos di ptn idaman FTTM ITB taun ini

Gatau lagi kudu makasi kek apa. Tapi gilasi zenius mantap parah :(( Makasi bang sabda dan tentor lain. semoga diberi kebarokahan terus. Amal jariyah ya bang! Dan doain aku semoga zenius makin top! manyab! terimakasi zen!!”

 

Fari’s Yukla Robiatul Masputra

Instagram: @fyklar
Alumnus SMA Negeri 2 Ngawi
Universitas Brawijaya – Statistika

Jujur sih, saya mulai fokus belajar baru kelas 12 SMA karena pas kelas 10-11 saya sibuk di organisasi hehee. Saya anak organisasi, masuk kelas aja jarang. Meskipun kaya gitu saya ttp berusaha buat tahu pelajaran. Sekali saya dapet kesempatan masuk kelas, saya manfaatin buat tahu dan paham sepaham-pahamnya. Tapi yaaa hanya sekedar di sekolah aja sih, tanpa kepo maksud dan tujuan kenapa sih kita harus dpt ilmu, kenapa sih kita harus mempelajari suatu materi.

Nahhh sejak saat saya purna di organisasi dan menginjak kelas 12, tepatnya sih sewaktu liburan panjang, kan banyak tuh silaturahim ke tempat sodara dan tetangga tetangga gitu pada nanyain ‘naik kelas berapa?’ ‘mau nerusin dimana’ ‘mendingan di situ, disitu ato bla bla bla’ banyak deh pkoknya.

Berangkat dari segala pertanyaan perkataan serta ocehan org org disekitar saya, akhirnya saya mulai menemukan titik saya harus mengubah arah perjuangan saya, dari yang semula memperjuangkan untuk organisasi sampai harus saya ubah fokus ke arah masa depan dan langkah-langkah yang harus saya capai buat menempuh masa depan yang saya inginkan.

Dari situ saya mulai sadar bahwa saya harus mengejar segala ketertinggalan saya buat ngehadapin buanyak hal di kelas 12, mulai dari ujian ujian sampe masuk PTN, pkoknya saya HARUSS BISA. Akhirnya saya belilah itu paket Xpedia 2.0 Zenius

Pengalaman saya setelah belajar di Zenius termasuk liat video-videonya. Saya bener-bener merasakan perubahan pola pikir. Yang semulanya saya mikir kalo belajar itu buat naik kelas dan dpt nilai bagus. Dan setelah saya belajar di zenius, saya jadi tau bahwa belajar itu ga sekedar buat nilai bagus. Belajar itu buat kita tau, biar kita ngerti, biar kita bisa tau manfaatnya dan menerapkannya di dunia nyata. Nilai yang kita peroleh akan mengikuti kita sebagai upah usaha dan kerja keras kita untuk tahu dan mengerti itu tadi.

Ketika saya belajar integral dan saat itu saya belum begitu paham di materi garis, maka saya harus belajar garis dulu, dan lain lain. Saya berusaha mencari relasi dari satu materi ke materi lain yang akhirnya saya bisa ngerti semuanya. Walaupun dalam judulnya saya sedang belajar satu materi, tapi tanpa saya sadari saya telah mempelajari banyak materi. 

Saya benar-benar senang belajar dengan Zenius. Berkat zenius saya bisa menjadi orang yang suka mencari banyak sumber dan mengolahnya menjadi satu kesatuan yang bermanfaat yaitu PENGETAHUAN :)”

 

Stefanus Deo Alfian

Instagram: @stefan_deo
Alumnus SMAN 1 Sragen
Institut Teknologi Bandung – Fakultas Teknik Mesin dan Dirgantara

“Zenius bukan cuma bimbel, Zenius nggak bikin nilai tinggi dengan rumus cepat atau jembatan keledai, tapi mengajarkan untuk berpikir scientific, logis dan bikin otak jadi cerdas beneran, dijamin nagih belajar pake Zenius. Sering pas aku lagi belajar pake Zenius tiba tiba ada suara ‘Sahur.. Sahur…!’.

Zenius telah mengubah dari keadaan STP (Siswa Tanpa Prestasi) jadi mahasiswa ITB hahaha. Zenius juga mengubah dari ‘kamu nggak belajar?’ jadi ‘nanti belajarnya jangan lama lama ya’.”

