Bimbel Apa Enggak Ya?

“Bimbel apa Enggak ya?”

Lo tau lah ya apa itu bimbel. Tempat bimbingan belajar yang udah ada di mana-mana.  Tapi, pernah gak sih pertanyaan di atas itu muncul di kepala lo? Nah, di sini gue mau menghilangkan kebingungan lo (asik).

Kenapa ikut bimbel?  Sebenernya bimbel tu buat apaan sih? Fungsi manifesnya ya jelas biar nilai-nilai bagus, dan lulus berbagai macam ulangan dan ujian (UN/SBMPTN/UM). Nah berarti, pertanyaannya adalah: “apakah dengan belajar di sekolah, sudah cukup?”. Kalo yang merasa belum cukup, ya sebaiknya ada pelajaran tambahan di luar sekolah dong.

Sekarang, yang sulit adalah menanyakan, “Apa perlu gue ada tambahan pelajaran?” ke diri sendiri. Lo bisa jawab “iya” atau “tidak” dengan yakin gak? Gampangnya gini aja. Lo yakin gak, hanya dengan belajar di sekolah, lo dapet nilai yg lo mau? lulus ke SMA pilihan? Atau lulus ke PTN pilihan?

Nah sekarang, gw yakin deh lo pada lagi bingung. Iya apa engga ya? misal lo ngerasa kurang, yaudah berarti ikut dong ya jelas. Tapi kalo lo merasa cukup? Coba lo tanya lagi ke diri lo. Apa bener-bener cukup? Ada dua kemungkinan: (1) lo ngerasa cukup dan ternyata bener. (2) lo ngerasa cukup tapi ternyata enggak. Sekarang, lo masuk kategori yg mana? 1 atau 2? Dari dua kemungkinan itu, safe bet-nya ya lo ada tambahan pelajaran. Kenapa? Kalo lo ternyata kategori pertama, ya gpp, lo lulus juga kan. Tapi kalo lo ternyata yg kategori kedua, lo selamat dari kematian, men (pede tapi gagal).

Gini aja, Ada tambahan pelajaran atau gak ada tambahan pelajaran yang memperbesar kemungkinan lo untuk dapet nilai yg lo pengen? Jelas yang ada.

Kalo belajar mulu, kapan waktu main sama temen-temen? Naaaaah! Ini alasan utama gue bingung ikut bimbel apa engga (curhat). Dulu gue mikir, “pulang sekolah ya waktunya gue main. Gak ada ganggu gugat”. Tapi ternyata, waktu di sekolahnya sendiri itu kebanyakan emang bisa abis buat main (di kelasnya sendiri ketawa-tawa, ngobrol. Kalo di luar kelas sih asal-asalan lah). Nah, lo di sekolah juga ga 100% belajar doang kan? Ada waktu mainnya juga lah sama temen-temen (ya walau agak terbatas sih kalo main di lingkungan sekolah). Intinya, lo bisa lah have fun di lingkungan sekolah.

Trus, gak tau kenapa, ada juga asumsi bahwa tempat bimbel itu gak bisa main. “gak enak ah gak ada yg kenal”, ya kenalan laaaaaah. Temen-temen sekolah lo juga awalnya gak saling kenal kan? Di tempat bimbel malah jadi nambah temen, bahkan malah bisa temen-temennya lebih gokil daripada temen sekolah lo. Banyak juga udah kejadian, siswa dari sekolah A pacaran sama siswi dari sekolah B, ketemunya di bimbel.

Oke, gue mau bimbel. Tapi bingung milih bimbelnya! Ini kejadian juga sama gue, bingung mau bimbel di mana. Sebenernya hal apa aja sih yang biasanya jadi pertimbangan lo pada?

  • Banyak temen apa engga yg ikut bimbel itu. “wah, temen-temen gue banyak ke bimbel A. gw ikut ah”. Ya kalo alasannya cuma kaya gini, bedanya apa sama di sekolah? Lo belajar sama temen-temen lo yg bisa lo temuin juga kan di sekolah? Ini sih jatohnya niatnya main. Mendingan main aja sekalian, jangan bimbel. Sayang, men. waktu maen tapi dipake buat bimbel. Pelajarannya gak masuk juga kan.
  • Gebetan di sekolah ke di bimbel itu. Nah ini lebih gawat. Lo di sekolah ngapain aja men? ngejar gebetan sampe ke bimbel. Gunain waktu sebaik-baiknya lah. Pacar dapet, main sama temen dapet, nilai juga dapet.
  • Bimbel yang ini deket. Tanpa lo liat kualitasnya? Nah ini bahaya. Udah waktu kebuang untuk bimbel, tapi di sana juga lo gak dapet apa-apa. Cuma ngulang pelajaran yang ada di sekolah. Buat apa kalo cuma ngulang kayak di sekolah? Kayak dalam sehari lo masuk sekolah dua kali, tapi ilmunya gak nambah.

