Persiapan efektif Belajar TPA Untuk SBMPTN

Persiapan efektif Belajar TPA Untuk SBMPTN

Sebentar lagi, kita semua yang mau masuk PTN akan melakukan tes SBMPTN dan seperti yang udah kita tau, di dalem soal SBMPTN nanti bakal ada soal TPA (Tes Potensi Akademik).

Nah, mungkin, ada di antara lo yang sekarang lagi kusut-kusutnya mikirin:

  • Gimana cara ngerjain soal TPA yang cepet? (karena waktunya sempit banget)
  • Gimana cara menjawab soal TPA? Bisa aja menurut kita bener, tapi menurut Si Pembuat Soal salah karena kita kan mikirnya beda-beda.
  • Soal TPA jenisnya banyak, mending yang mana duluan yang dikerjain?

Nggak papa kalo lo kusutnya sekarang. Kusut itu bagus. Hehe. Artinya lo berpikir dengan keras buat nemuin caranya. Gue bakal ngebahas tentang itu dan juga ada tips yang mudah-mudahan berguna untuk mengerjakan soal TPA.

TPA

Yang akan gue bahas di sini adalah:

  1. Tentang tipe soal TPA dan cara mengerjakannya.
  2. Sedikit catatan tentang TPA yang harus lo tau dan ada tips lagi, tapi secara umum (kalo di poin 1 adalah tips per-tipe soal)
  3. Tentang TPA yang bukan sekedar dipelajari untuk tes aja, tapi ada yang jauh lebih penting yang bisa lo dapet dengan lo belajar tipe-tipe soal TPA, dan wajib lo terapkan di kehidupan sehari-hari.

Soal TPA di SBMPTN dulu waktu tahun 2013 ke belakang terdiri dari 75 soal yang harus lo kerjain dalam waktu 60 menit. Tapi sejak tahun 2014 sampai sekarang, materi TPA jadi cuma 45 soal. Sisanya untuk kategori ujian TKPA itu dicampur dengan Matdas, Bahasa Inggris, dan Bahasa Indonesia. Kira-kira waktu pengerjaan dan jumlah soal TKPA bisa lo lihat di bawah ini:

TKPA rundown

Nah, khusus untuk materi TPA, tipe soalnya mecem-macem nih. Berikut gue bahas secara lebih detail di bawah ini:

 

A. Tipe Soal TPA Verbal

Yang biasanya keluar yaitu soal analogi (hubungan/ relasi antar kata yang satu dengan yang lain). Contoh:

contoh soal TPA

Pertama, kita liat dulu, kata kurus dan gizi. “Kurus” = kata sifat, “Gizi” = kata benda. Jadi, cari padanan kata yang juga kata sifat dan kata benda dengan urutan yang sama.

Lalu, liat hubungannya. Di situ bisa kita bilang bahwa “Kurus disebabkan oleh kurangnya  gizi” jadi pilihan yang tepat adalah yang (E) “Bodoh disebabkan oleh kurangnya ilmu” (“Bodoh” = kata sifat, “Ilmu” = kata benda. Cocok kan!)

Untuk contoh soal lainnya,  kamu bisa liat contoh soal analogi. Ada juga model soal verbal lain yang mungkin aja keluar di TPA, yaitu sinonim dan antonim.

Untuk soal verbal, keluhan yang sering gue dapet dari murid-murid adalah suka ada kata-kata yang aneh-aneh, dan belom pernah didenger sebelumnya. Nah, menurut gue cara ngatasinnya rada sama dengan masalah vocab di bhs.Inggris.

TIPS : Baca apapun yang banyak :p boleh buku, novel, artikel, koran, KBBI, dll. Tapi kalo susah nemuin bacaan dalam bhs Indo yang variasi katanya beraneka ragam, ya berarti latihan soal verbal aja yang buanyak banget. Tapi jangan lupa untuk mengartikan dan menghafalkan semua kata yang ada di soal itu ya, termasuk di pilihan jawabannya. Menurut gue, perbendaharaan kata seseorang ya cuma bisa luas kalo kita banyak baca macem-macem (Bhs Indo maupun Inggris), terus juga memakai kata-kata baru yang kita dapet dalam percakapan sehari-hari/ tulisan yang kita buat, dan ngafalin kamus deh.

