Persiapan Efektif Belajar TPA SBMPTN

Berisi tips dan panduan belajar untuk persiapan belajar menghadapi soal-soal TPA SBMPTN. Dari pembahasan materi, latihan soal, semuanya lengkap deh!

Sebentar lagi, kita semua yang mau masuk PTN akan melakukan tes SBMPTN dan seperti yang udah kita tau, di dalem soal SBMPTN nanti bakal ada soal TPA (Tes Potensi Akademik). Nah, mungkin, ada di antara lo yang sekarang lagi kusut-kusutnya mikirin:

  • Gimana cara ngerjain soal TPA yang cepet? (karena waktunya sempit banget)
  • Gimana cara menjawab soal TPA? Bisa aja menurut kita bener, tapi menurut Si Pembuat Soal salah karena kita kan mikirnya beda-beda.
  • Soal TPA jenisnya banyak, mending yang mana duluan yang dikerjain?

Nggak papa kalo lo kusutnya sekarang. Kusut itu bagus. Hehe. Artinya lo berpikir dengan keras buat nemuin caranya. Gue bakal ngebahas tentang itu dan juga ada tips yang mudah-mudahan berguna untuk mengerjakan soal TPA.

Soal TPA di SBMPTN dulu waktu tahun 2013 ke belakang terdiri dari 75 soal yang harus lo kerjain dalam waktu 60 menit. Tapi sejak tahun 2014 sampai sekarang, materi TPA jadi cuma 45 soal. Sisanya untuk kategori ujian TKPA itu dicampur dengan Matematika Dasar, Bahasa Inggris, dan Bahasa Indonesia. Kira-kira waktu pengerjaan dan jumlah soal TKPA bisa lo lihat di bawah ini:

TKPA rundown

Nah, khusus untuk materi TPA, tipe soalnya mecem-macem nih. Berikut gue kasih lihat persebaran topik TPA 2012-2017 supaya lo lebih kebayang kira-kira pembagian topik per soalnya seperti apa.

Topik / MateriSNMPTN 2012SBMPTN 2013SBMPTN 2014SBMPTN 2015SBMPTN 2016SBMPTN 2017TOTAL
VERBAL15151550353
LOGIKA PROPOSISI127055534
LOGIKA ANALITIK1111455541
ARITMETIKA DASAR26151085569
ARITMETIKA GEOMETRI011000011
ARITMETIKA TABEL00005510
POLA BARISAN1111575544
POLA GAMBAR00415151549
SEBAB-AKIBAT0000527
DIAGRAM VENN0070007

Nah, udah kebayang ya kira-kira persebaran topik TPA SBMPTN tahun-tahun kemarin, sekarang yuk kita bahas apa yang harus dipelajari pada setiap topik TPA secara lebih detail di bawah ini.

 

A. Tipe Soal TPA Verbal

Tipe soal Verbal yang biasanya keluar adalah soal Analogi (hubungan/ relasi antar kata yang satu dengan yang lain). Contoh:

contoh soal TPA

Pertama, kita liat dulu, kata kurus dan gizi. “Kurus” = kata sifat, “Gizi” = kata benda. Jadi, cari padanan kata yang juga kata sifat dan kata benda dengan urutan yang sama. Lalu, liat hubungannya. Kita bisa bikin kalimat semacam “Kurus disebabkan oleh kurangnya gizi”. Jadi pilihan yang tepat adalah yang (E) “Bodoh disebabkan oleh kurangnya ilmu” (“Bodoh” = kata sifat, “Ilmu” = kata benda). Cocok kan!

Untuk contoh soal lainnya, lo bisa liat di sini:

Ada juga model soal Verbal lain yang mungkin aja keluar di TPA, yaitu sebagai berikut.

Untuk soal TPA Verbal, keluhan yang sering gue dapet dari murid-murid adalah suka ada kata-kata yang aneh-aneh dan belom pernah didenger sebelumnya. Nah, menurut gue cara ngatasinnya rada sama dengan masalah vocab di Bahasa Inggris.