Kalo alasan lo cuma sebatas yg begini sih, lo bimbel juga gak maksimal dapetnya. Sebenernya, hal apa aja sih yang harus diperhatiin pas milih tempat bimbel?

  • Jelas yang bisa ngasih sesuatu yg beda dari yg lo dapet di sekolah. Ya iya lah. kalo lo ke tempat bimbel trus yg lo dapet sama persis kaya di sekolah, ya mending lo belajar di rumah. inget-inget lagi yang dapet di sekolah. Ya gak sih? Bimbel yang bagus tu kaya ngasih sudut pandang lain dari pelajaran-pelajaran sekolah. Di mana hal ini ngebantu lo untuk lebih ngerti pelajarannya.
  • Gurunya bener. Gimana tuh? Nah ini dari pengalaman gw dulu pas bimbel. Jadi ni guru salah, trus gue bilang dong kalo itu salah, dan gue tunjukkin salahnya dimana. Dia bilang, “enggak, ini bener kok”. Udah titik. (1) Gak ngasih penjelasan kenapa gue salah dan dia benar. Ternyata usut punya usut, dia yang salah. (2) Gak bisa dikritik, pokoknya dia bener, lo salah. Nah ini contoh guru yang ngaco. Berarti guru yang bener gimana? Ya kebalikkannya dua itu. Guru yang bener tu guru yang tidak kebal kritik. Kalo lo dapet guru yg pokoknya lo disuruh ikutin kata-kata dia tanpa kejelasan, ngaco udah.
  • Lingkungannya bikin lo berkembang. Bukan cuma masalah akademik doang men yg penting, tapi social skills itu juga penting. Gini, lo dapet ilmu itu gak cuma di ruang kelas. Gak setelah kelasnya selesai, ya udah pelajaran selesai. Tapi lo juga dapet pelajaran penting ketika lagi di luar kelas. Jujur waktu gue kuliah, gue lebih banyak dapet ilmu di kantin daripada di kelas. Lo buat apa sih nilai tinggi banget, tapi gak punya temen. Dan mungkin di lingkungan temen-temen lo itu justru lo lebih banyak dapet pelajaran.

Udah tau kriteria bimbel yang bikin lo berkembang maksimal? Gue gak tau bimbel lain ya.. tapi di  Zenius-X, jelas kriteria itu terpenuhi semua. Lo udah baca artikel Three Kinds of Knowledge ? Nah, di Zenius, kita mementingkan itu. Di mana gue cukup yakin, di sekolah lo gak dapet. Kenapa Three Kinds of Knowledge itu penting? Kalo lo udah bener-bener dapet itu, yang namanya pelajaran jadi gampang. Kenapa bisa jadi gampang? Gini deh. Kalo lo bener-bener belajar Three Kinds of Knowledge itu, pelajaran-pelajaran sekolah jadi menarik. Kalo udah menarik, jadi gampang. Contoh misal gw tanya hal yang berkaitan dengan komik kesukaan lo, atau drama korea atau apa lah yg lo suka. Ya gampang-gampang aja kan? Karena gak lo hafalin. Lo emang suka.

Tutor-tutor di sini juga jelas tidak kebal kritik. Dan yang paling penting, tutor di sini itu temen-temen lo, men. Banyak murid-murid Zenius yang udah lulus, eh balik buat main ngobrol sama tutor-tutornya. Nah, dari ngobrol-ngobrol ini lo juga dapet banyak hal. Contohnya ya pengalaman tutor waktu dulu sekolah, ikut ujian PTN, ngadepin masalah-masalah di sekolah, macem-macem deh.