Intinya cuma menghafal dan melatih menggunakan kata-kata tersebut dalam kalimat yang tepat-- supaya inget terus.

Kalo ada di antara lo yang masih pengen dapet tips ngerjain soal TPA verbal secara lebih mendalam, bisa baca ulasan dari Kak Fajar tentang Tips Belajar TPA Verbal SBMPTN.

 

B. Tipe soal Pola Barisan Angka dan Gambar

Kalo ini, kita diharuskan menebak pola angka atau gambar yang ada di soal. Polanya itu kalo buat angka, bisa pola selisih, pola loncat/ selang-seling, pola kuadrat, pola tingkat dua, pola bilangan prima, dll. Contoh:

contoh soal TPA2

Jawaban untuk No.(1) adalah (E) 66, dan No.(2) adalah (D) 10.

TIPS

Kita liat, barisan No.(1) lebih pendek daripada No.(2). Kebanyakan soal, kalo barisan angkanya sedikit, polanya biasanya yang berurut, bukan yang lompat-lompat seperti No.(2).

Gue secara pribadi gak terlalu suka soal tipe barisan karena polanya bisa apapun dan 1 soal bisa aja polanya lebih dari 1. Kalo lo nemu soal dengan pola lebih dari 1, cari aja yang ada jawabannya dan yang paling pasti. Misal:

contoh soal TPA 3

Tapi, pola yang bawah (lompat-lompat) agak kurang pasti karena pengulangan polanya kurang. Dari 10 ke 12 selisihnya 2, tapi belom kita liat pengulangannya. Kalo setelah 12 ada 14, udah pasti keliatan tepat polanya, tapi di sini setelah 12 bisa aja angka berapapun, jadi agak bahaya kalo pake pola yang bawah untuk ngejawab soal.

Nah, karena kebetulan jawabannya sama-sama (B), jadi di soal ini aman. Ada juga soal yang beda pola beda jawaban, jadi pilih aja jawaban yang lebih pasti betul ya..

Kalo untuk gambar, biasanya yang ditanya adalah pola kelanjutan dari gambar yang sebelumnya. Jadi pola berulang gitu. Contoh:

contoh soal TPA 4

Kita harus memilih gambar yang tepat untuk kotak bertanda tanya. Pilihannya harus sesuai dengan pola kelanjutan dari 3 kotak sebelumnya.

Buat soal ini jawabannya yang (B) ya. Gampang. Lingkarannya nambah 1 terus dan buletan hitam selang-seling dari dalem ke luar.

Atau pernah juga keluar soal yang jenisnya pola berubah. Contoh:

contoh soal TPA 5

Nah, coba ini lo kerjain. Kalo udah, lo bisa liat pembahasan soal pola gambar di zenius.net.

TIPS: Kerjain soal yang banyak. Kunci untuk ngejawab soal ini adalah cari polanya dengan cepat dan benar. Kalo lo latihan soal banyak, lo akan ketemu dengan beraneka ragam pola dan akhirnya terbiasa, sehingga pastinya bikin lo lebih cepet ngeliat sebuah pola ketika lagi ngerjain soal SBMPTN.

Kalo ada di antara lo yang masih pengen dapet tips ngerjain soal TPA pola gambar secara lebih mendalam, bisa baca ulasan tentang Tips Belajar TPA Pola Gambar SBMPTN.

 

C. Tipe soal Logika Proposisi

Ini adalah logika dasar yang biasanya udah lo dapet di SMA kelas X kalo nggak salah. Yang isinya ada hubungan antara premis p dan q, negasi, hubungan jika-maka, hubungan semua-ada, dan menarik kesimpulan dari premis yang udah disediain di soal. Ini cukup membingungkan kalo lo nggak mantep dengan teorinya.