Tips menghadapi tipe soal Verbal di TPA SBMPTN

Baca apapun yang banyak :p Boleh buku, novel, artikel, koran, KBBI, dan lain-lain. Tapi kalo susah nemuin bacaan dalam bahasa Indonesia yang variasi katanya beraneka ragam, ya berarti latihan soal Verbal aja yang buanyak banget. Tapi jangan lupa untuk mengartikan dan menghafalkan semua kata yang ada di soal itu ya, termasuk di pilihan jawabannya. Menurut gue, perbendaharaan kata seseorang ya cuma bisa luas kalo kita banyak baca macem-macem (bahasa apapun itu). Terus juga memakai kata-kata baru yang kita dapet dalam percakapan sehari-hari atau tulisan yang kita buat, dan ngafalin kamus deh.

Intinya cuma menghafal dan melatih menggunakan kata-kata tersebut dalam kalimat yang tepat— supaya inget terus.

Kalo ada di antara lo yang masih pengen dapet tips ngerjain soal TPA Verbal secara lebih mendalam, bisa baca ulasan dari Kak Fajar berikut:

 

B. Tipe soal Pola Barisan Angka

Kalo ini, kita diharuskan menebak pola angka atau gambar yang ada di soal. Untuk barisan angka, polanya bisa berupa pola selisih, pola loncat/selang-seling, pola kuadrat, pola tingkat dua, pola bilangan prima, dll. Contoh:

contoh soal TPA2

Jawaban untuk No.(1) adalah (E) 66, dan No.(2) adalah (D) 10.

 

Tips menghadapi tipe soal Barisan Angka di TPA SBMPTN

Kita liat, barisan No.(1) lebih pendek daripada No.(2). Di kebanyakan soal, kalo barisan angkanya sedikit, polanya biasanya yang berurut, bukan yang lompat-lompat seperti No.(2).

Gue pribadi gak terlalu suka soal tipe barisan karena polanya bisa apapun dan satu soal bisa aja polanya lebih dari 1. Kalo lo nemu soal dengan pola lebih dari 1, cari aja yang ada jawabannya dan yang paling pasti. Misal:

contoh soal TPA 3

Tapi, pola yang bawah (lompat-lompat) agak kurang pasti karena pengulangan polanya kurang. Dari 10 ke 12 selisihnya 2, tapi belom kita liat pengulangannya. Kalo setelah 12 ada 14, udah pasti keliatan tepat polanya. Tapi di sini setelah 12 bisa aja angka berapapun, jadi agak bahaya kalo pake pola yang bawah untuk ngejawab soal. Nah, karena kebetulan jawabannya sama-sama (B), jadi di soal ini aman. Ada juga soal yang beda pola beda jawaban! Jadi pilih aja jawaban yang lebih pasti betul ya..

Berikut link latihan soal untuk pola barisan angka:

 

C. Tipe soal Pola Gambar

Untuk soal pola barisan gambar, biasanya yang ditanya adalah pola kelanjutan dari gambar yang sebelumnya. Jadi pola berulang gitu. Contoh:

contoh soal TPA 4

Kita harus memilih gambar yang tepat untuk kotak bertanda tanya. Pilihannya harus sesuai dengan pola kelanjutan dari 3 kotak sebelumnya. Buat soal ini jawabannya yang (B) ya. Gampang. Lingkarannya nambah 1 terus dan buletan hitam selang-seling dari dalem ke luar. Atau pernah juga keluar soal yang jenisnya pola berubah. Contoh:

contoh soal TPA 5

Nah, coba ini lo kerjain. Kalo udah, lo bisa liat pembahasan soal pola gambar di zenius.net.

Tips menghadapi soal Pola Gambar di TPA SBMPTN

Kerjain soal yang banyak! Kunci untuk ngejawab soal ini adalah cari polanya dengan cepat dan benar. Kalo lo latihan soal banyak, lo akan ketemu dengan beraneka ragam pola dan akhirnya terbiasa, sehingga pastinya bikin lo lebih cepet ngeliat sebuah pola ketika lagi ngerjain soal SBMPTN.

Kalo ada di antara lo yang masih pengen dapet tips ngerjain soal TPA Pola Gambar secara lebih mendalam, bisa baca ulasan berikut.