Btw nih gua kasih lo bocoran dikit sebagian dari tampang-tampang (calon) tutor yang bakalan jadi temen belajar lo kalo lo jadi bimbel di Zenius-X.
Info Penting : Foto gua yang paling ganteng lah

Tutor3

Tutor zenius2

Gimana, masih bingung gua yang mana?

Oke, apapun keputusan lo untuk ikut bimbel ato nggak sih terserah, tapi dengan baca blog ini moga-moga pertimbangan lo buat ikut bimbel sekarang jadi lebih rasional.

Anyway, kalo ada diantara lo yang mungkin tertarik ikut bimbel di zenius, kalian bisa buka situs Zenius-X. Disitu udah ada info lengkap banget dari mulai program, fasilitas, harga, dlsb.

Just Info, sejauh ini bimbel Zenius-X dari Zenius Education ini cuma ada di Tebet - Jakarta Selatan, jika ada di kota lain yang mengatasnamakan Zenius dijamin itu bukan kita. Kok cuma ada di Jakarta sih? Terus gua yang ada di daerah gimana ? Dimana ada niat, disitu ada jalan. Dari tahun ke tahun, kita banyak banget nerima murid dari seluruh pelosok Indonesia yang bela-belain ngekost deket zenius cuma buat ikut bimbel kita. :)

So, buat kalian yang mau langsung mampir kesini buat ngobrol-ngobrol juga boleh, markas kita ada di

Jl. K.H. Abdullah Syafi'ie No. 20 Tebet - Casablanca, Jakarta Selatan 12860
Telp : +6221 - 8318461   Fax : +6221 - 8296915
Pin BB : 266618C9

Hp / SMS/ WhatsApp : 081314302312
Email : zenius-x@zeniuseducation.com

google map zenius

[ Kalo diantara kalian ada yang mau nanya langsung sekarang, komentar, atau kasih masukan. Jangan malu-malu langsung aja posting comment di bawah artikel ini yah! ]

About 

Pio adalah Senior Tutor Sosiologi yang juga berkontribusi sebagai pengisi konten Sosiologi, Ekonomi, Bahasa Inggris, Matematika, dan Geografi di zenius.net . Pio mengambil S1 Fakultas Psikologi Universitas Indonesia

 
Follow Twitter Pio at @padrepijo

  • Nur Ali Fahmi

    brewok bang sabda gak nahan,keren! paling depan pula hahaha...

  • Egy Adhitama

    pertama gue naik kelas XII sih gue mikir perlu bimbel. but, setelah gue nemu zenius, gue rasa kagak perlu deh bimbel. lagian bimbel macam A, B, C dsb itu membunuh pemikiran saintifik (ya gak bang sabda?) hehe

    so far, gue udah puas banget jadi premium member zenius. Berani diadu lah sama yang bimbel A, B, C, meski mungkin mereka lebih cepat kalo ngerjain soal (yaiyalah, kan tips and trick cepat ngerjain soal) kwkw

    btw, tutor yang pake baju Liverpool itu siapa ya? YNWA aja deh.

    • Glenn Ardi

      Thanks Egy, sharing lo oke banget

      tuh yang pake baju Liverpool tutor TPA dan Matematika SD namanya Wilona :)

      Walk On ! ~

  • Johan Yahya

    ada 2 hal yg mau gw tanya dan sampaikan bang
    (1). gimana cara cari tau mana guru yg bener? apa ciri2nya? sering nih, guru keliatan jago banget kayak hafal buku, tapi begitu salah gak mau dikritik

    (2). gw baru mulai niat belajar baru pas kelas 12. karna institut idaman terkenal sulit SNMPTN-nya, akhirnya gw mutusin utk serius belajar SBMPTN (alih2 cuma buat UN kayak kebanyakan temen2 gw). dengan bantuan artikel dan materi dari zenius.net, gw jadi tau cara2 belajar yg bener, gw sukses menuhin target pribadi utk belajar sendiri dgn latian2 soal dan baca2 buku paket sekolah.{IMO, gak ada cara yg lebih singkat dan mudah utk bener2 paham selain fokus dan menenggelamkan diri dlm materi pelajaran}

    Menjelang UN, mulai bnyk tryout UN. gw rada kecewa kenapa hasil TO gw kalah dari temen2. gw minder krn temen2 banyak yg ikut kelas bimbel. akhirnya jadi muncul keinginan ikutan bimbel.