Kita coba langsung pake soal ya:

(1) Ada premis: “Jika aku minum susu, maka aku sehat”

Kalo kesimpulannya: “Jika aku tidak minum susu, maka aku tidak sehat”, BENAR atau SALAH?

(2) Ada premis: “Ada bebek yang berwarna hitam”

Kalo kesimpulannya: “Ada bebek yang berwarna putih”, BENAR atau SALAH?

Udah dicoba? Apa jawabannya?

Nah, jawaban keduanya adalah: SALAH. Kenapa? Kalo lo masih bingung, lo bisa mantepin dulu teori tentang logika proposisi di zenius.net.

TIPS: Untuk menjawab dengan menarik kesimpulan di soal tipe logika proposisi:

  • Fokus ke premis yang sedang dibicarakan di soal
  • Jangan berasumsi atau mengambil kesimpulan di luar premis yang dibicarakan
  • Jangan mengaitkan premis dengan kehidupan nyata

Kalo ada di antara lo yang masih pengen dapet tips ngerjain soal TPA logika proposisi secara lebih mendalam, bisa baca ulasan tentang Tips Belajar TPA Logika Proposisi SBMPTN.

 

D. Tipe soal Logika Analitik

Biasanya di soal ini, lo dikasih suatu bacaan dan ada beberapa pertanyaan yang mengacu ke bacaan itu. Tapi sebelum lo menjawab, lo harus menganalisis dulu bacaannya. Contohnya bisa diliat contoh soal logika analitik di zenius.net.

TIPS: Yang terpenting adalah bikin TABEL; atau kalo nggak memungkinkan, bikin SIMBOL yang bisa merangkum bacaan.

contoh soal TPA 6

Satu tabel/ simbol yang lo bikin untuk menganalisis bacaan, biasanya bisa dipake untuk menjawab beberapa soal sekaligus. Jadi itu pasti sangat menghemat waktu dan membantu lo banget. Dengan lo bikin tabel/ simbol rangkuman, lo nggak perlu balik lagi liat ke bacaan, di mana seringnya itu bikin lo pusing. Oke. Jadi langkahnya:

  • Baca bacaan yang dikasih, dan ubah ke dalam bentuk tabel/simbol;
  • Pastiin tabel/simbol yang lo bikin bener, jadi lo gak perlu baca bacaannya berkali-kali; dan
  • Gunakan tabel/simbol yang lo bikin untuk ngejawab soal berikutnya

Kalo lo mau ngulik lebih mendalam tentang tipe soal TPA logika analitik, bisa baca artikel gue tentang tips belajar TPA logika analitik.

 

E. Tipe soal Aritmetika

Bentuk soalnya adalah matematika yang dasar banget. Misalnya cara ngitung persen, perbandingan, luas, atau keliling benda dengan sedikit modifikasi, dll. Pokoknya yang sangat mendasar yang sebagian besar materinya udah lo dapet di SD atau SMP.

TIPS: Kuncinya adalah jeli, bukan teliti ya.

Tipe soal matematik yang di TPA seringnya gak perlu diitung repot-repot pake coretan, tapi dipikir dikit aja udah bisa ketemu jawabannya. Jadi, kalo ketemu soal, jangan gatel buru-buru ngitung, tp berhenti dulu sebentar buat mikir. Gue kasih contoh:

Contoh (1)

Untuk memotong sepotong kayu menjadi 2 bagian sama panjang, Pak Jono  memerlukan waktu 1 menit. Berapa menit yang dibutuhkan Pak Jono untuk membelah sepotong kayu menjadi 20 bagian sama panjang?