 

D. Tipe soal Logika Proposisi

Ini adalah logika dasar yang biasanya udah lo dapet di SMA kelas X, kalo nggak salah. Itu lho, yang isinya ada hubungan antara premis p dan q, negasi, hubungan jika-maka, hubungan semua-ada, dan menarik kesimpulan dari premis yang udah disediain di soal. Ini cukup membingungkan kalo lo nggak mantep dengan konsep dasarnya. Kita coba langsung pake soal ya:

(1) Ada premis: “Jika aku minum susu, maka aku sehat”

Kalo kesimpulannya: “Jika aku tidak minum susu, maka aku tidak sehat”, BENAR atau SALAH?

(2) Ada premis: “Ada bebek yang berwarna hitam”

Kalo kesimpulannya: “Ada bebek yang berwarna putih”, BENAR atau SALAH?

Udah dicoba? Apa jawabannya?

Nah, jawaban keduanya adalah: SALAH. Kenapa? Kalo lo masih bingung, lo bisa mantepin dulu konsep dasarnya di sini:

Tips menghadapi soal Logika Proposisi di TPA SBMPTN

Untuk menjawab dengan menarik kesimpulan di soal tipe logika proposisi:

  • Fokus ke premis yang sedang dibicarakan di soal
  • Jangan berasumsi atau mengambil kesimpulan di luar premis yang dibicarakan
  • Jangan mengaitkan premis dengan kehidupan nyata

Kalo ada di antara lo yang masih pengen dapet tips ngerjain soal TPA Logika Proposisi secara lebih mendalam, bisa baca ulasan berikut:

 

E. Tipe soal Logika Analitik

Biasanya di soal ini, lo dikasih suatu bacaan dan ada beberapa pertanyaan yang mengacu ke bacaan itu. Tapi sebelum lo menjawab, lo harus menganalisis dulu bacaannya. Contohnya bisa diliat di sini:

Tips menghadapi soal Logika Analitik di TPA SBMPTN

Yang terpenting adalah bikin TABEL. Atau kalo nggak memungkinkan, bikin SIMBOL yang bisa merangkum bacaan.

contoh soal TPA 6

Satu tabel/simbol yang lo bikin untuk menganalisis bacaan, biasanya bisa dipake untuk menjawab beberapa soal sekaligus. Jadi itu pasti sangat menghemat waktu dan membantu lo banget. Dengan lo bikin tabel/simbol rangkuman, lo nggak perlu balik lagi liat ke bacaan, di mana seringnya itu bikin lo pusing. Oke. Jadi langkahnya:

  • Baca bacaan yang dikasih, dan ubah ke dalam bentuk tabel/simbol;
  • Pastiin tabel/simbol yang lo bikin bener, jadi lo gak perlu baca bacaannya berkali-kali;
  • Gunakan tabel/simbol yang lo bikin untuk ngejawab soal berikutnya

Kalo lo mau ngulik lebih mendalam tentang tipe soal TPA Logika Analitik, bisa baca artikel gue berikut:

 

F. Tipe soal Aritmetika

Bentuk soalnya adalah matematika yang dasar banget. Misalnya cara ngitung persen, perbandingan, luas, atau keliling benda dengan sedikit modifikasi, dll. Pokoknya yang sangat mendasar yang sebagian besar materinya udah lo dapet di SD atau SMP.

Tips menghadapi tipe soal Aritmetika di TPA SBMPTN

Kuncinya adalah jeli, bukan teliti ya.

Tipe soal matematika di TPA seringnya gak perlu diitung repot-repot pake coretan, tapi dipikir dikit aja udah bisa ketemu jawabannya. Jadi, kalo ketemu soal, jangan gatel buru-buru ngitung, tapi berhenti dulu sebentar buat mikir. Gue kasih contoh:

Contoh (1)

Untuk memotong sepotong kayu menjadi 2 bagian sama panjang, Pak Jono memerlukan waktu 1 menit. Berapa menit yang dibutuhkan Pak Jono untuk membelah sepotong kayu menjadi 20 bagian sama panjang?

