Testimoni Murid Zenius yang Lulus SNMPTN 2017

Testimoni Murid Zenius yang Lulus SNMPTN 2017

SNMPTN 2017 kembali membuktikan diri sebagai jalur yang tidak bisa ditembus secara instan. Mereka yang lulus SNMPTN 2017 ini adalah mereka yang mampu berusaha secara konsisten mempertahankan atau meningkatkan prestasi mereka selama di bangku SMA. Mereka sudah "menabung poin" untuk SNMPTN jauh sebelum memasuki kelas 12. Selain konsisten, mereka-mereka ini juga mampu merancang strategi yang realistis untuk memaksimalkan peluang diterima.

Dari 101 responden yang mengisi survei Zenius di social media, terpilihlah 8 cerita perjuangan yang layak disimak. Kali ini, cerita banyak berasal dari para pengguna Zenius yang udah bertahun-tahun belajar bareng Zenius. Jadi, mereka ini bukan anak kemarin sore yang merasakan asiknya belajar bareng zenius. Bahkan udah ada yang belajar bareng zenius sejak SD!

Selamat untuk kalian semua yang sudah dinyatakan lolos di jalur SNMPTN 2017. Sungguh kehormatan bagi tim Zenius untuk bisa menemani langkah kalian selama ini mewujudkan cita-cita.

Baiklah, kita langsung aja simak cerita perjalanan mereka. Semoga apa yang mereka bagi di sini bisa bermanfaat untuk para pejuang SNMPTN di tahun-tahun berikutnya.

*oiya, maaf ya kalo gue comot foto kalian yang ga jelas. Kalo kalian mau dipajangin foto yang lebih oke lagi, mention gue di kolom komen ya.*

 

Muhammad Hafizhan Hamid

SMAS Insan Cendekia Madani BSD
Fakultas Teknik Sipil dan Lingkungan - Institut Teknologi Bandung
Twitter: @HafizhMakmun
Belajar bareng zenius sejak SD

"Jadi gua udah make zenius sejak kelas 5 SD. Ngebantu banget bagi gua anak pindahan untuk catch-up sama pelajaran yg ketinggalan. Sejak itu keenakan denger pembahasan ka sabda cs tiap hari pake zenius, sampai SMP dan SMA. Banyak soal seleksi/ujian yg ternyata udah pernah dibahas di zenius.net dan Xpedia. Zenius Blog juga ngebantu banget pas gua bingung mau ambil jurusan apa, sampai akhirnya gua netapin FTSL ITB sebagai jalan menuju masa depan gua. Pokoke top dah zenius! Keep up the good work!"

 

Sarah Nadhila Bilqis

SMA Negeri 8 Tangerang
Fakultas Teknologi Industri - ITB (kampus jatinangor)
Twitter: @bilqisarah
Belajar bareng zenius sejak kelas 10 SMA

"Makasih untuk semua tutor zenius, bang sabda, bang wisnu, kak yoki, mba wilo, kak glen, dan tutor2 lain yang belom gue sebutin, thank you sooo much for this past 2 and a half years...

Gue sudah mulai langganan zenius.net dari kelas 10 semester satu, tepatnya 28 agustus 2014. Dari gak ada yang tau zenius itu apaan dan gk ada iklannya, sampe sekarang temen2 byk yang pake dan iklannya sampe ada di aplikasi nonton drama korea-_-

Sesuai dengan motto nya zenius "mind transforming", selama 2th ini gue beneran ngerasain bagaimana pikiran gue bertransformasi. Yang dulunya belajar cuman buat ulangan, kadang suka nyontek, dan yaaa maunya yang instan2, but sekarang alhamdulillah kebiasaan2 itu sudah luntur. Coz u kno when u belajar cm buat ulangan, ya dapetnya cuman seupil doank wkwk. Kalo nyontek ngebuat lo gak mandiri dan gak percaya akan kemampuan lo, plus ngehianatin usaha lo sendiri, Kalo yang instan2 mah yaelaa bikin aja indom** wkwk ngapain sekolah cape2 kalo pen yang instan2, berproses brooo berproses..

ohiya, ada beberapa point penting sih yang bagus bgt dari zenius ttg milih jurusan, berkaitan dengan artikel dari kak Glen:

Menurut gue itu 2 artikel beneran keren banget, a must read untuk menentukan jurusan, dan kampus.., 'yang harus selalu jadi prioritas lo adalah JURUSAN kuliahnya dulu, bukan lo maunya kuliah di KAMPUS mana!' this... kata-kata kak glen yang gue inget, menjadi dasar kenapa gue ambil di FTI-J ITB.