Contoh (2)

contoh soal TPA 7

Di contoh (1) kalo kita buru-buru ngitung/coret-coret, biasanya dapet jawabannya adalah 10. Jadi 10 menit menghasilkan 20 potong. Tapi jawaban itu SALAH loh... Kalo kita pikir sedikit, untuk membelah kayu menjadi 2 bagian sama panjang, kita cuma butuh 1x potong di bagian tengah, jadi kalo mau membuat 20 potong, ya butuhnya 19x potong, kan.Jawaban yang tepat adalah 19 menit. Tanpa harus ngitung.

Contoh (2) juga gitu, kita nggak usah buru-buru ngitung hasil dari 0,475% dikali 6,20 itu berapa, kita cukup liat bahwa P dan Q itu sebenernya perkalian 2 bilangan yang sama. Jadi berapa pun hasilnya, pasti P = Q. Jawabannya bisa langsung ketauan yang (E)

Nah, dibutuhkan banyak kejelian di aritmatika TPA ini. Buat lo yang penasaran mau ngedalemin materi tipe soal TPA Aritmetika bisa baca artikel tentang tips mengerjakan soal TPA aritmetika.


****

Yak. Tips tentang tipe soal udah, sekarang kita lanjut lagi ya.. Soal TPA itu baru muncul pertama kali di tahun 2009. Jadi yang 2016 besok ini yang ke-7 lah ya. Nah, dari tahun ke tahun kalo gue perhatiin, pasti adaaa aja soal TPA yang ngaco. Bisa karena soalnya salah, ambigu, atau nggak ada pilihan jawabannya. Gue nggak tau kenapa, tapi mungkin dari pihak pembuat soalnya masih agak meraba-raba juga dalam membuat soal karena tipe soal ini kan termasuk baru banget. Jadi, yang gue liat mereka belom bisa membuat soal dengan kualitas yang bener-bener bagus.

Mungkin di antara lo ada yang kepikiran pengen fokus di TPA-nya doang supaya dapet nilai paling banyak karena pelajaran yang lain relatif lebih susah. Hmm. Menurut gue, lo jangan sampai cuma fokus di TPA juga yah, pastikan lo juga menguasai materi TKPA yang lain seperti Matdas, Bahasa Indonesia, dan Bahasa Inggris. Karena memang kadang-kadang yang bikin peserta ujian nilainya jatuh itu bukan karena gak bisa, tapi karena emang soal TPA banyak yang ambigu. Nih, gue kasih contoh ya:

contoh soal TPA 8
(Soal SNMPTN 2009)

Menurut aturan logika yang bener, tidak ada penggunaan kata “Sebagian”; yang ada hanya kata “Ada” dan “Semua”

Kalo lo memakai kata “sebagian” seperti di kalimat “Sebagian perenang bukan penyelam”, akan muncul asumsi bahwa ada “Sebagian perenang yang penyelam”, di mana itu SALAH ya cara berpikirnya karena di premis gak menyinggung sama sekali perenang yang penyelam itu ada atau nggak.

Saran gue, kalo lo ketemu soal kayak gini, lo coba dulu kerjain dengan mengganti semua kata “Sebagian” dengan kata “Ada” dan lo kerjain sesuai dengan aturan yang bener. Kalo nggak ada jawabannya, TERPAKSA lo ikutin kemauan Si Pembuat Soal, ambil aja asumsi “sebagian” tadi, kalo ada jawabannya yaudah lo pilih itu. Tapi yang penting lo harus tau, kalo sebenernya itu gak sesuai dengan cara berpikir logika yang betul.

Nah, tiap tahun biasanya lumayan banyak soal yang ngaco. Jadi, pastiin aja lo jangan kelamaan ngulik di satu soal yang lama, karena masih banyak soal lain yang bisa lo kerjain. Pastikan lo memakai waktu yang disediakan secara efisien dengan merencanakan tipe soal mana dulu yang mau dikerjain. Urutan ngerjainnya enakan yang mana duluan?

Untuk menjawab itu, coba lo tes diri sendiri dulu..