Contoh (2)

contoh soal TPA 7

Di contoh (1), kalo kita buru-buru ngitung/coret-coret, biasanya dapet jawabannya adalah 10. Jadi 10 menit menghasilkan 20 potong. Tapi jawaban itu SALAH loh… Kalo kita pikir sedikit, untuk membelah kayu menjadi 2 bagian sama panjang, kita cuma butuh 1x potong di bagian tengah, jadi kalo mau membuat 20 potong, ya butuhnya 19x potong, kan. Jawaban yang tepat adalah 19 menit. Tanpa harus ngitung!

Contoh (2) juga gitu, kita nggak usah buru-buru ngitung hasil dari 0,475% dikali 6,20 itu berapa. Kita cukup liat bahwa P dan Q itu sebenernya perkalian 2 bilangan yang sama. Jadi berapa pun hasilnya, pasti P = Q. Jawabannya bisa langsung ketauan yang (E).

Nah, dibutuhkan banyak kejelian di tipe soal TPA Aritmatika. Buat lo yang penasaran mau ngedalemin materi tipe soal TPA Aritmetika, bisa baca artikel berikut:

 

G. Tipe soal Diagram Venn

Selama 8 tahun terakhir, soal Diagram Venn hanya keluar sekali pada SBMPTN 2014. Cuma panitia SBMPTN yang tau apakah tipe soal Diagram Venn bakal muncul lagi atau enggak di SBMPTN tahun ini. Kalo lo lihat lagi tabel di atas tentang persebaran topik SBMPTN TPA, emang persebaran topik yang keluar TIDAK KONSISTEN. Jadi ya kita jaga-jaga aja lah ya.

Diagram Venn ini digunakan untuk menunjukkan relasi antar kelas. Konsep “kelas” atau “himpunan” pada dasarnya adalah kumpulan dari objek. Objek tersebut biasanya disebut anggota suatu himpunan. Sebuah kelas didefinisikan dari isi himpunannya. Misalnya nih, kita definisiin himpunan atau kelas A sebagai himpunan dari “Baju merah”. Berarti, semua baju merah yang ada di dunia ini adalah anggota dari himpunan A. Lalu, apapun yang BUKAN merupakan baju merah, ya, bukan anggota himpunan A, atau kita bisa bilang dia berada di luar himpunan A.

Tips menghadapi tipe soal Diagram Venn di TPA SBMPTN

Kita coba langsung pake contoh soal ya.

Contoh 1:

Kalo gue punya himpunan Binatang menyusui, isinya bakal apa aja?

Bisa lah ya, isi himpunannya adalah {kuda, sapi, anjing, dan lain-lain}.

Contoh 2:

Sekarang, contoh yang juga masih dasaaar banget tapi sering salah:

Kalo gue punya daftar himpunan “Rumah”, “Meja”, dan “TV”, cara bikin diagram Venn-nya gimana? Pilihannya:

Kalo lo pilih jawaban A, lo harus ingat lagi himpunan “Binatang menyusui”. Setara gak jawaban binatang lo dengan himpunan Rumah yang tadi lo isi dengan {Meja dan TV}? Kalo lo melakukan itu (milih jawaban A), seharusnya untuk himpunan “Binatang menyusi”, lo gak ngisi {kuda, sapi, anjing, dan sejenisnya}. Tapi, lo isi dengan {jantung, paru-paru, ginjal, dan sesuatu yang berada di dalam tubuh binatang menyusui}, bener gak?

Nah, jadinya salah kan kalo isi himpunanya gitu? Jadi, buat himpunan “Rumah”, isinya harus apa?

Yup. HARUS Rumah juga, {rumah gadang, rumah makan, rumah sakit, dll}. Dan untuk soal di atas, jawaban yang paling tepat adalah D. Rumah, meja, dan TV punya himpunannya sendiri-sendiri.

Contoh 3:

Nah, diagram Venn ini juga bisa menjadi alternatif cara untuk ngejawab soal Logika Proposisi. Contohnya:

(1) Semua ular adalah reptil.

(2) Semua reptil kulitnya berisisik.

Kesimpulan: Semua ular kulitnya bersisik.

Untuk menentukan apakah kesimpulannya valid atau enggak, lo bisa pake diagram Venn yang lebih simpel.

Kita bisa liat kalo himpunan “Ular” udah pasti ada di dalem himpunan “Bersisik”. Jadi, kesimpulannya pasti valid.