Jadi gini.. gue sempet galau tempat kuliah. Jurusan yang pengen gue ambil itu Teknologi Pangan. Jurusan itu ada di IPB, UNS, UB, UNPAD, ITB.. Jadi gue tinggal pilih kampus mana yang peluangnya paling besar. Kalo diliat dari track record sekolah gue, cukup banyak alumni di ITB, UB, UNS. Tapi gue pengennya IPB, secara jurusan TekPang IPB udah terakreditasi IFT dan IUoFSt, tapi th kemarin kakak kelas gk ada yang dapet snm IPB #sosad... akhirnya.. kembali berfikir.. Milih SNMPTN itu berdasarkan data, idealis boleh tapi harus realistis. Akhirnya gue melepas IPB dan ambil FTI-J nya ITB, cz disana ada teknik pangan juga... dan ya, alhamdulillah ternyata rezekinya emang di ITB...yang penting jurusannya sesuai dg passion dan citacita :')

Jadi poin penting untuk kalian yang pengen diterima di jalur BONUS ini, maksimalin dari strategi milih jurusan dan kampus, llat track record alumni, saingan, dan nilai rapor mu... once again, snm/sbm is not an overnight success.. and thank you so much zenius!"

 

Alim Kusuma

SMA Negeri 1 Batam
Fakultas Ekonomi dan Studi Pembangunan - Institut Pertanian Bogor
Twitter: @AliimKusuma
Belajar bareng zenius sejak kelas SMP

"Saya merupakan tipikal orang yg kurang suka mengikuti les, karena pengalaman saya les pertama kali saat masuk SMP itu lebih banyak kendala dari pada pemahaman pembelajaran. Di les yg saya ikuti itu hanya memperkenalkan rumus yg ada di buku2, apalagi kalau berada di kelas lesnya dengan anak dari sekolah lain, kalau mau nanya misalkan ada materi yg kita belum mengerti itu susah banget, karena anak2 dari sekolah lain juga pada nanya, syukur2 kalau bab materinya sama, kalau materinya udah beda bab ya mau gimana lagi?

Saya nyari solusi, awalnya sih belajar2 dari internet sampe akhirnya ketemu sama zenius. Awalnya ya kurang tertarik, pas ngeliat video pertama (maklum status akun masih tamu) ternyata menarik banget, pemahaman akan KONSEP yang begitu waduh, top banget dah. Akhirnya saya mulai menggunakan zenius dari SMP buat masuk SMA favorit dan waktu SMA saya pakai buat ulangan + PR + ujian, alhasil nilai rapor yg alhamdulillah dan akhirnya dapat diterima di jalur SNMPTN 2017.

Saya juga menyaranin banget buat kalian semua, karena disini kalian ditekankan buat pemahaman konsep dari pada ngandelin rumus, terus bisa dipake kapan aja kalian butuh, selain itu di zenius juga dilengkapi dengan contoh soal dan pembahasan. Terima kasih banyak zenius^^"

 

Nethania Dinari Ramadhani

SMAN 101 Jakarta
Fakultas Ilmu Budaya - Universitas Indonesia
Twitter: @NethaniaDinariR
Belajar bareng zenius sejak kelas 10 SMA

"Zen, sebelumnya gue mau ngucapin terimakasih sebesar besarnya buat tutor2 kece abis parah!! Anjir gue ganyangka sama sekali gue bakalan diterima di salah satu pilihan jurusan yg gue mau yaitu Sastra Prancis UI zen.

Sumpah, gue milih SNMPTN UI itu berkat baca strategi di Zen! Gue hnya milih satu jurusan yaitu Sastra Perancis UI. Pdhl dr sekolah gue tuh blm pernah ada yang tembus rekor snmptn diterima di ui semuanya sbmptn sm simak gitu. Trs banyak bgt yg nyangkal awalnya gue milih jurusan ini grgr gabakal gue tembus di UI termasuk guru BK gue. Tp gue tetepin hati gue buat bulat tekadnya milih UI, gue inget banget Zen blg kl gue milih jurusan SNM hrs ssuai yg gue mau dan yg gue yakinin gue gabakal nyesel.