  • Latihan 1 set soal TPA dengan menggunakan waktu
  • Hitung rata-rata lama waktu yang lo butuhin untuk ngerjain 1 soal, per-jenis soal
  • Bikin urutan jenis soal mana yang butuh waktu tercepat sampe terlama

Dari pengalaman gue, kebanyakan orang ngerjain paling lama di soal analitik. Jadi saran gue, itu dikerjain terakhir aja. Nah, yang lainnya, lo urutin sendiri, jenis soal yang butuh waktu paling cepet, lo kerjain duluan. Teru,s jangan lupa kalo lo stuck di 1 soal, langsung cepet pindah ke soal berikutnya. Baru nanti balik ke soal itu lagi. Soalnya kadang-kadang kita suka keasyikan ngerjain 1 nomor, eh taunya waktunya habis.

Untuk TPA, lo gak bisa ngebuang waktu terlalu lama di 1 soal karena waktunya cuma sedikit, belum lagi lo harus ngebagi porsi pengerjaan soal dengan materi Matdas, Bahasa Inggris, dan Bahasa Indonesia. Jadi, usahakan kerjakan 1 soal TPA selalu di bawah 1 menit.

Masih bingung cara ngejawab soal TPA karena cara mikir orang beda-beda? Bisa aja menurut kita bener, tapi kunci jawaban beda.

Saran gue, setiap lo ngerjain soal sendiri dan dapet kunci jawabannya dari siapapun, guru, temen, bimbel, dll. Selalu tanya penjelasan kenapa jawabannya itu. Jangan cuma terima-terima aja, ya. Ini penting banget! Kalo lo denger video tentang Basic Skills, rata-rata orang, berpikir itu ya asal mikir aja, nggak pake aturan logika yang bener, nah, jadi mungkin banget siapa pun bisa salah dalam memberikan jawaban soal TPA ini.

Jadi, SELALU CARI TAU ARGUMENNYA ya, kenapa jawabannya itu. Nanti lo juga bakal ngeh sendiri yang paling bener penjelasan yang mana. Dari situ lo bisa nentuin kunci jawabannya salah atau betul. Dan syaratnya juga, lo harus nguasain dulu teorinya. Buat belajar secara menyeluruh lo bisa liat pembahasan teori dan soal TPA lengkap di zenius.net.

TERAKHIR, yang juga amat sangat penting.: Semua tipe soal TPA ini penting diterapkan dalam kehidupan sehari-hari, gak cuma buat ngerjain tes aja. Pada dasarnya, TPA itu adalah dasar dari kecerdasan. Kerangka dasar kita untuk berpikir dengan bener ya adanya di TPA. Nah, kalo lo mau ningkatin IQ atau mau memperbaiki cara berpikir lo, caranya adalah dengan bener-bener mantepin dulu bagian TPA-nya baru beranjak ke mata pelajaran yang spesifik. Kalo kerangka berpikir kita udah bener, mau dimasukin ilmu apa pun, pasti kita ngolahnya akan bener juga dan jadi bisa terintegrasi.

Penjelasan tentang pentingnya TPA sebagai thinking platform, bisa lo dengerin  di zenius.net bagian Introduction to Basic Skills. Okee, segitu dulu ya penjelasan tentang TPA-nya. Semoga membantu. 😀 Kalo lo mau tanya-tanya, mau cerita, dll, bisa langsung comment aja di bawah.. Siip! GOOD LUUUCKK!

==========CATATAN EDITOR===========

Kalo ada di antara kamu yang mau ngobrol atau diskusi sama Wilona tentang persiapan SBMPTN TPA, langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini. Kamu juga bisa akses panduan belajar SBMPTN TPA untuk setiap topik pada link berikut ini:

Buat kamu yang masih bingung gimana caranya belajar SBMPTN yang efektif, gua sangat menyarankan untuk belajar melalui zenius.net yang udah kita update dengan bahan materi SBMPTN yang paling lengkap sebagai senjata utama lo menghadapi SBMPTN 2016. Di website zenius.net, kamu bisa mendapatkan akses ke 41.000+ video pembahasan materi dan 2.500+ modul latihan soal, termasuk pembahasan soal UN, SBMPTN, dan Ujian Mandiri dari beberapa Universitas ternama seperti SIMAK UI dan UTUL UGM.