Buat lo yang penasaran mau ngedalemin materi tipe soal TPA Diagram Venn, bisa baca artikel berikut:

 

H. Tipe soal Sebab-Akibat

Nah, tipe soal Sebab-Akibat ini baru muncul 2 tahun terakhir. Pas muncul pertama kali di SBMPTN 2016, langsung pada heboh deh sama tipe soal baru speanjang sejarah SNMPTN/SBMPTN ini. Pada tipe soal TPA Sebab Akibat, kita dikasih 2 premis, dan disuruh menentukan hubungan sebab-akibat antara kedua premis tersebut.

Gue pribadi juga kurang suka dengan tipe soal Sebab-Akibat ini. Kenapa? Kita ambil contoh aja deh ya.

Untuk tau hubungan sebab-akibat dari kedua premis di atas, sebenernya kita perlu dukungan data dengan penelitian, yang informasinya berada di luar soal itu sendiri. Ga bisa seenak jidat nebak hubungannya pake perasaan aja. Kita harus tau:

  • Apakah benar ada korelasi antara jumlah siswa yang mengikuti bimbel dengan siswa menyediakan lebih banyak waktu untuk belajar?
  • Apakah korelasi antar keduanya merupakan korelasi positif atau negatif?
  • Mungkin gak keduanya disebabkan oleh hal lain?
  • dll.

Ribet kan?!

Kalo kita memaksakan ga boleh pake data lain di luar premis yang dikasih, ya jawabannya simpel: tidak bisa diambil kesimpulan apa-apa dari dua premis yang ada. Jawabannya adalah: F.

Jadi semua soal Sebab-Akibat bisa dijawab F aja dong?

Nah, kita ga tau pasti maunya si Pembuat soal ini. Dia maunya kita menggunakan data penelitian di luar atau hanya menarik kesimpulan dari premis yang ada aja. Biar lebih jelasnya, gue sarankan banget buat lo baca artikel satu ini deh:

 

Hati-hati dengan soal TPA yang Ngaco

Yak. Tips tentang tipe soal udah, sekarang kita lanjut lagi ya.. Dari tahun ke tahun, kalo gue perhatiin, pasti adaaa aja soal TPA yang ngaco! Bisa karena soalnya salah, ambigu, atau nggak ada pilihan jawabannya. Gue nggak tau kenapa, tapi mungkin dari pihak pembuat soalnya masih agak meraba-raba juga dalam membuat soal . Jadi, menurut gue pribadi, mereka belom bisa membuat soal dengan kualitas yang bener-bener bagus, setidaknya dibandingkan dengan soal TPA untuk tes masuk universitas luar negeri, seperti SAT.

Mungkin di antara lo ada yang kepikiran pengen fokus di TPA doang supaya dapet nilai paling banyak karena pelajaran yang lain relatif lebih susah. Hmm. Menurut gue, lo jangan sampai cuma fokus di TPA juga yah, pastikan lo juga menguasai materi TKPA lain, seperti Matematika Dasar, Bahasa Indonesia, dan Bahasa Inggris. Karena memang kadang-kadang yang bikin peserta ujian nilainya jatuh itu bukan karena gak bisa, tapi karena emang soal TPA banyak yang ambigu. Nih, gue kasih contoh ya:

contoh soal TPA 8
(Soal SNMPTN 2009)

Menurut aturan logika yang bener, tidak ada penggunaan kata “Sebagian”; yang ada hanya kata Ada dan Semua”.

Kalo lo memakai kata “sebagian” seperti di kalimat “Sebagian perenang bukan penyelam”, akan muncul asumsi bahwa ada “Sebagian perenang yang penyelam”, di mana itu SALAH ya cara berpikirnya karena di premis gak menyinggung sama sekali perenang yang penyelam itu ada atau nggak.

Saran gue, kalo lo ketemu soal kayak gini, lo coba dulu kerjain dengan mengganti semua kata “Sebagian” dengan kata “Ada” dan lo kerjain sesuai dengan aturan yang bener. Kalo nggak ada jawabannya, TERPAKSA lo ikutin kemauan Si Pembuat Soal. Ambil aja asumsi “sebagian” tadi, kalo ada jawabannya, yaudah lo pilih itu. Tapi yang penting lo harus tau, kalo sebenernya itu gak sesuai dengan cara berpikir logika yang betul.