So here I'm :") makasih banyak ya Zen!! Lo ngebantu dan nemenin masa masa SMA gue yg nano nano ini rasanya :") wkwkwkwk semoga Allah bersama semua tutor Zen dan memberi keberkahan slalu di Zenius ya. Sukses terus Zen,gue bakalan kangen suara sabda sama pio sumpah aaaaaa thanks banget yaaa!!!!!"

 

Muhammad Miftahur Rahman

Facebook: Muhammad Miftahur Rahman
SMA Negeri 5 Padang
Fakultas Teknik - Universitas Diponegoro
Belajar bareng zenius sejak SD

"Dulunya gua dikenalkan zenius oleh guru SD gua karena gua selalu rangking terakhir trus di SD gua. Namun, guru gua mengetahui bahwa gw senang main komputer dan nonton film di internet. Hal itulah dimanfaatkan oleh guru SD gua, supaya pola belajar gua yang dulunya memakai buku cetak sekarang menjadi layar kaca komputer hehe....

UN SD pun telah gua lewati dengan belajar melalui Zenius. Pengumuman pun tiba, hasilnya memuaskan sekali bagi orang tua gua.

Pada saat SMA kelas 2, apa yg diterangkan oleh guru sekolah, sedikit yg bisa gua tangkap di benak gua. Akhirnya, gua belajar kembali melalui zenius ( kadang bolos sekolah jugasih karena ga ngerti di sekolah) hehe... btw di awal kelas 3 gua sudah mulai belajar sbmptn sesuai apa yg dikatan tentor" zenius, seperti TPA, Bahasa Indonesia, Bahasa Inggris, dan Matdas. gua di kelas 3 inilah sering absen demi belajar SBMPTN melalui Zenius ( ortu juga ngedukung soalnya )

Usaha yg gua lakukan untuk SBMPTN tidaklah sia" karena hasil TO gua di bimbel juga termasuk tinggi. Namun, nasib gua termasuk beruntung sebab gua lulus melalui SNMPTN di Teknik Kimia Universitas Diponegoro.

Thanks Zen selama 6 tahun ini telah menemani hidup gua sebab Konsep" lo yang paling mantap selama gua belajar di tempat" pengajar lain. Semoga makin sukses kedepannya Zen !!"

 

Eldora Nadellia A

SMA Negeri 2 Bekasi
Fakultas Kesehatan Masyarakat - Universitas Indonesia
Twitter: @eldoraanadellia
Belajar bareng zenius sejak kelas 10 SMA

"Gue pertama kali nemu zenius pas kelas 10 awal bgt. Ga sengaja liat di twitter @zeniusenglish, eh ternyata ada yg buat materi sma juga. Karena penasaran, akhirnya gue nyoba beli yg sebulan dulu. Gue inget banget dulu pertama kali make pas akhir uts kelas 10 semester 1. Dan kesan pertama langsung, 'Gila, kok lengkap bgt? Kok gue langsung ngerti?!' Akhirnya ketagihan!! Gue yg pas awal SMA bener2 ga suka mtk dan ga ngerti kimia, fisika, jadi suka.

Kelas 11 gue akhirnya beli paket Xpedia. Enak belajarnya ga ngandelin internet. Nilai-nilai gue makin membaik dan gue sempet dapet 1 paralel!! Berkat bantuan lo, zen. Gue bener-bener bersyukur Tuhan mempertemukan gue sama lo zen:") ga ngebayangin kalo ga ada lo gue bakal kaya gimana wkwk. Sounds cliché but it's true.

Mindset gue tentang belajar cuma buat nilai juga berubah. Semenjak gue belajar sama lo, gue jadi suka belajar. Belajar jadi lebih asik. Kita diajarin buat paham konsep ga cuma ngapalin rumus. Beda sama di sekolah atau bimbel 🙂 dan sekarang gue keterima di UI salah satunya berkat bantuan lo, zen 🙂 Makasih zen atas 3 tahunnya yg bakal gue kangenin banget! 🙁 sukses terus buat zenius!!!"