CARA-BELI-VOUCHER3

Persiapkan diri kamu menghadapi tahun ajaran baru 2016-2017 dengan belajar di zenius.net. Zenius.net merupakan website yang menyediakan video pembelajaran dari SD, SMP, SMA hingga persiapan masuk perguruan tinggi. Selain itu terdapat juga pembahasan soal UN SD, SMP, SMA, serta persiapan tes universitas seperti SBMPTN, SIMAK UI, USM STAN, dan Ujian Saringan Mandiri lainnya. Tersedia lengkap BAIK untuk Kurikulum 2013 maupun KTSP.

PESAN VOUCHER ZENIUS.NET DI SINI

cta-after-post  

About 

Wilona adalah Tutor Matematika untuk SD dan SMP yang juga berkontribusi sebagai pengisi konten TPA di zenius.net dan juga berkontribusi di zeniusenglish.com . Wilona mengambil S1 di Fakultas Kedokteran Gigi Universitas Indonesia.
 
Follow Twitter Wilona at @wilonaarieta

  • Bimo Aryo

    Waktu di kelas X SMA, saya diajarin kalau kata "Ada" itu sama aja dengan "Beberapa" atau "Sebagian" (simbolnya Ǝ)

    • Wilona A. Gatraputri

      Nah, kalo di textbook2, aslinya simbol Ǝ itu artinya "some" di mana maksudnya adalah "at least one"/ "there exists ...". Eh, tp pas diterjemahin ke bhs indo, jd malah membingungkan, ada yg nerjemahinnya "beberapa" dan "sebagian" spt yg lo bilang 🙂

      tp itu mnrt gw kurang tepat soalnya simbol Ǝ cuma menyatakan "Ada" (paling tidak satu) jadi sebaiknya diterjemahinnya pake "Ada" aja, krn kalo "beberapa" atau "sebagian" bisa diartikan lebih dari satu di mana itu bukan arti yg sebenarnya dr simbol Ǝ.

      Emg rada repot sih ya. tapi emg gitu.. hehe 🙂 semoga membantu.

  • asti

    Soal pelaut penyelam itu.. klo di buku pembahasan soal sama dari bimbel saya, jawabannya B, sebagian pelaut bukan penyelam... bener ngga kak??

    • Jeremy

      bener kak 🙂 emang itu jawabanya

      • Wilona A. Gatraputri

        Rada ribet sih emg kalo jawab soal TPA SNMPTN kmrn, soalnya kadang2 kita mesti pasrah sama soal2 yang jelek dan terpaksa milih jawaban yang sebenrnya salah. Btw, itu ada penjelasannya di atas ya. 😀

    • Wilona A. Gatraputri

      hhmm, sebenernya kalo pengen jawaban yang betul, pilihannya gak ada yang tepat. Kalo emg TERPAKSA harus milih, yaudh pilih yang B aja. tp itu juga salah. Penjelasan lengkapnya bs lo liat di sini. http://www.zenius.net/c/2967/snmptn-2009-tpa-logika (yg nomor 12)

      Selain konsep "Ada" yg sering disalahterjemahin jadi "beberapa" dan "sebagian", konsep kata "Semua" jg sering salah nih. "Semua" itu sama dengan "Jika ada..., maka.."

      Jadi, kalo di soal, "Semua pelaut adalah perenang", artinya sama dengan "Jika ada pelaut, maka dia adalah perenang", TAPI.. pelautnya di sini udah PASTI ADA belum? nah, BELUM TENTU.. bisa aja himpunan kosong.
      Jadi jawaban B salah krn blm tentu ada himpunan pelaut, sedangkan di B dibilang "sebagian pelaut" (salah).

      tapi kalo di SNMPTN kan mau gakmau harus jawab ya supaya dpt nilai, nah kita baca aja pikiran si yg bikin soal gimana. Harusnya sih dia jawabannya B. (tp lo harus tau bahwa sebenernya itu jawaban yang salah juga) hehe.

