Tips Menghadapi Rasa Takut Menjelang SBMPTN 2013

Tips Menghadapi Rasa Takut Menjelang SBMPTN 2013

Takut. Nah ini dia nih yang jadi temen setia kita-kita klo lagi mau ngadepin sesuatu yang kita anggap penting buat kelangsungan hidup kita, tapi di sisi lain kita juga ga terlalu paham tuh sama hal yang lagi kita mau hadapin. Jadi wajar nggak sebenernya rasa takut itu kita alamin? Ya wajar lah. Klo nggak takut, berarti tandanya kita nggak nganggap hal yang kita mau hadapin itu penting buat kita.

Nah, terus... Klo takut kita harus apain nih enaknya? Selalu ada dua pilihan klo kita lagi takut, lawan atau kabur (klo bahasa Inggrisnya itu fight or flight). Klo kabur, jelas, kita aman. Tapi kita nggak bisa dapet sesuatu klo kita selalu kabur dari ketakutan. Masalahnya, kalo kita lawan, kemungkinannya juga cuma dua, kalah atau menang. Tapi untungnya, kita bisa dapet pengalaman itu sendiri, dan bisa juga buat bikin kita lebih baik untuk menakar diri kita ke depannya.

Stress SBMPTN

Nah, akhir-akhir ini, hal apaan nih yang lagi lo takutin? Pasti SBMPTN kan?? Eng ing eeeng.. SBMPTN TINGGAL BEBERAPA HARI LAGI LHOOO...! Serem gilaaa... Takut ah gue... Nggak siap nih... Klo gagal malunya naujubileh.... Mau bilang apa sama nyak babeh? Eits! Lo lupa nih buat ngeliat hal-hal indahnya kalo lo lulus. Bayangin juga dong enaknya klo lo bisa duduk di kursi kuliah di universitas/institusi idaman. Bayangin juga pas lo nanti punya temen, gebetan, pacar, dsb, dari lingkungan tempat kuliah lo yg jelas berkualitas dong yaah karena keterima semua di universitas/institut favorit. Seru, kan?!

Sekarang, berarti tinggal nyiapin mental temen2 semua buat ngadepin SBMPTN. Dulu gue pernah nulis soal tips biar pede menghadapi UN SMA. Tapi, ngadepin UN sama SBMPTN tuh beda-beda tipis tapi gede men. UN itu ujian evaluatif, jadi sifatnya ya cuma nguji kemampuan diri lo sendiri (terutama UN SMA yang kurang ngaruh dibanding UN SMP). Sedangkan SBMPTN itu ujian yang sifatnya selektif. Maksudnya apa nih? Maksudnya, SBMPTN merupakan ujian di mana ada beberapa di antara lo yang keterima (berhasil), dan ada juga yang ditolak (gagal). Aura persaingannya lebih kental nih kalo di SBMPTN. Nah, pertanyaannya, kira-kira lo siap ga nih buat nempuh ujian seleksi ini?

Dugaan gue, kalo lo emang bener-bener niat mau masuk ke perguruan tinggi idaman, pasti lo udah belajar abis-abisan, jungkir balik, guling-guling, jumpalitan, segala macem deh buat mempersiapkan diri menghadapi SBMPTN besok. Tapi ada fenomena khas menjelang ujian nih yang justru bisa bikin mental makin jiper dan akhirnya ngadepin ujian jadi makin stres, yaitu pemikiran kalo lo tuh belom siap sama sekali dan akhirnya belajarnya malah dikebut pas menjelang detik-detik terakhir menjelang ujian. Yang ada malah pas ujian, energi lo abis, sedangkan yg lain seger-seger aja pas ujian. Rugi kaan?