 

Muhamad Anindya Hiroshi P

SMA sekolah indonesia Kuala lumpur
Sekolah Bisnis dan Manajemen - Insitut Teknologi Bandung
Twitter: @anindyahiroshi_
Belajar bareng zenius sejak kelas SMP

"Awalnya saya hanya melihat kakak saya bertatap muka dengan komputer sambil belajar, saya tanya ternyata dia memakai zenius platform,dan saya akhirnya mencoba pada kelas 3 SMP dan merasakan perubahan pola pikir dalam belajar. Tadinya belajar dengan menghafal sekarang belajar dgn konsep. Saat SMA saya pun demikian. Kebetulan saya sekolah di luar negeri, jadi tidak ada bimbel, sehingga teman2 pada heran kpd saya,'ini anak pinter darimana,padahal ga ada yg ngajarin sama sekali', akhirnya saya pun bisa belajar memakai zenius dgn nyaman, sampai akhirnya saya mendapatkan nilai yg konsisten. Saya pun ketika mengikuti perlombaan ekonomi di malaysia, hanya mengandalkan zenius,dan hasilnya luar biasa! Bisa menembus 3 besar! Terimakasih banyak zenius,saya bangga dan senang bisa menjadi bagian dari pembelajaran zenius!"

 

Olive Hateem

SMA Negeri 60 Jakarta
Fakultas Filsafat - Universitas Gadjah Mada
Twitter: @olivehateem_
Belajar bareng zenius sejak kelas 10 SMA

"Sejak SD, gue termasuk murid yang (sok) aktif di sekolah. Segala jenis kegiatan dan ekstrakurikuler diambil, selama masih ada waktu luang tancep terus deh! Sampe pas SMA, gue sempat tergabung di ekstrakurikuler sinematografi, Taekwondo sekaligus kepengurusan OSIS. Di kelas 10, time-management gue masih aman-aman aja tuh. Sampe akhirnya mau kenaikan kelas 11, nilai gue mulai menunjukkan penurunan sampe harus melepas sinematografi dan Taekwondo.

Di sini, gue sadar kalo gue harus kembali mengejar ketertinggalan gue karena dari awal masuk sekolah udah ada niat untuk 'menabung' nilai buat SNM. Gue mulai rutin belajar di Zenius kalo ada materi yang kelewat karena keteteran tugas non-akademik. Tiap mau UH, UTS dan UAS pun gue baliknya ke Zenius karena serius deh, buat yang mikir 'belajar dari konsep' itu sekedar trik marketing Zenius doang, lo harus radain sendiri gimana jadi Zenius user. Nilai gue akhirnya kembali stabil dan terus naik sampe semester 5.

Sejak kecil gue gak pernah ikut les karena males bolak-baliknya. Termasuk ketika hampir temen sekelas gue intensif UN dan SBM di berbagai tempat les, gue stay sama Zenius. Tiap hari kerjaannya cuma ngabisin materi dan pembahasan soal deh. Sampe hari ini, pas lagi asik-asiknya bermesraan sama pembahasan soal matdas, ternyata tabungan nilai gue tembus undangan ke UGM, dan gue yang pertama karena sekian tahun terakhir belum ada yang bisa masuk. Thanks a lot, Zenius dan tutor-tutor kecenya. I owe you much. Salam kompak!"

****

Kalo kalian mau lihat testimonal lengkap dari semua responden yang udah semangat isi survey zenius, intip aja di file PDF di bawah ini, ya:

Testimoni Murid Zenius yang Lolos SNMPTN 2017

Sekali lagi gue ucapin selamat ya buat kalian yang udah berhasil lolos SNMPTN Undangan 2017. Manfaatkan kesempatan yang kalian dapatkan ini sebaik-baiknya untuk menjadi mahasiswa yang menjunjung tinggi ilmu pengetahuan.

Buat yang patah hati karena ditolak SNMPTN, udah jangan kelamaan berlarut-larut sedihnya. Saatnya move on dan hadapi yang udah pasti, yaitu SBMPTN dan ujian masuk universitas lainnya. Untuk kembali membakar semangat belajar lo, gue ingetin lagi link-link artikel yang wajib banget lo baca buat persiapan SBMPTN.

1.    Aturan Lengkap & Info Penting seputar SBMPTN

2.    Persiapan Akhir Menghadapi SBMPTN

3.    5 Ciri Khas dari Mereka yang Tembus SBMPTN

4.    Kalo Baru Mulai Belajar SBMPTN dari Sekarang, Masih Sempet Ga Ya?

 

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada di antara lo yang tembus SNMPTN  dan mau juga bagi-bagi cerita perjuangan lo belajar pake zenius, bisa langsung aja kasih comment di bawah artikel ini. Kalo ada yang mau nanya, juga tinggalin komen di bawah ya.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

About 

Fanny adalah editor blog zenius. Fanny mengambil gelar Sarjana di Fakultas Ilmu Komputer, Jurusan Ilmu Komputer Universitas Indonesia.