 

Saefull Alam Wisnutama

Instagram: @saefull_alam
Alumnus SMA Negeri 1 Lawang
Universitas Gadjah Mada – Geofisika

“Kesan pertama yang ane rasain pas pake zenius ‘GW KEMANA AJA AN**R!’ Dan setiap belajar di zenius, itu yang ane ucapin wkwkwk. Kebetulan ane ikut program Akselerasi. Nah kadang saking ngebutnya sampek materinya amburadul, mau belajar sendiri itu ga paham. Mau minta ulang ke guru takut waktunya ga cukup ngejar materi. Dan dengan hidayah sang Maha Kuasa, ane dipertemukan dengan zenius 🙂 Di sini ane dapet bgt konsepnya, ga perlu buang buang waktu buat hapalan, apalagi bikin singkatan2 buat hafalan haduuh ga guna. SBMPTN butuh konsep. Konsep dateng dari logika, kalo tau konsep, mau berapa tahun juga ga bakal ilang, ga perlu hapalan. Dan zenius ngajarin bgt penerapan ilmu di kehidupan, ga sekedar ahli ngisi jawaban di kertas, tapi ane juga lebih peka kalo ada peristiwa di sekitar ane, otomatis ujian lisan ane jadi bagus. Pake Zenius, PR mulus Ujian maknyuussssssss XD”

 

Kevin Rizki Mohammad

Twitter: @kevinrizki_
Alumnus SMA Negeri 99 Jakarta
Institut Teknologi Bandung – Sekolah Teknik Elektro dan Informatika

“Serius deh, belajar di zenius itu beda dengan yang dipelajarin di sekolah. Materi sama, kurikulum juga selalu disesuaian, soal2 nya pun cenderung mirip. Tapi di zenius ada yang berbeda. Banyak banget hal di zenius yang ngerubah mindset ku tentang belajar, ngerubah cara belajar ku jadi bener, ngarahin aku bahwa belajar itu bukan sekedar untuk 2 digit angka di rapor atau di kertas ujian, melainkan membuat aku melihat bahwa belajar itu adalah misi seumur hidup. Seru deh, isi pelajaran itu kalo dipahamin dengan bener bakal ngaruh dalam hidup lo. Makin bijak, makin rendah diri, makin ngerti kenapa ini bisa begini atau itu bisa begitu dan yang jelas asik. Gak cuman untuk SNM gak cuman untuk SBM. Lebih dari itu.

Pengalaman ku setelah ngerjain SBM sih aku optimis, tapi tetep khawatir. Cuman karena zenius ngerubah mindset aku tentang belajar dan ngerubah habit ku lain2 nya, aku gak perlu cemas terlalu besar. Toh aku bisa belajar di mana pun asal aku mau dan caranya benar. Menurutku, mindset belajar, cara belajar, dan tujuan dari belajar yang ada di zenius harus kita terapin untuk pendidikan di negeri ini.

Thanks banget buat zenius, sekarang aku bisa ada di salah satu mimpi ku. 7 bulan aku fokus di zenius.net, ngabisin materi, ngatur strategi dengan bantuan zenius.blog, latihan dengan try-out mandiri, diskusi sama teman seperjuangan, dan menyelesaikan SBM pada 8 Juli lalu keluar kembali dengan kepala tegak. Zenius lo keren banget.  Semoga zenius akan berkontribusi melahirkan generasi terbaik, mengeluarkan orang2 yang punya mimpi dan berusaha mewujudkannya, serta bermanfaat demi kemajuan bagi bangsa ini dan juga seluruh dunia.”

 

Fuad Azaim Siraj

Instagram: @fuadazaimsiraj
Alumnus SMA Negeri 1 Sidoarjo
Institut Teknologi Sepuluh Nopember – Teknik Industri

“PDKT pertama gue dengan Zen sebenernya udah dari kelas 9 SMP, lewat sebuah video di Youtube. Gak tau kenapa, gue langsung fascinated sama voice-over yang ada di video itu. Pada akhirnya, gue kenal nama dia Sabda PS, Sang Founder. Jujur, tiap kali gue main PS, yang ada di bayangan gue muka Sabda, hehe. 