Ada baiknya lo baca dulu tulisan yang ini gue sebelumnya tentang Tips Menghadapi UN buat dapetin gambaran tentang tips-tips menjelang ujian. Percaya deh, semakin tenang lo di ruang ujian, semakin maksimal hasil yang lo dapet selama belajar intensif sebulan penuh. Dan yang perlu lo inget lagi menjelang SBMPTN, apapun yang lo dapetin pas pengumuman merupakan cermin dari kemampuan dan persiapan lo selama ini. Jadi ya, harusnya nggak kuatir dong kalo lo nganggep persiapan lo selama ini udah cukup. Nikmatin aja beberapa hari ke depan buat mempersiapkan diri lebih baik. Cari mana yang kira-kira lo belom siap. Jangan diulang lagi klo udah lo anggap cukup, sayang waktunya, yang bisa lo pake buat pelajarin hal yang masih kurang.

Nah, pas hari Minggu dan Senin depan, usahain deh tutup buku serapat mungkin. Enjoy aja, hari lo buat istirahat atau lakuin hal yang lo suka. Tapi inget, jangan sampe kecapean. Masi takut? Wajar banget lah itu. Takut yang lo rasain cuma bisa ilang kalo lo udah selesai jalanin SBMPTN. Selebihnya, ya berharap bahwa lo udah lakuin yang maksimal sambil nunggu pengumuman deh. Pengumuman pasti bakal dateng tanpa harus lo tungguin. Jadi mending sambil nunggu, lo isi deh hari buat nyiapin SIMAK atau ujian-ujian mandiri lainnya.

Good luck, Guys!

 

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan vouchernya di sini.

About 

Faisal Aslim adalah kontributor Zenius Bog. Faisal mengambil gelar Pascasarjana di Jurusan Psikologi Klinis - Fakultas Psikologi, Universitas Indonesia.
 
Follow Twitter Faisal at @ularnegeri

  • saida

    kalo ngerasa belum siap gimana? terutama setelah ngedown liat hasil to yang cuman bisa ngerangkak 🙁

  • rizki ra

    hamasah 🙂

  • Astri N.

    jeleknya aku ya itu h-2 atau h-1 masih berkutat dengan latihan soal :/

  • anonymous

    kalo blum siap lakukan afirmasi positif kdalam diri anda berulang kali,saya siap!!,

  • rezaflash

    Serasa belum siap 🙁

  • Nizar

    Semoga kita semua dpt hasil yg terbaik 🙂

  • Hafnita Kirei

    haduh, takut ngecewain, mohon do'anya ya semua, h-2 datang,,,

  • yuliana firda

    sebenernya yang bikin takut itu, takut kemungkinan terburuk kak sampek bisa nangis kejer :'' tapi habis nangis lega aja rasanya, terus lanjut belajar lagi ._. fighting!!!! bismillah tetep berpikir positif 🙂

  • adindot

    Duh..tekanan lagi yang lebih ada buat anak sma dari jurusan bahasa nih..mesti belajar dobel-dobel...

  • Yudi

    Sakit 4 hari gara-gara keporsir belajar terus >.<

  • Dwi Tajima

    kak aku ngambilnya ipc soalnya mau masuk sastra inggris sdngkan aku dri smk jdi gak ada pelajaran ips sama skali apalagi itu sejarah, geo ama sos-_- ada sih itupun kelas 1. yah tp allahualam aja deh. smoga lancar ujiannya lusa 🙂 fighting!!!

  • rian riswanda

    Kalo saya sih mendengarkan musik depapepe dulu, biar santai

  • Havie L Choir

    kak mau minta pendapat nih.

    jadi gini, aku rencananya mau masuk ke ilmu komunikasi ui dan kesejahteraan sosial ui. nah tapi banyak yg bilang mendingan cari kampus/jurusan lain aja yg passing grade nya lebih rendah, soalnya nilai ku juga pas pasan. enaknya gimana? mending aku ttp pada plan awal atau ganti dan menyusun strategi baru?

    nah yang kedua. aku milih ilmu komunikasi karena udah tau bener2 apa yg dipelajari disana dan emang passion aku disana, sedangkan milih kesejahteraan sosial cuman karena cadangan doang. menurut mimin mendingan aku ngambil ilmu komunikasinya aja dan ngehapus kesejahteraan sosial nya atau gimana? minta sarannya dong kak yg baik gimana

    thanks banget ya kak. mohon dijawab hehe