Follow Fanny at @frofalina

  • Kaila Najila

    Menginspirasi:)

  • Abdullah Yasin Isa

    Oh gw udh banyak wasting time nyia²in belajar di selain zenius dan baru serius 2 bulan ini aktif mantengin materi sbmptn di zenius, sekarang gw pesimis bisa lolos di sbm tahun ini but wish next year & always watch zeni.. #gapyear

    • Muhammad Rifqi Ash Shiddiq

      saammaa banget gan nasib nya sama ane juga begitu,, agak begitu pesimis gituuu,, tapi ya, everything can be change when you get a big picturrenya gituu,,, semangat terus bang, btw mimpi gua kayak bisa lanjut di CAMBRIGDE UNIVERSITY gituu,, emang ngga tau diri banget yah bang, tapi menurut gua sih "mimpi lo masih kecil jikalau mimpi lo belum di bully sama orang" maka dari itu buattlah mimpi yang besar bang, gillaaa ngalor ngidul gini cerita, okey bang , sukses untuk kedepannya lagi,,, jangan pernah lelah untuk bekerja keras yah bang///

      • naysha arrayyanni

        Sama kita, aku baru tau 1 minggu yg lalu. Semangat kawan2!!

    • Moh Rizal Arsyad

      Gak sendirian bro, gue juga baru ketemu zenius nyesal bngt, sampai jumpa di medan tempur tahun depan #gapyear

    • Senja ufuk barat pukul lima

      sama gan saya juga baru bertemu sebulan malahan karena voucher nya mahal bgt saya nabung lama

  • Zikri Kholifah N

    Kak, buat artikel Belajar Strategis Menghadapi SBMPTN Fisika dong, kan Kimia sama Biologi udh :3

  • Fata

    Fight di SBMPTN!!!!!!!! ??????

  • Moh Rizal Arsyad

    Duh nyesal baru ketemu zenius baru 6bulan yg lalu, itu pun di ujung kelas 12 :'(

  • Senja ufuk barat pukul lima

    bagaimana Indonesia menjadi maju. website pengetahuan seperti ini sangat bagus tapi tidak dilirik oleh pemerintah. saya berharap tutor tutor disini diangkat menjadi pegawai negeri dan MENINGGALKAN website ini lalu MENCIPTAKAN inovasi serupa pada website dari anak negeri dan untuk anak negeri secara GRATIS. saya yakin Indonesia mencapai pendidikan merata pada seluruh pelosok negeri. wassalam

  • Juan Eben Hazer

    Wah,Keren Banget Testimoniny Jd IRI gua 😀 + jd NYESEK krn keinget SNMPTN yg dh lewat Kmaren...Yah Gua tau It dah berlalu,Wlw gua kaga naruh harapan lebih d situ tapi ntah kenapa yah Agak nyesek juga pas Liat Kenyataan nY Hehe (sERIUS lho) Hmm...Mungkin Belum rejeki gua kali y and pas ge baca komen yah bawah tuh (yg ga PD sm persiapan ny buat SBM nanti) waduh..serasa d tempeleng gua,,Ga habis Pikir AJ gitu Nyeselll "Gimana ama nasib gua yg belum belajar ampe sekarang ampe detik ini Gan" pdahal Smua juga tau SBM udah d dpan mata and gua msh dgn sntainy Berleha-leha Hingga akhirny Mulai kepepetan + Dgn s̶o̶k Beraniny Gua Pilih Progam Campuran (Tepuk T̶a̶n̶g̶a̶n Jidat -_-) Dgn Prodi Yg yAH Peminatny Bejibunn..Wah Gua ga TAU lagi Gmn NIh Sumpah Blank..Ad yg puny Masalah sm Kek Gue Gk GAN ? Mungkin ad saran dr agan" sekalian yg mudah"an bisa ngebantu yah paling gk Bikin Gua RELAX aj
    w̶l̶w̶ ̶M̶n̶g̶k̶i̶n̶ ̶G̶a̶ ̶B̶i̶s̶a :(..aND Please Don't Jugde Me
    #KEPEPET MOMENT 😀

  • Wast

    kak admin, mau nanya total durasi/waktu TKPA dan saintek itu berapa?
    please dijawab

    • Andifa Asshidiqqie

      sama sama 105 menit
      hanya soshum yang 90 menit
      cmiiw

  • melinda

    Zenius ngga ada soal2 toefl ya kak ?

    • Rajesh Simatupang

      Wow, sama aku jg ngerequst Toefl ?