  • dewi nur aulia

    makasih materinya ...semoga bisa ngerjainnya 😀 amin

    • Wilona A. Gatraputri

      siip. gudluck ya. 😀

  • Noval Hudiya

    mkasih bgt yaaa 🙂

    • Wilona A. Gatraputri

      sama2, semoga membantu 🙂

  • Chandra Natalia

    kalau ada soal tentang harga persenan, misalnya harga satu barang Rp 1.000.000 dengan diskon 10%, untuk mengembalikan harga akhir ke harga semula itu musti dibalikin ke berapa persen lagi ya?

    • wisnu

      11,1111111...% Hayo gimana caranya? 🙂

      • Imam

        1.000.000 X 10% =900.000

        900.000 X x = 1.000.000

        x = 1.000.000/900.000 = 1.111111...%

        langsung aja diskon awal 10% +1.1111...% =11.1111111...%

        bener ga ka wisnu gini caranya?

        • wisnu

          Masih belum bener sih.

          Pertama salah di sejuta kali 10% kok jadi 900rb (baris pertama). Sejuta kali 10% kan 100rb. Ini mungkin kurang teliti aja kali.

          Kedua, salah di 1.000.000/900.000. Hasilnya harusnya 1.11111.... aja (nggak pake %). Kalau diubah jadi persen, dia jadi 111.1111...%. Inget, persen itu sama dengan dibagi 100.

          Ketiga, 11.1111...% itu bukan didapet dari 10% ditambah 1.1111..%.

          Ayo coba lagi 🙂

          • Wahyudi Febrian

            1000000 x 10% (1000000) = 900000
            900000 x ?% = 1000000
            ?% = 1000000/900000
            ?% = 1,1111111...%
            ? = 111,11111...%
            terus,
            tinggal 111,1111...% - 100% = 11,1111... %
            jadi untuk jadi 1000000 lagi harus ditambahin 11,11111..% dari 90000
            bener ga ka?

      • Muhammad Reza P

        jwbnnya 0.111111.... kak haha 🙂 bener gak??

      • Zen

        anggap harga awal = x
        x-10%x=1.000.000
        berarti : x-0.1x=1.000.000

        0.9x=10.000.000
        x=111.111.111
        1.000.000+z=1.111.111
        z=111.111
        z= 11.11% dari 1.000.000
        iya ga sih kak, hehe

  • Fatimah Bilqis

    kereeeen banget kak 🙂

    • Glenn Ardi

      tengkyu... tengkyu.. 😀

  • Graceby Sadega

    terima kasih ya banyak yg saya dapat dari sini
    smoga bisa jadi Modal SBMPTN 2013 nanti 🙂

  • gian

    ada contoh2 soal TPA gk?

  • hendrikus johari

    sangt mmbantu skali,skrg jdi pham kak,makasih...:

  • BOZ ZILAY Uchiha

    ajib banget kata kata nya om admin...sangat bermanfaat thx ^_^..

  • Djazman Arrafiq

    Kak Wilo, masalahnya nih verbal yang gue liat kok gak sesimpel itu misalkan "Singa: ... = .... : Macan", nah misalkan yang dikosongi yang bagian sini terus tips pengerjaannya gimana? kadang suka bingung sendiri kalo tipe soalnya kayak gini?

  • Putri Wulandari

    kaaa, masih suka ga selisih jawaban kl bagian padanan kata o,o

  • Nadia Zahrah

    kak utk tahun 2014, tpa bakal digabungin dengan tkd. berarti waktunya bakalan berkurang dong ya. utk porsi 30% itu tetap sama?