    karena udah di penghujung taun ajaran, gw mutusin ikut kelas intensif SBMPTN aja. gw akuin, dari segi ilmu, bimbel ini (yg jelas bukan zenius ya) tdk signifikan dlm nambah ilmu karena emang lebih fokus ke cara2 cepet (untungnya udah belajar materi sendiri jadi gak tersesat dalam rumus2 instan).

    tapi dari tryout2 SBMPTN yg disediain bimbel, gw jadi lebih pede. tau gambaran siapa aja saingannya, berapa skor average orang2. secara psikologis, bimbel bikin gw ngerasa siap.

    yg mau gw tanyain, bijakkah kita kalo memasukkan faktor psikologis sebagai bahan pertimbangan? (would it make a rational decision?)

    makasih sebelumnya :)

    • Pio

      1) nah, justru kalo keliatan hafal buku (definisi kata-per-kata persis kaya buku), bahaya ini. karena keliatan ni guru cuma menghafal, bukan mengerti. guru-guru kaya gini justru kalo ada sedikit beda dari buku, dia gak mau terima.

      2) is it a rational decision? well, of course. tapi, menurut gue, pertanyaannya bukan rasional atau engga, tapi bagus atau engga. "apakah mempertimbangkan faktor psikologis sebagai bahan pertimbangan itu merupakan keputusan yang bagus?" ya, tentu. asal jangan hanya faktor psikologis aja yg jadi bahan pertimbangan, haha. (faktor biologis juga, faktor ekonomi, dll).
      nah, dalam hal ini, kalo faktor lain gak terganggu, gak ada salahnya kok lo ikut bimbel hanya untuk merasa pede. tapi ya, asal faktor lain (yg penting) gak ada yg dikorbankan ya.

  • yazirwan latif

    gue tau zenius sejak kelas 10, sebelum kenal zenius gue pernah ikut bimbel , disana cuman dapet materi , buku, ngerjain pr. gue merasa rugi gak dapat apa2 selama ikut bimbel. sejak kenal zenius gue cuman belajar lewat zenius, belajar menjadi ketagihan karena gue paling betah duduk di depan komputer. belajar berjam - jampun jadi gak kerasa. gue sekarang kelas 12.:)

    • Glenn Ardi

      Thanks lho atas sharingnya Yazir :)

    • destrianugerah

      sama

  • Riyadh Prawiryo Att

    di makassar ada nggak?

  • Larassati Ghina Safitri

    bang bro.. ane alumni SMA 2013 nih. mau ngulang lagi biar kesampean target ane masuk SBM ITB. sebenernya pgn bgt bs bimbel d zenius X. Tp karena keterbatasan ekonomi keluarga, biaya yg d bayarin buat ikut bimbel d situ ortu tll berat kasian bang. nah ane udah nemu bimbel yg biayanya lbh iriit bang d bandung. okee lah, ane tau ad org yg mikir kalo ga ada yg mahal buat pendidikan. Cm yaah gmna kalo ortu udah kepepet ga ada duit? u,u
    Well bang, serius ane trtarik sama pgn gabung blajar d zenius gini. Kalo strategi ane d rubah gn bang nih, ttp ikut bimbel d bandung itu tp ane konsumsi zenius.net zenius.club beserta CD/DVD nya niih? efektif kagak bang? Mksutnya pola beljar dan berfikir ane bakal kecampur aduk kaga? kan beda sumber.
    Mohon balasannya secepatnya yaah bang

  • Kiky

    Zeniuz-X keknya nda ada di kendari yah--" gimana dong?

  • destrianugerah

    saya tau ZENIUS MULTIMEDIA LEARNING sejak kelas 7 semester 2. keren abis deh tutor-tutornya !!!!

  • Risa dwi jasika

    Hay aku risa dr jambi, mau tnya mas biaya ny sma bimbel nya tu gimana si? Aku dpt info ni bmbel dr temen aku. Ak rncananha mau bmnel djkarta abs un soalnh cita2 ak gede ni hehe thanks mass:D

  • Ulvi L Sunda

    cantik banget kak donita. eh kebanyakan memang kuliahnya di Universitas indonesia ya? emang keren2 deh zenius education :D. gak salah pilih ini, tiap hari liat di videonya aja langsung ngerti di zenius.net, makasih yaa ujiaanya mantepp berkat zenius.net :D.