  • Rajesh Simatupang

    Hi kk!! ?
    Mw nanya, pelajaran TOEFL di Zenius mungkin ga ya kk ada di Zenius??
    Aku harap kedepannya materi dan pembahasan TOEFL ada di Zenius ?

  • Nisrina Athiyya Zain

    bang bedanya xpedia alumni sama kelas12 ipa apa?

  • cepatzzz

    Hai, Zenius. Mau sharing aja 🙂
    Gue pengguna setia zenius sejak kelas XI. Baru banget sih emang dibanding yang lain. Awalnya gue ambil premium zenius waktu itu karena mulai sadar bahwa gue nggak mau sama sekali ambil jurusan kuliah IPA, padahal jurusan gue IPA. Sebenernya nilai gue termasuk bagus sih, cuma gue nyadar banget bahwa gue sangat tidak menikmati belajar IPA. Bodohnya gue ya gue ga nyadar pas dulu awal penjurusan. Gue seneng banget baca koran dan tertarik banget sama hal-hal yg berkaitan ttg sospol di koran dari SD. Emang agak dodol gitu sih ya kemampuan mengenal dirinya waktu itu. HAHAHA. Terus buat lebih pasti, di kelas XI itu gue juga ambil tes bakat minat yang one on one gitu sama psikolog dan emang keluarnya jurusan......sosiologi BAHAHAHAHA warbiyasa sodara2. Ya udah, jadinya gue fix harus SBMPTN soshum, yang adalah materinya ga pernah gue dapet sama sekali di SMA krn kurikulum yg penjurusannya dr kelas X. Dari situ, gue pasang target gue harus bisa ngejar ketertinggalan materi soshum dari Zenius. Gue targetin sebulan maju satu bab. Di sisi lain, gue juga pake zenius buat belajar materi IPA buat ulangan sehari-hari. Soalnya gue suka tidur di kelas krn kegiatan gue banyak #inisalah #janganditiru. Biar semangat gue pasang tulisan jurusan impian gue di dinding kamar. Kadang tuh rasanya capek banget mesti bisa tetep mempertahanin nilai IPA tapi tetep juga masukkin pelajaran soshum, apalagi dengan padatnya kegiatan ekstrakurikuler gue.
    Akhirnya, gue naik kelas 12 dengan harapan masuk jurusan impian gue di FISIPOL UGM. Gue nggak ikut bimbel apapun samsek. Pertimbangan gue waktu itu, gue ga mau pola belajar yang gue udah dapet banyak dari zenius harus berantakan karena kalo ikut bimbel kan pasti mereka ngeluarin modul tipe mereka sendiri kan. Pusyeng deh. Jadi gue cuma mengandalkan zenius dan buku soal di gramed gitu.
    Desember 2016, gue jalan-jalan ke tempat yang jauh banget dari rumah. Beda time zone sama Jakarta kurang lebih 15 jam. Gue stress banget pas mau pergi sebenernya karena harusnya (idealnya) libur itu gue manfaatkan buat belajar bukan buat jalan-jalan. Cuma apa boleh buat udah terlanjur beli tiket dan kurang pertimbangan mau belajar SBM. Gue inget banget di pesawat gue bikin soal matdas karena panik. Di sana kalo ada waktu luang gue baca-baca buku soshum juga. Semacam jalan-jalan tapi gak all out gitu sih HEHE, cuma ya demi masa depan. Pas pulang, besoknya gue langsung masuk sekolah (iya tiket brgkt dan pulang dipas-in sama tanggal libur) dan itu fokus ke TO, USBN, dan UN. Ga sempet samsek megang soshum, makin spanenggg lah gue. Tapi, akhirnya UN lewat juga dan gue bersiap belajar SBM lagi... Terus tiba-tiba, ternyata gue ketrima SNMPTN! #bersyukur #bersyukur #bersyukur Gue ga nyangka parah sih karena yaaa gue dari IPA, dan mengikuti prinsip yang diajarkan Zenius dan banyak orang lainn untuk tidak berharap di SNMPTN kan. Di SNMPTN ini, sesuai saran Zenius gue cuma masukkin satu pilihan, dan emang itu pilihan pertama gue dan bersyukurnya banget diterima. Jadi, makasih banget Zenius udah menemani gue selama ini baik belajar IPA maupun IPS dan sukses menghantarkan gue ke jurusan Pembangunan Sosial dan Kesejahteraan, Fisipol UGM. Btw, nilai USBN dan UN gue juga bagus karena Zenius loh 🙂 Makasih, Zenius!