Nah, tiap tahun biasanya lumayan banyak soal yang ngaco. Jadi, pastiin aja lo jangan kelamaan ngulik di satu soal yang lama, karena masih banyak soal lain yang bisa lo kerjain. Pastikan lo memakai waktu yang disediakan secara efisien dengan merencanakan tipe soal mana dulu yang mau dikerjain.

 

Urutan Pengerjaan soal TPA SBMPTN

Urutan ngerjainnya enakan yang mana duluan? Untuk menjawab itu, coba lo tes diri sendiri dulu..

  • Latihan 1 set soal TPA dengan menggunakan waktu
  • Hitung rata-rata lama waktu yang lo butuhin untuk ngerjain 1 soal, per-jenis soal
  • Bikin urutan jenis soal mana yang butuh waktu tercepat sampe terlama

Dari pengalaman gue, kebanyakan orang ngerjain paling lama di soal Analitik. Jadi saran gue, itu dikerjain terakhir aja. Nah, yang lainnya, lo urutin sendiri, jenis soal yang butuh waktu paling cepet, lo kerjain duluan. Terus jangan lupa kalo lo stuck di 1 soal, langsung cepet pindah ke soal berikutnya. Baru nanti balik ke soal itu lagi. Soalnya kadang-kadang kita suka keasyikan ngerjain 1 nomor, eh taunya waktunya habis.

Untuk TPA, lo gak bisa ngebuang waktu terlalu lama di 1 soal karena waktunya cuma sedikit. Belum lagi lo harus ngebagi porsi pengerjaan soal dengan materi Matematika Dasar, Bahasa Inggris, dan Bahasa Indonesia. Jadi, usahakan kerjakan 1 soal TPA selalu di bawah 1 menit.

 

Masih bingung cara ngejawab soal TPA karena cara mikir orang beda-beda? Bisa aja menurut kita bener, tapi kunci jawaban beda.

Saran gue, setiap lo ngerjain soal sendiri dan dapet kunci jawabannya dari siapapun, guru, temen, bimbel, dll; selalu tanya penjelasan kenapa jawabannya itu. Jangan cuma terima-terima aja, ya. Ini penting banget! Kalo lo denger video tentang Basic Skills TPA di zenius.net, rata-rata orang, berpikir itu ya asal mikir aja, nggak pake aturan logika yang bener. Jadi mungkin banget siapa pun bisa salah dalam memberikan jawaban soal TPA ini.

Jadi, SELALU CARI TAU ARGUMENNYA ya, kenapa jawabannya itu. Nanti lo juga bakal ngeh sendiri yang paling bener penjelasan yang mana. Dari situ lo bisa nentuin kunci jawabannya salah atau betul. Dan syaratnya juga, lo harus nguasain dulu konsep dasarnya. Buat belajar secara menyeluruh, lo bisa liat khatamin materi berikut:

Penjelasan tentang pentingnya TPA sebagai thinking platform, bisa lo dengerin  di zenius.net bagian Introduction to Basic Skills.

Okee, segitu dulu ya penjelasan tentang TPA-nya. Semoga membantu. 😀 Siip! GOOD LUUUCKK!

 

—————————CATATAN EDITOR—————————

Kalo ada di antara kamu yang mau ngobrol atau diskusi sama Wilona tentang persiapan SBMPTN TPA, langsung aja tinggalin comment di bawah artikel ini. Kamu juga bisa akses panduan belajar SBMPTN TPA untuk setiap topik pada link berikut ini:

Buat kamu yang masih bingung gimana caranya belajar SBMPTN yang efektif, gua sangat menyarankan untuk belajar melalui zenius.net yang udah kita update dengan bahan materi SBMPTN yang paling lengkap sebagai senjata utama lo menghadapi SBMPTN. Di website zenius.net, kamu bisa mendapatkan akses ke puluhan ribu video dan latihan soal, termasuk pembahasan soal Ujian Mandiri dari beberapa Universitas ternama seperti SIMAK UI, USM STAN, dan UTUL UGM.

Tertarik belajar dengan zenius.net? Kamu bisa pesan membership zenius.net di sini.