SULIT FOKUS. Yoi, Itulah masalah terbesar gue selama belajar. Semenjak deket sama Zen, gue TAMBAH SULIT BUAT FOKUS. Maksudnya, dengan banyak konten dan tulisan keren di Zen, gue jadi suka dengan banyak hal dan mulai terpapar dengan virus membaca. Gue lebih terbuka dan gak apatis sama Economics, History, Politics, tanpa melupakan main interest gue di Science dan Engineering. Dari situ, gue jadi yakin bahwa Super Team, dengan Super People di dalamnya itu penting banget men… Bahwa suatu masalah, apalagi complex banget, apapun itu, harus dipandang dari berbagai point of view. Orang yang punya kemampuan mikir oke, knowledge luas, punya spesialisasi, dan gak asal ngambil conclusion tanpa paham apa root causenya, sangat diperluin di segala aspek kehidupan. Thanks Zenius, udah ngelatih gue dalam reasoning, critical thingking, connecting the dots, dan gimana supaya gue bener-bener bisa berguna seumur hidup. 

Gue mulai fokus bener2 buat SBMPTN di awal kelas 12. Hari demi hari kerasa cepet banget berlalu. Sempet di pertengahan kelas 12, Bokap tercinta nyuruh gue les di salah satu bimbel (offline) terkenal. Gue berusaha meyakinkan bahwa Zen itu lebih baik loh dari ‘mereka’. Sering banget gue bolos bimbel dan kalau pun masuk, paling cuma buat diskusi sama temen yang pake Zenius juga. Gue juga jadi kebiasaan ndengerin motivasi bang Sab di Zen Learning waktu bimbel, hehehe. Sekarang, Bokap gue udah ngelihat sendiri buktinya, gue diterima di ITS. Oke, gue sangat bersyukur dan mungkin ini jalan gue. Gue tau ini baru permulaan. Gue gak akan pernah berhenti belajar dan nerapin ‘warisan berharga’ yang gue dapet dari Zenius. 

Semoga Zenius, dengan Conceptual Understanding yang jadi ciri utamanya, tetep konsisten dalam merevolusi generasi muda sehingga pendidikan Indonesia sama bagusnya tiap daerah dan gak ada gap2 yang ngehambat lagi. Gue inget banget salah satu tutor Zen pernah bilang bahwa di mana pun kita berada, kalo udah jamannya online learning kayak sekarang ini, resources dan courses berkualitas buat belajar jadi sangat melimpah.

Intinya, jangan berhenti belajar! Jangan pelit untuk mengajar! May the Zen Be with You!!!”

****

Wagelaseh kisah perjuangan dan pengorbanan mereka. Masih buanyak lagi cerita perjuangan yang ga kalah kerennya. Tapi tentunya mustahil merangkum semuanya dalam satu artikel saja. Nah, kalo lo penasaran dengan ribuan cerita para pejuang SBMPTN 2018 selengkapnya, lo bisa intip di PDF berikut:

Baca Semua Catatan Perjuangan SBMPTN 2018 PDF – Part 1

Baca Semua Catatan Perjuangan SBMPTN 2018 PDF – Part 2

Baca Semua Catatan Perjuangan SBMPTN 2018 PDF – Part 3

Baca Semua Catatan Perjuangan SBMPTN 2018 PDF – Part 4

Baca Semua Catatan Perjuangan SBMPTN 2018 PDF – Part 5

Sebagai penutup, gue mau berpesan pada calon pejuang SBMPTN 2019. Jika di tengah jalan nanti lo meragukan diri lo sendiri, itu wajar. Jika di tengah jalan nanti lo panik, itu wajar. Tapi lo ga boleh banget nget larut dalam keraguan dan kepanikan itu. Lo harus bisa bangkit lagi, reach out for help, do anything that you can do. Semoga cerita di atas bisa terus menyemangati lo ke depannya. Semangat ya!

Gue juga mau berpesan ke para pembelajar Zenius yang berhasil lolos ke kampus impiannya tahun ini. Jangan pernah sia-siakan bekal berharga yang sudah diwariskan Zenius. Jangan gampang menyerah dengan keadaan dan lingkungan. Kalian adalah harapan masa depan bangsa ini. Jangan cuma diam. Berkontribusilah sesuai porsi masing-masing. Good luck for your journey..

 

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada yang pengen ngobrol sama Fanny atau mau berbagi petuah, tips, dan trik jitu dalam menghadapi SBMPTN untuk membantu pejuang SBMPTN 2019 di comment section di bawah. Nasihat kalian pasti berharga buat mereka :).

Kalo lo mau tau senjata andalan kakak-kakak angkatan lo untuk lolos di berbagai ujian masuk universitas impian,  jawabannya adalah Xpedia 2.0

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.