  • Ahmad Yusuf

    wah... zenius keren , seandainya dari dulu saya dpt nih blog kan lbh bagus

  • Tia ♕

    kak tips dong soal yg mana dulu yg harus diutamain biar bisa dapet passing grade gede? tp bkn cra ngitung nya ya kak, klasifikasi soal yg mudah ampe yg sulit bgt? thankyou kak:)

  • Bintang Purba

    untuk soal aritmatika Contoh 1 itu bukannya jawabannya 9menit ka? kalo 19x potong hasilnya >20 dong ka 😀

    • Naufal

      gua sependapat sm lu bro, tp gua jg masih bingung kok bisa dimulai dari (awal-1) dulu ya? bukannya bener kalo jawabannya 10(?)

  • Muslim Aswaja

    Kalo soal logika, saya kira lebih enak pake diagram venn aja...
    😀

  • Muh dzul fadly

    Hahaha... Membantu, dulu waktu saya ujian angkatan 2014, jawabnya tidak begitu, pantas banyak yang salah.

    GudangIlmu

  • Me. I am Gilberd

    snmptn tulis 2009 ngk banget soalnya

  • Megaria Palumpun

    mau tanya kak..soal snmptn 2009 yg buat cth diatas, jawabannya apa harusnya ?

  • Megaria Palumpun

    kak, mau tanya : .... berhubungan dengan SIANG, sebagaimana TITIK berhubungan dengan...
    a) pagi-huruf kapital
    b) sore-bacaan
    c) panas-koma
    d)matahari-berhenti
    e)malam-koma

    jawabannya E, tapi aku gamudeng 🙁 kenapa ga D ?

    • Fadhly

      mnurut sya jwbnny itu a ..
      sebab:
      itu kta saling terkait nya itu "sebelum"
      jadi : "sebelum" siang itu pagi , dan "sebelum" huruf kapital itu titk ..
      *ni alsan sya knp sya jwb a,,, hehehe ..

    • Emi Atma KL

      Iyasih, kalo aku juga milih E. Kenapa? Kalo menurut gue sih gampangnya gini, Siang-Malam itu kayak istilah yang couple. Udah nggaasing lagi kan kalo biasanya ada sebutan siang-malam. Biasanya, para author atau song writer itu ngasih kiasan yang contohnya gini: "Siang-Malam ku selalu menatap layar terpaku" . Nah Titik pun juga begitu sih menurutku, Titik-Koma itu juga termasuk couple. Hehe

    • Naufal

      kalo menurut aku bener E, kenapa?
      kita bicara dengan sesuatu akhir, seperti MALAM adalah tanda berakirnya suatu hari, dan TITIK adalah tanda berakhirnya suatu kalimat, dan menurut aku disitu dikasih sedikit CLUE untuk menjawab dari penenpatan kata SIANG dan TITIK, dimana akhirannya di taruh di depan.
      Ya dugaan aku jadi gitu, contoh maksud aku gini
      MALAM (Akhir) berhubungan dengan SIANG, sebagaimana TITIK (Akhir) berhubungan dengan KOMA.

  • Proud of My Name

    masih belum paham yg potong2 kayu masa 🙁

  • Fadli Hidayatullah

    Mbak, yang tipe soal aritmetika kok jadi 19 menit,
    case kayu
    when 2:1
    when 4:2
    when 6:3
    when 8:4
    when 10:5
    when 12:6
    when 14:7
    when 16:8
    when 18:9
    when 20:10

    bukannya 10 menit ya?

    • Dwi Kurniawan

      nggak, dia cuma bisa membagi 2 dalam 1 menit bukan kelipatannya. jadi ketika membagi 2 dipotong 1 kali = 1 menit
      ketika ingin 3, salah satu potongan tadi dibagi 2 lagi, dipotong 1 kali= tambah 1 menit.
      ketika ingin 4, juga gitu salah satu potongan tadi dibagi 2 lagi, dipotong 1 kali= tambah 1 menit.
      jadi ketika ingin 20 ya tinggal jumlah potongan -1
      20-1=19